February 1, 2014

Sinopsis My Love From Another Star Episode 13 - 2

Sinopsis My Love From Another Star episode 13 – 2


Mereka pulang bersama dan karena Song Yi tadi minum alcohol, maka Min Joon-lah yang mengetir. Sepanjang perjalanan, Song Yi pura-pura tidur dan langsung bangun sedetik setelah Min Joon memarkir mobilnya.



Min Joon menatap Song Yi yang jutek dan sedikitpun tak melirik padanya sepanjang perjalanan naik ke lantai mereka. Ihh.. rasanya kaya ngeliat istri yang ngambek sama suaminya, ya, karena jalur pulangnya sama hingga ke pintu apartemen mereka.


Malah Min Joon yang terus melirik Song Yi, dan akhirnya hanya memandang sedih sosok Song Yi yang akhirnya menghilang masuk ke apartemennya. Ia menghela nafas panjang.


Di kelas, Min Joon sedang mengajarkan Lima Tahapan Kedukaan yang dilalui oleh manusia menurut Kubler-Ross.


Tahap pertama adalah Marah. Dan kita lihat Song Yi di kamar sedang marah-marah, menendangi bantalnya seolah-olah itu adalah Min Joon, “Aku panas sekali. Tak punya perasaan apa-apa? Kau tak pernah suka padaku sedikitpun?! Hah?!” Song Yi jadi histeris dan menjerit, “Brengsek! Bagaimana caranya aku harus membalas semua ini?!


Tahap kedua adalah Penyangkalan. Pada tahap ini, Song Yi mencari-cari informasi tentang alien dan tertawa sinis. Tak mungkin Min Joon adalah alien. “Kau benar-benar bergurau, ya? Apa kau pikir aku ini bodoh? Apa kau pikir kita ini ada di film?” Song Yi melirik kiri-kanan, “Apa ada kamera tersembunyi di sini?”


Song Yi jadi sedikit hiper saat mencari-cari kamera di seluruh ruang tengahnya, dan tertawa puas saat menunjuk ke langit-langit, “Aku tahu semuanya! Aku tahu!”


Tahap ketiga adalah Menawar. Song Yi melalui tahap ini dengan bicara sendiri di balkon sambil terus melirik ke balkon Min Joon, “Baiklah. Aku tahu kau itu bukan tipeku. Kau secara emosi tak pernah mendampingiku, bicaramu menyebalkan. Gurauanmu jadul, sejadul Joseon. Kau mungkin benar-benar alien. Kau benar-benar gila. Yang paling parah yang pernah kutemui.”


Tahak keempat adalah masa paling panjang, yaitu depresi. Saat makan bersama ibu dan Yoon Jae, ibu melihat Song Yi menangis tanpa suara, membuat ibu khawatir, “Kenapa kau menangis?” Tahu jawaban Song Yi?


Ia menatap kosong pada ibunya dan berkata, “Aku? Aku tak menangis. Itu hanya air mata yang menetes. Aku tak menangis” Dan ia pun meninggalkan makanan yang belum habis dan masuk kamar dengan bahu terkulai.


Ibu bingung melihat kelakuan anaknya, memang ada bedanya menangis dan air mata menetes? Yoon Jae yang mungkin sudah terbiasa dengan kelakuan kakaknya, hanya menjawab pendek, “Dia sudah gila.”

Wkwkwk.. boook..pengertian banget nih si adek. Alias cuek.


Dan tahap terakhir adalah Penerimaan. Dan cara Song Yi menerima adalah, “Baiklah! Aku akan menjadi lebih cantik! Walau orang lain juga sama cantiknya, tapi aku akan melakukan sesuatu yang mustahil. Dan aku akan membuatmu menyesalinya!”

Haha.. cara penerimaan ala Chun Song Yi. Dan seakan ingin memenuhi tekad itu, Song Yi semakin mempercepat larinya di treadmill, hingga berlari sprint.


Menurut Min Joon, hanya setelah menderitalah maka seorang manusia dapat kembali pulih. Walau terdapat perbedaan cara pria dan wanita mengalami kedukaan. Jika wanita pada akhirnya memperbaiki dirinya atau mencari pria yang lebih baik, maka reaksi pria adalah merusak diri sendiri atau mereka lebih merasa berduka karena kehilangan itu dibandingkan dengan wanita.


Ia menghela nafas saat teringat apa yang ia alami. Pengacara Jang bahkan menemaninya makan, dan menaruh sendok di tangannya. Tapi ia tetap tak nafsu makan.

Aww.. patah hati, ya. Siapa suruh nolak Song Yi?


