January 30, 2014

Sinopsis My Love From Another Star Episode 13 - 1

Prolog My Love From Another Star


Min Joon : “Saat aku datang ke bumi pertama kali, aku ingin membantu orang lain degan kemampuanku. Tapi untuk membantu mereka, aku terpaksa menunjukkan kalau aku ini berbeda. “


Di jaman Joseon, Min Joon bertemu dengan seseorang yang kakinya tertimpa batu besar Saat melihat Min Joon, orang itu menangis dan meminta tolong. Min Joon pun mengangkat tangannya dan batu itu pun melayang ke udara tanpa tersentuh sedikitpun. Orang itu pun selamat.


Min Joon meninggalkan tempat itu, namun ternyata orang yang ia selamatkan memanggil tentara dan menunjuk pada Min Joon dan berseru, “Itu orangnya! Ia menggunakan sihir hitam untuk mengangkat batu hanya dengan matanya! Pasti orang itu yang bertanggung jawab atas bencana di desa.”

Min Joon menghela nafas dan saat para tentara itu menyerbu untuk menangkapnya, ia pun menghilang.


Min Joon : “Orang hanya berterima kasih untuk sesaat saja. Karena kemampuanku, karena aku berbeda, mereka akhirnya takut denganku. Begitu pula dengan teman lama.”


Di jaman 1950 atau 1960-an, teman Min Joon mendesak Min Joon untuk memberitahukan kemana Min Joon akan pergi. Mereka telah berteman selama 10 tahun, maka Min Joon dapat menceritakan apa saja padanya.

Min Joon bertanya apakah temannya itu percaya padanya, dan teman itu mengiyakan dengan tegas. Min Joon pun bertanya tentang perbedaan wajahnya sekarang dengan wajahnya 10 tahun yang lalu. Teman itu berkata kalau Min Joon punya wajah baby face sehingga wajahnya tak berubah sedikitpun.

“Salah. Jangan terkejut,” kata Min Joon serius. “Aku bukan berasal dari planet ini. Aku dari planet lain. Makhluk yang berbeda.”

Temannya malah tersinggung, mengira Min Joon mempermainkannya. Ia minta buktinya. Maka Min Joon mengeluarkan buku dan perlahan buku yang dipegangnya melayang ke udara.


Teman itu jadi ketakutan. Ia terjatuh dan mohon agar ia diberi kesempatan untuk hidup. Ia semakin ketakutan saat Min Joon mengulurkan tangan untuk membantunya berdiri dan malah kabur melarikan diri.


Min Joon : “Aku belajar dari pengalaman. Aku harus menyembunyikan identitasku agar tak kehilangan seseorang. Maka hari ini, aku memberitahukan identitasku agar bisa lepas darinya. Aku ingin ia meninggalkanku. Dan takut padaku. ”



Jadi itu sebabnya Min Joon membawa Song Yi ke museum dan menjelaskan alasan mengapa ia menyelamatkan Song Yi 12 tahun yang lalu. Karena Song Yi mirip dengan gadis yang memiliki binyeo yang dipajang itu pada 400 tahun yang  lalu. Dan ia mengenal wajahnya karena ia sudah hidup di sini selama 400 tahun yang lalu. Ia adalah makhluk dari planet lain.


Seperti teman lamanya, Song Yi mulanya tak percaya pada ucapan Min Joon dan malah mengajak Min Joon pulang, mengira Min Joon belum sehat benar. Maka Min Joon pun membuktikan dengan menunjukkan kekuatannya. Ia memecahkan kaca tempat binyeo disimpan.


Reaksi Song Yi pun sama seperti teman lama Min Joon. Song Yi mundur ketakutan. Mata Song Yi sudah berkaca-kaca, hampir menangis. Sebentar lagi Song Yi pasti akan kabur. Maka ia maju selangkah dan berkata tajam, “Katamu kau tak perduli siapa diriku sebenarnya. Inilah diriku yang sebenarnya. Apa kau masih tak peduli?”

“Apa itu?” bisik Song Yi bingung. “Bagaimana kau bisa melakukannya?”


“Apa kau masih juga belum mengerti?” tanya Min Joon dengan sikap mengancam. “Aku dapat melukaimu jika aku mau. Jadi larilah saat aku masih membiarkanmu.” Song Yi terpaku mendengar ancamannya tapi belum kabur. Min Joon pun berteriak meraung, “Pergi!!”


Song Yi gemetar dan saking takutnya, tanpa sadar ia meneteskan air matanya. Tangannya gemetar saat terulur untuk menggenggam tangan Min Joon seakan mencari kekuatan. Suaranya pun bergetar saat berbisik, “Biarkan aku menggenggam tanganmu sebentar. Aku tak dapat merasakan kakiku.”


Min Joon terkejut melihat reaksi Song Yi yang di luar dugaannya itu dan malah bertanya, jika Min Joon memang benar ingin melukainya, tapi kenapa Min Joon sering menyelamatkannya? “Kau melakukan apa yang aku minta. Kau mendengarkanku. Kenapa kau melindungiku? Kenapa?”


“Sudak kubilang tadi. Karena kau mirip dengannya. Aku penasaran, apa ada sesuatu di antara kalian berdua, tapi sepertinya tidak,” jawab Min Joon dingin. Ia menarik tangan Song Yi agar lepas darinya, “Jika kau hanyalah Chun Song Yi, maka aku tak tertarik pada apa yang terjadi padamu.”


Berbeda dengan puluhan tahun yang lalu saat teman Min Joon kabur darinya, kali ini Min Joon yang pergi meninggalkan Song Yi.


Song Yi tercenung, masih merasa apa yang terjadi barusan adalah hal yang mustahil.”Apa dia sedang bergurau? Alien? Ia yang harusnya pergi menemui psikiater.”


Ia teringat kejadian 12 tahun yang lalu. Sekarang ia teringat wajah pria penyelamatnya, namun ia masih merasa tak mungkin. Tapi dengan Min Joon menjadi alien yang punya kekuatan, menjelaskan mengapa ia bisa diselamatkan oleh Min Joon dari vas yang dijatuhkan dari atas gedung butik. Padahal sebelumnya ia jelas-jelas melihat Min Joon ada di dalam mobil. Juga saat mobilnya hampir jatuh ke jurang.


Hanya kekuatan super yang mampu menyelamatkannya dari kejadian-kejadianitu dalam waktu sepersekian detik.  Song Yi menatap binyeo itu dan berpikir.


Song Yi berjalan gontai, keluar dari museum. Di kejauhan, ada sebuah taksi yang menurunkan penumpang. Di malam seperti ini, Song Yi pasti susah menemukan taksi lagi jika taksi tersebut pergi.

Tiba-tiba mesin taksi itu mati, membuat Song Yi pasti bisa menyewa taksi itu untuk kembali pulang. Tapi Song Yi tak berhenti, terus berjalan melewati taksi tersebut.


Dan aww.. ternyata ada seseorang yang membuat mesin taksi itu tak bisa distarter. Siapa lagi kalau bukan Min Joon yang memperhatikan Song Yi dari kejauhan, diam-diam mengkhawatirkannya.


Min Joon kecewa melihat Song Yi tak naik taksi yang sudah berlalu pergi itu dan malah mendengar bunyi perut Song Yi yang keroncongan.


Song Yi memegang perutnya dan bersungut-sungut pada orang itu, “Aishh.. laparnya. Setidaknya kau memberiku makan sebelum aku mendapat semua omong kosong itu.” Song Yi melepas antingnya dan berseru kesal, “Kupikir ini adalah kencan!”


Kekesalan Song Yi semakin bertambah karena tiba-tiba hak sepatunya tersangkut paving trotoar. Ia ttak menyadari kalau ada yang memperhatikannya. 


Min Joon terus memperhatikan Song Yi yang sekarang semakin kesal karena tiba-tiba hak sepatunya tersangkut paving trotoar. Song Yi mendongak ke langit dan marah-marah, “Kau dari planet lain? Seorang alien? Kalau kau alien, aku ini vampir! Aku tak menua sama sekali sejak aku berumur 20 tahun. Wajah dan kulitku tetap muda!


Tak terasa air mata mengalir di pipi Song Yi yang terus berteriak marah, “Mereka bilang kecantikanku itu seperti pakai pengawet! Memang kau tahu apa, dasar malaikan pencabut nyawa, hantu, cumi, monster brengsek!!”


Haha.. Bahkan Min Joon yang berwajah patung pun tersenyum mendengar sumpah serapah Song Yi. Tapi hanya sesaat karena wajahnya kembali lesu.

My Love From Another Star Episode 12 - 1


Jae Kyung bicara pada seseorang. Ia bertanya siapa yang kira-kira memberitahukan jaksa itu tentang hal yang sebenarnya. Tuduhannya hanya pada satu orang. Chun Song Yi. Ia sangat geram, “Hal ini selalu terjadi kalau aku tak menyelesaikan masalah saat itu juga.”