Min Joon menerima telepon dari Pengacara Jang yang memberitahukan kalau apartemennya sudah terjual. Walau ada orang yang menyebarkan gosip tak sedap tentang apartemen Min Joon, tapi ada orang yang mau membeli bahkan dengan harga di atas harga pasar.


Kecurigaan Min Joon malah langsung muncul mendengar hal itu. Apalagi saat mendengar kalau pembeli itu langsung membayar uang muka tanpa melihat-lihat apartemennya dulu.

Rasanya deskripsi pembeli itu mirip dengan seseorang yang dikenal Min Joon. Maka saat bel berbunyi dan Min Joon membuka pintu, ia tak kaget lagi saat melihat Hwi Kyung yang tersenyum lebar sambil melambaikan tangannya.


Bwahaha.. Di depan Hwi Kyung, Min Joon langsung memberitahu Pengacara Jang kalau ia tak akan menjual apartemennya. 


Pengacara Jang kaget dan berkata Min Joon tak bisa melakukan hal itu karena pembeli itu sudah memberi uang muka. Min Joon langsung menyergah, “Aku hanya perlu mengembalikannya dua kali lipat, kan? Bayar saja dia!”


Hwi Kyung yang langsung protes. Kenapa juga Min Joon tak mau menjual apartemen itu padahal ia sudah bayar di atas harga pasar. “Aku mau bayar dua kali lipat lagi. Kau bilang kau mau menjualnya. Aku mau beli.”


“Aku tak mau jual padamu,” jawab Min Joon ketus dan langsung menutup pintu.


“Hei! Kenapa aku tak boleh? Kau bilang kau mau pindah! Ayo cepat pindah!” seru Hwi Kyung dan menunjuk-nunjuk pintu. “Aku tak peduli pada siapa kau jual tempat ini. Tapi aku pasti! akan pindah ke tempat ini.”


Min Joon benar-benar kesal mendengar ucapan Hwi Kyung. Ia mengambil gelas untuk minum, tapi gelas itu malah hancur saat disentuh, karena saat itu tenaga Min Joon mengalir dengan deras. Min Joon menghela nafas, menenangkan diri. Ia mengambil gelas satunya dan menuangkan air.


Dan ia mendengar Hwi Kyung mengunjungi Song Yi dan memberitahukan kalau ia yang akan membeli apartemen Min Joon. Bukannya menolak, Song Yi malah mendukung rencana Hwi Kyung, “Malah lebih baik lagi jika yang jadi tetanggaku adalah kau. Aku akan lebih sering bertemu denganmu.”

Muka Min Joon benar-benar masam mendengarnya. Dan kemudian kaget, karena air tumpah di gelas karena ia terus menuang.


Min Joon duduk di perpustakaannya lagi dan bicara. “Pepatah Cina mengatakan : Debu dalam hatiku. Yang artinya adalah hatiku sampai berdebu karena merindukan dirimu. Tapi hatinya tak berdebu sedikitpun, apalagi menjadi lapisan debu,” dari ekspresinya yang sinis sepertinya membicarakan orang itu.


Nadanya semakin pedas saat meneruskan, “Apa memindahkan hati itu seperti pindah kamar? Atau seperti memindahkan meja? Secepat itu?” Ia membantah kalau ia tidak marah. Ia bahkan merasa senang kalau perasaan (Song Yi) itu sembuh dengan cepat.  “Sudah kubilang aku tidak marah!”

Lahh.. sapa yang nolak, sapa juga yang cemburu, sapa juga yang ga bisa move on. Ternyata alien juga manusia. Bisa marah bisa cemburu.


Pada Hwi Kyung, Song Yi menceritakan kalau ia mendapat tawaran main film. Walau bukan peran utama, tapi karakter yang ia perankan sangat hebat yaitu karakter yang memendam luka. Hwi Kyung mengatakan kalau peran itu sempurna.

Menurut Song Yi pun begitu, “Aku bahkan tak perlu berakting.” Bagi Song Yi, semua peran utama selalu sama. Ceria, baik dan jujur. Dan ia akan mencoba peran pendukung yang berkarakter kuat.”

Hwi Kyung memuji tindakan Song Yi yang tak mau menyerah. Song Yi membenarkan hal itu, “Entah aku pemeran utama atau pemeran pendukung, aku tetaplah Chun Song Yi! Aku tak peduli siapa pemeran utama wanitanya, tapi aku yang akan mengambil alih.”

Hwi Kyung tertawa mendengar semangat yang ditujukan Song Yi.


Min Joon ternyata masih menguping pembicaraan tetangga dan tamunya itu. Dan ia mendengar saat Song Yi menyebutkan kalau ada seorang detektif yang menemuinya dan bertanya apakah Yoo Ra punya pacar dan mungkinkah Min Joon adalah pacar Yoo Ra.