Ia menggebrak meja, marah. Dan ia menatap orang di depannya, menyalahkan orang itu. “Chun Song Yi jadi tahu itu semua karenamu.”


Di depannya, Yoo Ra duduk dengan wajah segar bugar, tak merasa takut dan masih memakai baju yang sama. Baju terakhir yang ia pakai di malam kematiannya. Oh my.. Jae Kyung ini benar-benar sakit jiwa. Ia sekarang bicara pada orang yang sudah mati.

Ia menyalahkan Yoo Ra yang ingin mengungkapkan hubungan rahasia mereka. “Kau memberinya petunjuk sehingga ia mengetahui tentang hubungan kita.”


“Kau masih menyalahkanku?” tanya Yoo Ra geram, membuat Jae Kyung tertawa karena Yoo Ra tak bisa melakukan apapun padanya karena ia telah membunuhnya. Tapi Yoo Ra yang ini malah tersenyum. “Kau sudah keterlaluan. Kau pikir kau dapat menutupi semuanya?”


Jae Kyung tertawa terbahak-bahak. Ia berdiri dan menatap pemandangan kota dari jendela kantornya, “Aku bertemu dengan orang yang menarik dan aku tak pernah bertemu dengan orang sepertinya. Ia punya kemampuan aneh. Aku tak tahu siapa dia sebenarnya. Karena itulah hal ini jadi semakin menarik.”


Senyumnya berubah menjadi seringai dan wajahnya menjadi menakutkan, “Aku tak dapat menang jika melawannya secara langsung.” Jae Kyung mengintip seolah memasang target. “Tapi aku tahu satu kelemahannya. Chun Song Yi. Dan aku akan memutuskan untuk bermain menggunakan kelemahannya, sehingga aku akan menang bagaimanapun caranya.”


Yoo Ra menatap Jae Kyung muak,”Kau bermain dengan cinta seseorang pada orang lain?”


“Ya. Dan kau juga kalah di permainan itu,” jawab Jae Kyung dingin dan berbalik. Yoo Ra telah menghilang, namun Jae Kyung tak merasa kehilangan. Ia kembali menatap jendela berkata, “Sebenarnya aku ingin menjalin hubungan yang lama denganmu. Tapi kenapa kau membuatku jengkel?”


Pihak museum digegerkan dengan lemari kaca yang pecah. Dan kamera CCTV tak berfungsi, sehingga pihak keamanan tak bisa mengetahui bagaimana penyusup itu masuk ke dalam museum.

Direktur museum yang mendapat laporan itu lega karena walau hal ini terjadi,  tak ada barang yang hilang atau rusak. Pada pegawainya, ia memberitahu kalau ia menemukan foto-foto yang berharga.


Pegawai itu mengamati foto yang katanya berasal dari tahun 1910-an, saat universitas ini didirikan. Direktur itu menduga kalau foto itu memiliki kaitan dengan donatur misterius yang ikut mendanai pendirian universitas, bahkan juga memberi beasiswa dan dana penelitian. “Museum ini tak akan bisa dibuka jika bukan karena jasanya.”


Si pegawai mengusulkan untuk memasang foto-foto ini saat pameran satu abad museum mereka. Direktur itu segera menyetujui ide tersebut. Pegawai itu melihat foto yang terdiri dari 5 pria dari beberapa negara. Salah satunya adalah Min Joon.


Di kampus yang sama, Min Joon yang hendak mengajar, menceritakan kejadian semalam pada Pengacara Jang. Pengacara Jang tak dapat menyembunyikan kekagumannya saat mendengar kalau ternyata Song Yi tak melarikan diri setelah mengetahui identitas Min Joon. 

Mengetahui kalau Min Joon melakukan hal ini untuk menakut-nakuti Song Yi, walau akhirnya gagal, Pengacara Jang tak dapat menyembunyikan keheranannya. “Kenapa harus dengan cara itu? Anda hanya perlu pindah dan tak menghubunginya lagi. Kenapa harus repot seperti itu?”


Min Joon tak menjawab. Tapi Pengacara Jang sibuk dengan pikirannya sendiri untuk mengatasi masalah Song Yi. Dan ia mendapatkannya, “Tak dapatkah Anda menghapus ingatannya.” Min Joon sepertinya tak pernah menonton film, jadi tak tahu. Pengacara Jang pun menjelaskan bagaiamana cara di film itu, “Alien menggunakan alat untuk menghapus ingatan seseorang. Tak bisakah Anda melakukannya?”