Song Yi tahu hal itu tak benar, karena ia tahu siapa pacar Yoo Ra sebenarnya. “Pacar Yoo Ra adalah Jae Kyung Oppa.” Hwi Kyung terkejut mendengarnya. Song Yi juga mengatakan kalau ia juga telah memberitahu hal ini kepada detektif itu. “Sebelumnya aku tak ingin mengungkit masalah pribadi Yoo Ra, tapi karena hal ini berhubungan dengan penyelidikan..”


Hwi Kyung dapat menebak tujuan Song Yi memberi tahu hal ini pada polisi, “Kau tak ingin Do Min Joon menjadi tersangka, kan?”


Min Joon tak mendengar Song Yi menjawab pertanyaan Hwi Kyung dan malah balik bertanya apa mungkin Jae Kyung akan marah kepadanya. Min Joon tahu jawabannya.


Detektif Park dan Jaksa Yoo mulai mengumpulkan rekaman CCTV di tempat-tempat yang mungkin pernah dilewati oleh Jae Kyung atau Yoo Ra. Dan tindakan  itu tak luput dari pengawasan Jae Kyung.


Jae Kyung merasa posisinya semakin gawat dan karena itu ia harus bergerak cepat. Ia pun mengirim SMS pada Min Joon, menyuruhnya untuk segera pindah dalam waktu 3 hari.


Setelah mempelajari rekaman CCTV dan histori telepon selama berhari-hari, tim Jaksa Yoo belum menemukan rekaman yang menguatkan kesaksian Song Yi, padahal jarak rumah Yoo Ra dan Jae Kyung dekat. Hal ini membuat Detektif Park meragukan kesaksian Song Yi . Ia malah menduga kalau ini adalah cara  Song Yi untuk memperbaiki citranya.

Tapi semuanya berubah saat Jaksa Yoo menemukan kalau dalam satu waktu, Jae Kyung menelepon dari Cheongpyeong, dan secara kebetulan sama dengan lokasi tempat Yoo Ra menelepon juga. Yang berarti mereka kebetulan berada di daerah yang sama.

Tapi mereka yakin kalau ini bukanlah kebetulan. Detektif Park meminta stafnya untuk memeriksa CCTV di pintu tol antara 24 Juli – 27 Juli tahun lalu dan ia merasa yakin kalau ia akan dapat menemukan mereka di rekaman itu.

Hwi Kyung pulang dan bertemu dengan supir Jae Kyung yang baru saja mengantarkan kakaknya pulang. Berdalih ada barang yang ketinggalan di mobil Jae Kyung, Hwi Kyung meminjam kunci mobil pada si supir.


Hwi Kyung pura-pura terus mencari di dalam mobil sampai supir Jae Kyung masuk rumah. Setelah itu ia langsung menghidupkan GPS, mencari history tujuan Jae Kyung. Dan salah satunya adalah rute menuju RSJ Haneul. Kecurigaan pada kakaknya menjadi semakin besar.


Song Yi kembali mendatangi museum tempat binyeo, milik gadis yang mirip dengannya, itu disimpan. Betapa kecewanya ia melihat binyeo itu sekarang tak dipajang lagi. Menurut pegawai museum, terjadi sedikit kecelakaan, dan binyeo itu sekarang disimpan di tempat lain.

Dengan sopan, Song Yi bertanya apakah ia dapat mengetahui identitas si pemilik binyeo itu. Tentu saja pegawai itu tak tahu. Tapi Song Yi terus bertanya apakah mereka tak memiliki foto pemilik itu atau keterangan lain, "Berapa umur wanita itu, masih gadis atau sudah menikah? Apakah wanita itu cantik? Adakah informasi yang menjelaskan tentang penampilannya?”


Ha, pegawai itu jelas tak tahu. Song Yi pun beranjak pergi. Namun ada sebuah foto yang menarik perhatiannya. Foto yang dibuat pada 3 Februari 1914, dan salah satu orang di dalamnya adalah Min Joon, tampak sama dengan yang ia kenal sekarang ini kecuali gaya busana dan potongan rambutnya.

Ia teringat pengakuan Min Joon yang mengenal gadis yang mirip dengannya 400 tahun yang lalu. Song Yi sekarang percaya kalau Min Joon benar-benar berusia 400 tahun karena foto 1 abad yang lalu itu telah membuktikannya.


Tapi ia sadar rahasia Min Joon bisa terbongkar saat ada dua mahasiswi mengagumi wajah Min Joon yang katanya lebih tampan dari pria-pria jaman sekarang dan salah satu dari mereka mengarahkan kamera untuk memotretnya.