Min Joon menjawab pendek kalau semua itu hanyalah film. Tapi Pengacara Jang masih tak percaya karena Min Joon bisa menghentikan waktu, telekinetik, hampir semua ia bisa. “Anda benar-benar tak bisa?”


“Aku tak bisa,” jawab Min Joon sedikit keras. Ha. Tapi tetap saja Pengacara Jang masih merasa harusnya Min Joon bisa karena membuat lupa kan hanya seperti menekan satu tombol saja. Min Joon berbalik dan menyergah, “Sudah kubilang aku tak bisa!”

Hahaha.. Bisa juga Min Joon kesel sama Pengacara Jang.


Pengacara Jang pun mengganti topic tentang kemampuan Min Joon yang sekarang tak pasti kapan muncul dan kapan hilang. Jika ia jadi Min Joon, ia pasti khawatir sekarang. Min Joon hanya bisa menghela nafas panjang.


Min Joon mengaku ia tak tahu ia harus bagaimana. Ia tak dapat membawa Song Yi pergi dan iapun tak dapat tinggal di sini. Yang bisa ia lakukan sekarang adalah menghilang. Karena ia tak bisa makan bersama, jalan-jalan bersama dan merayakan sesuatu bersama Song Yi maka ia akan melakukan semua yang ia bisa agar Song Yi dapat melakukan semuanya saat ia pergi nanti.

“Tapi apa yang bisa Anda lakukan?” tanya Pengacara Jang.


Min Joon teringat pertemuannya dengan Jae Kyung. Ia bersedia menjadi kambing hitam dan lenyap namun sebagai gantinya ia ingin Jae Kyung berhenti. Ia memandang Pengacara Jang yang mendesaknya untuk tahu apa rencananya. Min Joon hanya tersenyum samar.


Kejadian semalam membuat Song Yi tak mau makan. Bahkan ubi manis favoritnya yang sudah dikupas oleh Bok Ja pun tak dilirik oleh Song Yi. Bok Ja mengenal gejala itu sebagai penyakit orang yang jatuh cinta. Ia pun ingin tahu apa yang pria itu katakan pada Song Yi.


Song Yi ragu untuk mengatakannya. Tapi Bok Ja terus mendesaknya, sehingga ia minta Bok Ja berjanji untuk tak memberitahu pada siapapun. Bok Ja pun berjanji dan mereka menyegel janji itu dengan mengait kelingking,  bertepuk do mikado, cium pipi palsu, dan semua sapaan dengan tangan ala para cowok.


Dan Song Yi pun menguak rahasia Min Joon, “Makhluk luar angkasa.”


Bukannya kaget, wajah Bok Ja langsung berekspresi 'ahh.. yang itu' dan mengangguk mengerti. Tentu saja Song Yi heran melihat ekspresi Bok Ja. Apakah rahasia itu tak mengagetkan atau malah lucu? 

Bok Ja menghela nafas dan berkata, “Bahkan alasan pun sudah mengalami kemajuan.” Ha. Tentu saja Song Yi bingung.


Bok Ja pun menjelaskan tentang kisah cintanya. Saat pertama kali ia mengajak kencan seorang pria, pria itu menjawab, ‘Aku akan pergi wamil.’ Namun ia bertemu dengan pria itu sebulan kemudian di sebuah klub. Pria kedua yang ia ajak menjawab ‘Aku akan pergi keluar negeri.’ Dan ia bertemu dengan pria itu di Soraepogu setahun kemudian. “Dan kau tahu apa jawaban yang paling lucu?”


“Apa?” tanya Song Yi penasaran.

“Aku.. sudah dirasuki oleh sebuah roh. Aku harus menerima roh itu.”
Haha.. Bok Ja saja masih tak percaya dengan reaksi pria itu yang setelah itu membalikkan matanya higga terlihat putih semua dan berkomat-kamit. Ia pikir pria itu akan menjadi shaman. “Tapi kemudian ternyata ia menikah di gereja. Lengkap dengan pastur dan paduan suara yang mengucapkan selamat.”

Pria-pria itu berbohong untuk menolak Bok Ja. Tapi alasan Min Joon paling keterlaluan. Makhluk Luar Angkasa?


Song Yi jadi ragu. Ia pun menceritakan ada keanehan lainnya. “Bahkan saat ia sedang bicara, sebuah kotak kaca bisa pecah di hadapanku.”


Tentu saja Bok Ja tahu jawabannya. Trik sulap. LOL. Kesian Min Joon, pengakuannya malah dianggap sebagai penolakan dengan sulap.

Bok Ja bercerita kalau di TV ada salah satu pesulap yang mengaku pernah menemukan UFO dan mendapatkan kekuatan super, “Ia bisa membengkokkan sendok hanya dengan matanya. Dan lagi pula kau ini kok jadi kurang harga diri, sih? Kau pasti kelihatan sangat putus asa sehingga pria itu berbohong seperti itu. Makhluk luar angkasa? Entah ia bohong atau sakit jiwa.”

Song Yi pun memutuskan ia tak akan tinggal diam. Ia akan membuktikan.


Caranya bagaimana? Ia mendaki bukit tanpa perlengkapan hiking. Memakai baju biasa dan sepatu hak tinggi, Song Yi berjalan penuh tekad, berjalan cepat, mendahului para pendaki.


Sampai di atas bukit yang dibawahnya adalah tebing terjal, Song Yi  berdiri di sana. Ia akan memanggil Min Joon dan jika Min Joon muncul, maka ia akan mengakui kebenaran ucapan Min Joon. Duh.. Song Yi ikut sakit jiwa, nih.. Dan Song Yi pun berteriak,


“Do Min Joon! Tolong aku! Selamatkan aku!” pekik Song Yi sekuat tenaga.


Min Joon tak muncul, yang muncul adalah komentar para pendaki yang mengatainya gila. Song Yi tak peduli dan kembali berteriak, kali ini melengking seakan ia sudah hampir jatuh. “Do Min Joon! Aku di pegunungan Bukhan. Aku dalam bahaya. Ya ampun! Ahhh!!! TOLONG AKU!!!”

Tak muncul siapapun. Hanya terdengar pekikan burung yang membalas jeritannya. Kwaakk… kwaaakk!! 


Song Yi pun menggerutu kalau ia tahu hal ini pasti akan terjadi. “Alien? Superman? Cih..”


Maka Song Yi pun ke kampus dan masuk ke kelas Min Joon. Min Joon sedikit terkesima melihat kemunculan Song Yi, yang mirip dengan bintang iklan shampoo (mengibaskan rambutnya), namun ia mencoba untuk mengacuhkan Song Yi.


Song Yi duduk di barisan kursi paling belakang, acuh pada bisik-bisik para mahasiswa di depannya, menunggu Min Joon menyelesaikan kuliahnya. Saat pelajaran berakhir dan mahasiswa terakhir pergi meninggalkan kelas, Song Yi berlari maju untuk menghadang Min Joon.

“Apa?” tanya Min Joon tak sabar.


Song Yi melepas kacamatanya dan berkata manis, “Ayo, tembuslah aku.”

Hahaha… Memang Min Joon itu Casper?

Melihat Min Joon yang bingung, Song Yi pun mengulang permintaannya. “Kalau kau adalah alien, maka kau pasti dapat menembusku. Lalui aku. Teleport. Kau tak dapat melakukannya, kan?”


Min Joon pun menuruti Song Yi. Ia melalui Song Yi dan keluar. Lewat pintu. Haha.. Song Yi mengejar Min Joon, mengoceh kalau Min Joon pasti tak bisa. 


Ia terus menjajari Min Joon, menyuruhnya untuk mengeluarkan kekuatannya yang lain, yaitu terbang. “Apa kau tak bisa terbang? Apa kau butuh baju Superman?”

LOL. Min Joon benar-benar punya kemampuan super. Kemampuan menahan diri menghadapi Song Yi yang cerewet.


Ia meminta Song Yi untuk berhenti bergurau.  Song Yi pun menjawab, “Pasti aku kedengarannya sedang bergurau, ya? Apakah rasanya menjengkelkan? Itulah yang sekarang aku rasakan.”


Min Joon menatap Song Yi dan berlalu pergi. Tapi Song Yi tak melepas Min Joon begitu saja. Di halaman kampus dimana banyak mahasiswa, ia berbisik penuh ancaman kalau ia akan berteriak mengatakan kalau Min Joon adalah alien.


Min Joon pun akhirnya mendengarkan Song Yi yang mulai menebar ancaman, “Lihat bagaimana orang-orang menatap ke arahku? Jika aku berteriak, beritaku pasti akan menyebar di SNS dan seluruh Korea akan mengetahuinya dalam waktu satu jam. Seorang professor di universitas ternama .. adalah seorang alien.”


“Chun Song Yi!” bentak Min Joon kesal.


“Kenapa? Kau mempercayakan rahasia padaku? Padahal kaulah yang memperingatkan agar aku tak mempercayai orang lain. Kenapa kau malah percaya padaku?” tanya Song Yi manis.