Song Yi buru-buru menghalangi lemari foto itu dan pura-pura cuek. Dua mahasiswi itu segera mengenali Song Yi dan mengurungkan niat untuk memotret. Song Yi berhasil mengusir kedua mahasiswi itu secara halus.


Saat pegawai itu melewatinya, ia pun bertanya tentang orang-orang yang ada di dalam foto itu. Pegawai itu menjelaskan kalau foto itu adalah para donatur yang ikut mendirikan universitas. Dan bayangkan betapa terkejutnya pegawai itu saat mendengar pertanyaan Song Yi,  “Apakah foto itu dijual? Aku mau beli. Berapa harganya? Apakah bisa ditawar?”


Bwahahaha.. Muka pegawai itu jelek banget saat menjawab ketus kalau foto itu tidak untuk dijual. Tak ada yang bisa dilakukan Song Yi untuk mencegah orang-orang melihat foto itu, yang mungkin salah satu dari mereka akan mengenali kemiripan orang di foto itu dengan dosen universitas Do Min Joon.


Maka ia terus berdiri di depan lemari kaca, pura-pura mengira para mahasiswa itu ingin meminta tanda tangan Chun Song Yi. Bahkan ia berbalik dan menempel seperti kelelawar, dengan membuka sayapnya dan menutupi lemari kaca itu agar tak ada orang yang bisa melihat foto itu.

Haduh.. Song Yi benar-benar mempermalukan dirinya demi keselamatan Min Joon.


Ibu Song Yi bertemu dengan Ibu Se Mi di spa. Setelah basa-basi sesaat, ibu Song Yi memberitahu kalau Song Yi sekarang mendapat tawaran main film dan menurutnya, pihak produser benar-benar menginginkan Song Yi.


Ibu Se Mi mungkin sudah tahu film apa yang akan dimainkan (dan sepertinya itu adalah film dimana Se Mi menjadi pemeran utamanya), tapi pura-pura tak tahu. “Berarti Song Yi sudah kembali, ya. Walau mungkin agak sulit jika hal itu dilakukan tanpa adanya manajemen artis.”

Ibu Song Yi tersenyum bangga karena S&C telah mendirikan manajemen artis khusus untuk putrinya. Tentu saja ibu Se Mi tak menduga hal itu dan dengan memaksakan senyum ia berkata kalau ia merasa lega dan tak perlu khawatir lagi.

Tapi ibu Song Yi ini rupanya memang suka cari gara-gara. Ia berterima kasih karena kepedulian ibu Se Mi,  walau mengingatkan agar ibu Se Mi mengkhawatirkan diri sendiri saja. “Maksudku.. saat Song Yi kembali lagi dengan keartisannya, ia akan mendapatkan iklan-iklan itu lagi.”


Ibu Song Yi tersenyum, meninggalkan ibu Se Mi yang terpaku mendengar ucapan itu. Tapi senyum ibu Song Yi lenyap saat resepsionis menghentikannya dan memintanya untuk membayar. Kali ini ibu Se Mi yang tersenyum dan melangkah pergi, meninggalkan ibu Song Yi yang masih tertahan di resepsionis dengan urusan bayar-membayar.


Min Joon mendengar suara Song Yi di luar. Penasaran, ia menyalakan monitor pintu dan melihat Song Yi bolak-balik ke depan pintu, seakan bingung. Song Yi sedang berperang dengan dirinya sendiri, apa perlu ia memberitahukan hal itu pada Min Joon. Atau tidak? Atau diberitahu saja? Atau jangan?


Penasaran, Min Joon pun membuka pintu. Ia tak melihat Song Yi, karena Song Yi langsung melesat lari dan masuk pintu rumahnya. Tapi Min Joon melihat ada post it yang tertempel di dinding depan yang bertuliskan, Pergilah ke Museum Universitas Myongin. Lihat foto seratus tahun atau apalah itu.

Dan untuk menyembunyikan identitasnya, Song Yi menambahkan : Jangan mencari tahu siapa diriku. Min Joon tak dapat menyembunyikan senyumnya membaca pesan itu.


Di museum, Min Joon menemukan foto yang Song Yi maksud. Ia memandangi foto itu lama dan setelah menoleh kiri kanan, foto itu lenyap. Begitu pula dirinya.


Detektif Park membawa kabar baik kalau tak hanya Jae Kyung yang melewati pintu tol, tapi juga Yoo Ra yang lewat 1 jam kemudian. Ia juga tahu kalau Jae Kyung memiliki vila di pegunungan Homyung, “Kita akan menemukan sesuatu di sana.”

Jaksa Yoo pun juga akan pergi menemui seseorang. Ia sedang menyelidiki salah satu pemilik pena yang dikabarkan hilang, Han Seo Jin, dan mungkin Han Seo Jin sempat memberikan pena itu pada orang lain.