Min Joon speechless. Tapi kesal. Makanya ia melangkah pergi. Tapi Song Yi kembali dengan ancamannya. Kalau Min Joon pergi, ia akan berteriak.


“Aku akan melapor ada polisi. Menulis surat ke Blue House (istana presiden) dan menelepon NASA .. “ Song Yi mencoba mengingat-ingat namanya, tapi akhirnya menyerah, ”.. atau apalah itu. Kau boleh menganggapku enteng. Tapi kalau aku bilang aku akan lakukan, berarti aku akan lakukan. Coba saja kalau berani.”


Min Joon akhirnya menghela nafas, tunduk pada ancaman Song Yi. “Apa yang kau inginkan?” Song Yi menjawab, “Makanlah denganku.”


Song Yi membawa Min Joon untuk makan di rumah makan tepi pantai. Di sana ia bertanya pelan, “Apa kau bisa membelah lautan?”


Haha.. Memang Nabi Musa? Min Joon kesal dan menyuruh Song Yi menghentikan ocehannya. Tapi Song Yi malah meneruskan. “Kau bisa makan ikan dan kimchi. Memang alien dapat makan itu? Apa kau tak mengisi dirimu dengan listrik atau getah pohon?”

Sabar.. sabar.. Min Joon benar-benar menahan sabar mendengar pertanyaan Song Yi. Tapi Song Yi malah mencubit pipi Min Joon dengan keras, membuat Min Joon mendelik marah.


Tapi Song Yi punya alasan mencubit Min Joon. “Apa kau berganti kulit? Alien punya ciri-ciri reptile dan darahnya berwana biru.”


“Aku tak ganti kulit. Aku tak punya gen reptile dan darahku warna merah. Dan orang-orang di planet asalku punya wajah yang jauh lebih baik daripada kalian semua. Kalian orang-orang jelek sudah salah paham pada kami seperti di film Planet of Apes atau Alien. Aku benar-benar frustasi melihat film-film itu,” jawab Min Joon tak bisa menahan kejengkelannnya.


Song Yi hanya tersenyum mendengar rentetan omelan Min Joon dan malah mengulurkan segelas soju, menawarinya minum. Min Joon mengingatkannya kalau mereka kemari membawa mobil. Song Yi berkata kalau mereka tak akan mabuk saat tiba waktunya untuk pulang. Min Joon tetap tak mau, maka Song Yi pun meneguk sojunya.


Mereka berjalan di tepi pantai dan Song Yi bertanya tentang pertanyaan yang dulu pernah Min Joon ungkapkan setelah menariknya dari salon. Saat itu Min Joon bertanya siapa Song Yi yang sangat mirip dengan gadis itu.


Dan sekarang Song Yi bertanya apakah gadis yang mirip dengannya itu adalah gadis pemilik binyeo itu. Min Joon membenarkan. Dan itu membuktikan satu hal. Binyeo hanya dipakai oleh seorang wanita yang sudah menikah. “Berarti kau suka dengan tipe wanita seperti itu? Mmmhh.. kupikir kau ini pria terhormat.”

Min Joon tak terpancing dengan godaan Song Yi dan balik bertanya, “Apa hanya itu yang membuatmu penasaran?”

Tentu saja tidak. Song Yi bertanya apakah gadis itu cantik? Tapi ia sudah tahu jawabannya. Sambil nyengir ia menjawab sendiri, “O iya. Dia mirip denganku. Tak usah repot-repot menjawabnya.”


“Tapi..,” Song Yi berhenti dan memandang Min Joon, kali ini dengan wajah serius. “Apkah hanya itu saja? Karena aku mirip dengan gadis yang dulu pernah kau suka? Apa hanya itu?”


Min Joon terdiam sesaat, dan kemudian membenarkan. “Semua ini diawali dari kesalahpahaman. Aku tertarik padamu karena kalian berdua sangatlah mirip. Aku penasaran dan aku ingin tahu. Jadi aku selalu berada di sampingmu. Dan aku kemudian menyadari kalau kau bukanlah dia. Jika aku menyukaimu sedikit saja, aku pasti merasakan sesuatu saat aku tahu kalau kau bukan dia. Tapi aku tak merasakan apapun.”


“Kau tak merasakan apapun?”

“Benar.”

Ragu-ragu Song Yi bertanya lagi, “Kau tak pernah menyukaiku, walau hanya sebentar saja?”


Min Joon pun ragu-ragu menjawab. Ia teringat saat di balkon, ia diam-diam menggeser badannya agar bisa lebih dekat dengan Song Yi. Ia juga merasakan sesuatu saat menyelimuti Song Yi yang tidur.