Hmm.. rupanya Ibu Song Yi tak sabar untuk ada di atas angin lagi. Di depan Jae Kyung, ia mewakili putrinya untuk menandatangani perjanjian kerja sama dengan S&C.  Jae Kyung memastikan kalau Song Yi tak akan menyesali keputusan ibunya. Ia juga sudah mendengar kabar kalau Song Yi mendapat tawaran film.

Ibu Song Yi membenarkan tapi meminta Jae Kyung tak melakukan apapun dulu. “Jika ia mengetahui kalau aku menandatangi kontrak, ia pasti bisa ngamu..” Ibu Song Yi berhenti dan Jae Kyung tersenyum geli mendengar pilihan kata Ibu. Malu-malu ibu meneruskan, “Maksudku merasa kesal. Kita tunggu saja sampai ia berada di lokasi syuting, sehingga ia tak bisa mundur. Ia akan melihat pentingnya sebuah agency, jadi ia pasti akan berkata ya.”

Jae Kyung menuruti saran ibu. Hanya saja ia perlu tahu jadwal syutingnya. Ibu tersenyum, “Of course!”

Duh.. si mami ini..


Song Yi sedang mempelajari script film. Pada Yoon Jae yang baru pulang, ia mengakui kalau sebenarnya ia lebih suka film percintaan daripada film action. Yoon Jae langsung menyambar, “Kenapa? Apa karena kau sedang mengalami cinta bertepuk sebelah tangan?”

“Apa?! HEI! HEI!!” Song Yi langsung menunjukkan tendangan mautnya tepat di depan hidung Yoon Jae dan mulai menunjukkan keahlian bela dirinya yang sangat lentur sekali, “Aku ini mahir menaiki tembok dan berkelahi.” Yoon Jae menggeleng-geleng, pasrah lihat kelakuan kakaknya.


Persiapan lokasi syuting sedang dilakukan. Asisten sutradara minta teknisi yang memasang kawat untuk bergelantungan untuk melakukan pekerjaan dengan benar. Karena jika kawat tak terpasang dengan benar, kawat bisa putus.

Teknisi itu meyakinkan kalau semuanya akan terpasang dengan benar. Ia menyuruh bawahannya untuk memasang kawat-kawat itu dengan baik. Karena kesalahan pemasangan kawat tak akan langsung diketahui. Kawat yang salah pasang akan putus setelah dipakai 1 – 2 kali.

Dan siapa lagi bawahan itu jika bukan asisten Jae Kyung. Ughh..


Jaksa Yoo kembali ke kantor dengan wajah bingung, walau pada Detektif Park, ia mengaku ia tak menemukan apapun. Ada telepon masuk ke handphone Jaksa Yoo. Dari Min Joon yang sudah ada di gedung kantornya untuk menemuinya.


Min Joon minta maaf atas kejadian yang menimpa Jaksa Yoo dan bertanya tentang kondisinya. Jaksa Yoo berkata kalau ia sudah baik-baik saja dan balik bertanya alasan apa yang membuat Min Joon ingin bertemu dengannya saat itu. Min Joon menjawab, “Ada yang ingin kuceritakan padamu.”


Jaksa Yoo mengamati Min Joon. Ia teringat pada percakapannya dengan dokter, rekan sejawat Han Seo Jin. Dokter itu memberitahu kalau Han Seo Jin hilang saat liburan dan ia dinyatakan tewas. Saat Jaksa Yeo menyebutkan nama Do Min Joon dan apakah ada hubungan dengan Han Seo Jin, rekan sejawat itu tak mengenal nama itu.

Dokter itu menceritakan kalau Han Seo Jin tak memiliki teman, bahkan Han Seo Jin tak pernah mau makan dengan rekan-rekan yang lain. Tak ada orang yang pernah menemui Han Seo Jin.

Yoo mengeluarkan foto Min Joon dan bertanya apakah dokter itu mengenal pria ini? Dokter itu terkejut saat mengamati foto tersebut, “Ini adalah Han Seo Jin. Hanya potongan rambutnya saja yang berbeda. Aku yakin itu.”

Di depan pria yang entah namanya Do Min Joon atau Han Seo Jin, Jaksa Yoo memintanya untuk memberitahu apa yang ingin diceritakan Min Joon.

Ditemani ibunya, Song Yi pergi lokasi syuting. Ibu berkomentar akan perbedaan perlakuan orang-orang saat Song Yi berada di puncak ketenaran. Sekarang semua orang cuek padanya. Bahkan sekarang, Song Yi pun syuting tanpa bicara empat mata dengan sutradaranya terlebih dulu.

“Inilah derita pemeran pendukung. Karena itu, cepatlah tandatangan dengan S&C,” bujuk ibu. Tapi Song Yi tak mau mendengar hal itu.