“Apakah hatimu tak pernah berdebar-debar karenaku?” tanya Song Yi lagi.


Tentu saja Min Joon pernah merasakannya. Saat Song Yi menggenggam tangannya dan mengumumkan kalau ia adalah manajer Song Yi. Saat di danau, ia menghentikan waktu untuk menggenggam tangan Song Yi dan menciumnya. Saat ia malah tersenyum saat mendengar Song Yi marah-marah karena Min Joon tak punya handphone.

“Kau tak pernah mengkhawatirkanku?”


Min Joon tak bisa membohongi dirinya yang selalu khawatir pada Song Yi, dan kekhawatiran itu yang membuatnya muncul di depan Song Yi untuk menyelamatkannya. Ia bahkan pergi ke balkon, berharap secara tak sengaja bertemu dengan Song Yi.

“Kau benar-benar tak pernah sedikitpun suka pada aku yang seperti ini, dan bukannya orang yang mirip dengannya?”


Bukan Yi Hwa yang ia peluk saat Song Yi mencoba membersihkan apartemen dan malah memecahkan guci berharganya. Bukan Yi Hwa yang ia lindungi dengan menyampirkan jas di pundak Song Yi saat si asisten menumpahkan kopi.


Dan saat Song Yi bertanya apakah Min Joon tak pernah membayangkan masa depan bersamanya, bagaimana Min Joon harus menjawabnya? Mimpi indah yang Min Joon alami saat ia tak sadarkan diri selau terngiang dalam ingatannya.


Tapi bukannya menceritakan semua itu, Min Joon menjawab, “Tak pernah. Sekalipun tak pernah.” Song Yi diam mendengar jawaban Min Joon. Min Joon bertanya apa hanya itu yang ingin Song Yi tanyakan? “Apakah bagimu hal itu lebih penting daripada aku ini adalah alien dan aku hidup lebih dari 400 tahun? Apakah aku suka padamu atau tidak itu lebih penting?”


Song Yi mengiyakan. “Hal itu jauh lebih.. ribuan kali lebih penting. Itu lebih penting dibanding tahu apakah kau ini alien, vampire, monster atau kau jadi apa di kehidupan masa lalumu”


Bagi Song Yi, tanggapan orang yang ia suka tentang dirinya dan apakah orang itu tertarik padanya karena tak bisa melupakan gadis yang mirip dengannya adalah hal-hal yang jauh lebih penting baginya. “Apa kau tak sadar? Kau ini orang yang aku sukai. Aku tak peduli kalau kau adalah pria yang menyelamatkanku 12 tahun yang lalu. Jika kau bukan pria itu pun aku tak peduli. Aku hanya menyukaimu sebagai Do Min Joon, tetanggaku.”


Min Joon diam, memandang Song Yi yang menatap matanya saat berkata, “Aku menyukaimu, dengan sepenuh hatiku.”


Tapi Song Yi meneruskan, “Tapi jika kau hanya sebagai menganggapku sebagai pengganti dari orang lain, maka kau ini benar-benar payah. Dan jika aku masih suka padamu walau sudah tahu seperti itu, maka aku lebih payah. Karena itu aku menyerah.”


Min Joon menjawab kalau itu ide yang bagus. Song Yi berbalik dan tanpa memandang Min Joon lagi ia minta maaf karena selama ini mengganggu Min Joon. “Kau bisa merasa tenang karena hal itu tak akan terjadi lagi. Walau kecil kemungkinan terjadi, tapi jika aku berubah pikiran dan meneleponmu atau mengunjungimu, maka tolaklah aku dengan dingin seperti yang biasa kau lakukan. Dan jika kita saling berpapasan, pura-puralah tak mengenalku. Tak ada gunanya lagi.”


Tanpa memandang Min Joon lagi, Song Yi berbalik pergi. Tak ia sadari, Min Joon menatap kepergiannya dengan patah hati.


Komentar :

Tamparan bagi Min Joon mendengar prioritas Song Yi. Tak penting bagi Song Yi apakah Min Joon itu alien atau bahkan vampire. Yang penting adalah Min Joon suka padanya atau tidak. Sementara Min Joon yang sudah 400 tahun hidup, ia menyamaratakan semuanya. Jika orang tahu siapa dirinya, orang itu pasti takut.