Derita Song Yi semakin bertambah saat melihat pemeran utama adalah Se Mi. Ibu terkejut mengetahui hal ini. Entah Song Yi tahu atau tidak, tapi ia tak menunjukkan ekspresi apapun. Bahkan saat  sutradara menyapanya dan berkata kalau ia memberi peran ini pada Song Yi karena Se Mi yang merekomendasikan hal ini.


Song Yi melepas kaca matanya dan bertanya apakah Se Mi memang melakukannya? Se Mi membenarkan, “Dulu kau juga selalu melakukannya untukku.”

Sutradara pun meninggalkan mereka setelah mengatakan kalau syuting perdana mereka adalah Song Yi yang nanti bergelantungan di kawat dan memuji Song Yi yang bagus saat beradegan action.

Ibu Se Mi tersenyum dan berkata, “Berusahalah dengan baik, Song Yi. Kami perlu aktris pendukung yang bagus sehingga bisa membuat pemeran utama bersinar.”

Gerombolan Se Mi meninggalkan Song Yi dan ibunya yang kesal dikatai seperti itu. Tapi Song Yi hanya berkomentar, “Itu adalah yang selalu diucapkan ibu pada ibunya Se Mi. Ibu kena karma”

Ibu semakin kesal mendengar ucapan Song Yi, “He, kau ini sebenarnya di pihak mana, sih?”

Pengacara Jang mencoba menghalangi Min Joon. Tapi bagi Min Joon, hanya ini satu-satunya cara atau ia akan membunuh Jae Kyung, “Aku harus membunuhnya atau  menghentikannya. Jika tidak, Chun Song Yi akan mati.”

Pengacara Jang terkejut mendengar hal ini. Min Joon menjelaskan kalau Song Yi sudah memberitahu detektif tentang hubungan Jae Kyung dan Yoo Ra. Dan sekarang ia sudah tak punya waktu lagi.

Jae Kyung tersenyum mendengar laporan dari bawahannya. Ia memuji Min Joon sebagai anak baik yang menepati janjinya. Dan juga tentang Song Yi..

Song Yi mengamati orang yang sedang mencoba tali pengaman yang akan ia pakai untuk bergelantungan. Sutradara bertanya apa ia yakin bisa melakukannya tanpa pemeran pengganti? Song Yi menjawab kalau sebelumnya sutradara itu yang memintanya. Sutradara itu tak memaksanya. Hanya saja adegan akan terasa lebih nyata jika adegan dilakukan Song Yi sendiri.

Song Yi menoleh ke belakang dan melihat Se Mi duduk berleha-leha seperti ia dulu. Dan ia berkata, “Aku harus melakukannya, jika aku ingin bersinar dalam pertunjukkan ini.” Song Yi pun meregangkan badannya, mulai melakukan pemanasan.


Di kantor polisi, dengan didampingi Pengacara Jang, Min Joon memberikan pengakuan yang direkam.

Di lokasi syuting, Song Yi yang sudah diikat dengan kawat, berdiri di atas, mulai mempersiapkan diri.

Memandang semua orang yang menatapnya dari bawah, ia membentangkan tangannya dan melompat.


Epilog :



Masih ingat kejadian Song Yi yang berpura-pura dalam bahaya dan berteriak minta tolong pada Min Joon? Ia tak percaya kalau Min Joon akan muncul untuk menyelamatkannya. Dan ternyata memang benar. “Alien? Superman? Cih..”

Ia tak menyadari kalau para pendaki yang tadi mengatainya gila, berpapasan dengan pria yang tak memakai baju hiking dan sekarang mengintipnya dari balik bebatuan.


Dan pria itu ngomel, “Ugh.. dia panggil-panggil orang seenaknya saja.  Bikin kaget saja!”

Komentar :

Apa Min Joon akan menghilang di depan mata Detektif Park dan Jaksa Yoo untuk menyelamatkan Song Yi?
Atau kawat Song Yi ternyata belum putus saat ia pakai untuk pertama kalinya? Dan baru kedua kali dipakai baru putus, dan Min Joon sempat mendengar teriakan Song Yi?


Kok rasanya saya percaya Jaksa Yoo tak mungkin jahat pada alien satu itu, ya? Yang penting baginya adalah menangkap penjahat, bukannya menangkap alien.

43 comments :

  1. mbak dee..... kata2 min joon diakhir epilog..aku nemu sub indonya kaya gini .....
    memanggil orang sesuka hatinya, bikin kaget saja .......... bikin kaget saja nya di underline ya............ pas aja gitu.........

    mungkin min joon langsung menghilang ke bukit bukhan karena teriakan song yi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh iya. enak juga kalo kata-katanya. di df kaya gitu. aku rubah deh.. tq yaa :))

      Delete
  2. 5 tahap kedukaan....... min joon sadar dia lagi ngomongin dirinya sendiri.... hahhahaha lucu .............

    adegan di lif ........ seandainya sikap song yi sama di episode pertama dgn episode 13 ini.......... mungkin song yi dan min joon tidak akan pernah bertemu... :) mungkin :)

    ReplyDelete
  3. kenapa gak terpikirkan waktu 2 episode sebelumnya, kalo yang menjadi 'kandidat' utama yg bakalan membeli apartemen min joon adalah hui kyung ya.........
    astaga ;)

    min joon langsung nolak dan itu sangat lucu, karena secara tidak langsung min joon menunjukan kalau sebenarnya dia sama sekali tidak ingin jauh dari song yi................

    ReplyDelete
  4. Aaakkk masih harus tunggu minggu depan... gak sbar banget tunggu lanjutan kisahnya.. makasih mb buat recapnya.. semangat ya!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju mba.
      Mesti tunggu minggu depan.

      Delete
  5. song yi bisa saja terbang dengan baju yg dipakainya ke museum........

    ReplyDelete
  6. mungkin song yi sudah percaya kalo min joon itu alien............
    setelah melihat foto 100 tahun di museum.............

    pesan song yi 'jangan mencari tau siapa aku' siapa juga yg gak tau....... wong dia lari n nutup pintu aja menggelegar kaya gitu........

    ReplyDelete
  7. Aiiih... ga sabar liat ep 14. Apa yg kira2 bkal terjadi pd Song Yi???
    Kepoooooo....
    Masih ga ngerti dengan perjanjian Jae Kyung n Min Joon??
    Apakah Min Joon harus mengakui klo dia pacar Yoo Ra dan pembunuhnya sebagai gantinya Jae Kyung tidak akan melukai Song Yi?
    Saya pikir detektif Yoo ngga akan semudah itu percaya.
    Masih penuh tanda tanya????

    ReplyDelete
  8. coment dulu sblm baca ...
    gomawo dee unnie ^^

    ReplyDelete
  9. Gomawo Mb dee... minjoon kira kira lgsung prgi ke tmpt syuting wat nolong songyi pa g y???? Aish,, pnasaran,, q hrap jaekyung cpt ktangkap... masih nunggu lm buat eps 14..dah g sabar.. ditunggu sinopsis lnjutanny... fighting Mb dee...

    ReplyDelete
  10. min joon : beruntung memiliki kekasih seperti song yi yang bisa melucu dan melakukan hal konyol lainnya sebagai hiburan.........:)

    song yi : beruntung memiliki kekasih seperti min joon, min joon bisa datang kapanpun dan dimanamun apabila song yi memanggilnya :)

    the perfect couple :)

    ReplyDelete
  11. Gaber....gaber....aku gaLau beraaattt

    Maksih eonni recaps nyaa :*

    ReplyDelete
  12. kenapa gak 'ngeh--lagi' ... alasan jae kyung ngincar song yi ......... bukan hanya soal usb yoo ra........ tapi karena song yi sudah tau kalau yoo ra n jae kyung pacaran..........
    jadi otomatis, biarpun usb yoo ra sudah ditangan jae kyung, song yi tetap lah menjadi incaran jae kyung ........

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi percuma saja min joon membuat kesepakatan dengan jae kyung.....

      dasar jae kyung licik :(

      Delete
  13. huaa , lucu liat song yi galau " dia sudah gila " :D

    ReplyDelete
  14. prediksi episode 14 : karena song yi sudah ber-ujar kepada min joon kalau dia datang menemui min joon lagi, ucuhkanlah seperti yg biasanya min joon lakukan ..

    jadi pengen liat ekspresi keduanya setelah scene di pantai....... kalo mereka bertemu lagi....... ottokae.........
    malu-malu..... malu-malu'in (itu sich song yi bgt) hhehehhe

    ReplyDelete
  15. astaga...... aku beberapa detik yg lalu search di wikipedia.....
    kim so hyun -- do min joon = 1988
    ahn jae hyeon -- chun yoon jae = 1987

    astaga lebih tua jae hyun daripada so hyun....

    ReplyDelete
  16. sepertinya doo min joon punya rencana sendiri...karena sebetulnya dia g punya alasan utk percaya atau bahkan takut pada jae kyung...dia punya harta yang g sedikit,kekuatan yang melebihi jae kyung,pengalaman hidup di bumi 400 tahun yang membuat dia mengenal betul sifat manusia di bumi...but that's just my opinion...
    ---hana---

    ReplyDelete
  17. demi apapun song yi ngeri bgd...
    cpt hr rbu deh,,pnsaran tgkt dewa...

    ReplyDelete
  18. akhirnya ....yang ditunggu ada juga...trims mba Dee!!!!!!

    ReplyDelete
  19. Galau tingkat dewa deh nunggu episode 14

    ReplyDelete
  20. Galau tingkat dewa deh nunggu episode 14

    ReplyDelete
  21. Mbak Dee..maaciih sinopsis yg super cepet iniih..maaf selama ini jd silent reader..gak sabar pingin tau lanjutannya...tetep semangat ya mbak!!! ^^

    ReplyDelete
  22. ya ampun.....gaya'a song yi kalo lg galau......ampun deh, gokil banget !!!!! JJH emg TOP BGT dah
    Semoga DMJ ga'salah planning nih !!!

    ReplyDelete
  23. ya ampun.....gaya'a song yi kalo lg galau......ampun deh, gokil banget !!!!! JJH emg TOP BGT dah
    Semoga DMJ ga'salah planning nih !!!

    ReplyDelete
  24. aKu rAsA si DMJ dAh cRitA dEh k Jaksa Yeo kLo diA tU sbNr'y aLiEn, n diA dAh nyUsUn rNcAnA sNdiRi sM jAksA Yeo wAt ngEjEbAk Jae Kyung. bUKti'y pMbicArA'n aNtAra jAksA Yeo sM Doo Min Joon g d pErLihatkAn.
    cM sAyA mAsiH pNasAran gMn y nAsip Song Yi, apAkAh Doo Min Joo aKan mENuNjUk'n k'kUatAn'y d rUaNg iNtRogAsi iTu????
    g sAbAr iH nUnggU hRi rAbu bsK.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gk pegel say komen nya pake hurup gede kecil gede kecil gtu ??? Hehehe mian ya abis gatel pengen komen wkwkwkwkw

      Delete
    2. Pusing baca komen huruf besar kecil wkwkwkwk

      Delete
  25. o y, sALaM kNaL y mbA Dee n mbA fAnNy,,,
    고마워요 siNopsis'y, sLaLu sMaNgAt y wAt m'FaNny dAn m'Dee....
    siNopsis yg kALiAn bUat bAgUs BGT, kArNa siNopsis'y sLaLu d bUat s'dEtiL mUngKin, kLo g bAcA dRi bLog kALiaN rAsA'y bLm LEngkp. poKok'y TOP BGT dEh. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
  26. Wuahhh, emg ad teorinya yh... Kirain asal doang, keren jg nih penulis, sering bc buku psikologi yh... Inilah yg membuat korea brbeda...

    ReplyDelete
  27. Kereeeeeeen mbe dee daebak makin kangen aja sm si alien unyu kita hehehe lg galau aja tetep imut tp klo lg nangis bikin hati tersayat2 jd pengen punya alien kyk kim soo hyun di jamin gk boleh keluar kamar mw di kekeupin aja sehari semalem hahaha

    ReplyDelete
  28. Ha...Ha...Ha...ketawa-ketawa sendiri ngeliat sikapnya Song Yi yang sedang galau...
    Makasih Mba Dee...

    ReplyDelete
  29. mbak dee emang jjang ....tau aja smua pada nungguin lanj.sinopsisnya, emang TOP dah..XDXD...Otoke dengan song yi...... duh aq jd bingung, galau, resah, ....lama amat sih epi 14 mesti nunggu tanggal 12

    ReplyDelete
  30. Alamat galau sampai hari rabu ,,

    ReplyDelete
  31. Replies
    1. belum lah mbak,,,kan dramanya aja baru sampai eps 13...xixixixi....
      masih tayang dikorea tiap rabu sama kamis jam 10 mlm @ SBS

      Delete
  32. mbak kok episode 14nya blum ada yah ? apa nggak tayang di korea mbak ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. eps 14 ga tayang karena bertepatan malam imlek kemarin,,

      Delete
  33. Wakakakakkkkkkk....lucu banget episode ini..Chun Song Yi jjang!! dia sukses bikin aku ngakak di tempat kerja..
    mba Dee jg daebakkkk..bisa aja bikin kata-katanya, jadi senyum-senyum sendiri aku bacanya. hahh..makin lama bikin senewen aja ni drama, asli gag sabar pengen liat nextnya..

    ReplyDelete
  34. song yi emang keren lo, apa lagi kalau galau.
    aku akan sabar menunggu ep.14 meskipun sebenarnya aku sangat penasaran, seperti penasaranya soong yi pada min joon...mb.Dee jangan lama2 ya mksh.

    ReplyDelete
  35. semangat trus buat mb fanny n mb dee, ditunggu kelanjutannya

    ReplyDelete