Song Yi benar-benar keren. Pas liat pengakuan cinta Song Yi di tepi pantai itu, entah kenapa pikiran saya kembali pada Papa Gu. Coba Seo Hwa berpikiran seperti Song Yi. Atau mungkin Yi Hwa jika di masa lalu. Pasti hidup Papa Gu pasti akan bahagia. *huhuhu… masih nyesek kalau mikir Papa Gu*


Hhh… hari gini masih aja kepikiran Papa Gu. Gini nih komentar kalo belum bisa move on dari drama sebelumnya. 

29 comments :

  1. salam kenal mb dee. lanjuuuut....
    makasih sinopx

    ReplyDelete
  2. ngmangin papa Gu jadi keinget anaknya ^^. Jadi,kang chi-yeo wool mungkin jga seperti nie ya mbak dee setelah 400tahun kemudian, malahan da biksu su jong yang jd detektif..^^

    ReplyDelete
  3. Wah cepat amat keluar sinopsisnya mbak :) makasih yaa mbak dee

    ReplyDelete
  4. Papa gu ud jadi dokter manis di emergency couple mbak..hihi
    Duniaku pun teralihkan oleh nya

    Neng fiiefieen

    ReplyDelete
  5. lanjutt mbak dee , di tunggu sinopsis selanjut nya

    ReplyDelete
  6. WOW..konfliknya makin menjadi-jadi aja nih hahaa
    Seruuuu abissss ceritanya wkk
    Kasian Song Yi patah hati berkali-kali di tolak Min Joon haaa
    makasih kakak,lanjutt ke episode selanjutnya ^^

    ReplyDelete
  7. Salam kenal ya mbak dee..saya baru bisa coment skrg tpi sbenarnya saya memang sudah lama baca sinop dri blog ini..ditunggu sinopsis selanjutnya ya mak..makasih... ;-)

    ReplyDelete
  8. galau abiiis...
    g tega ngeliad min joon patah hati gtu...
    hiks... :'(

    ReplyDelete
  9. bukannya sedih malah jd ketawa ngakak nga berhenti lihat tingkahnya Song Yi ... haduuuh..

    ReplyDelete
  10. Makin ngikutin setiap episode, makin nyesek rasanya, ngeliat song yi yg terang2an bilang cinta tapi ditolak mentah2 sama min joon padahal sebenernya min joon juga cinta setengah mati... berharap banget kalo nanti endingnya mereka berdua bisa bersama dan bahagia. Pasti jadi indah banget kalo endingnya bahagia setelah nyesek sedih selama ber-episode2. Aku juga berharap hwi kyung juga bahagia dan menemukan cinta barunya...
    Sampe sekarang aku juga masi nyesek sama endingnya gu family book itu mbak dee, semoga endingnya ga bikin galau yak... semogaa...

    ReplyDelete
  11. Song yi... Km keren... Suka banget gaya kamu... Yahh harusx setelah mendengar klo tdk disukai n tdk d cintai... Wanita harus benar2 pergi n say good bye.. Tnp harus tinggal lg u/ ngemis cinta... Meski untuk move on membutuhkn wkt. *kasian min joon.

    ReplyDelete
  12. Lho... itu hantunya Yoo Ra?!?
    Gileee Jae Kyung itu apa? Dia lebih menyeramkn dr pd hantu atau pun alien >.<
    Hahaha :-D
    Liat Song Yi triak di tepi jurang kocak deh, Do Min Joon benar2 tertipu... dia dteng liatin Song Yi dr balik batu besar smbil kyk ksel gitu muka nye XD
    Aiiih... Do Min Joon sampai kapan kau akan membohongi perasaanmu? Gregetan >.<
    Kasiaaaan Song Yi :-(

    ReplyDelete
  13. Daebak... mbak dee emang jjang banget... makasih ya sinopsisnya, moga2 ni drama berakhir Happy Ending...amien

    ReplyDelete
  14. Mkciihh mbaak deee,seru abis.pnasaran ma reaksi min jon.
    Berharap happy ending,harus happy ending.[maksa mbaak dee]

    ReplyDelete
  15. akkkkgghhh..... aku membenci kata2 pengacara jang, 'menghilangkan ingatan song yi' iihhhhgggg....... kalo misalnya min joon memang memiliki kemampuan itu, apa pengacara jang mau tanggung jawab kalo sad endiing...iihhh...

    ReplyDelete
  16. song yi masih beruntung masih memiliki teman baik--bok ja, cuman solusi ataupun perkataan bok ja bukannya menjadi solusi, tapi menambah kegilaan song yi,
    yaaa....meski kalo kita jadi bok ja, kita pasti berpendapat yg sama sich, cuman kadang solusinya rada-rada.......... :)

    selain bok ja, masih ada hui kyung dan juga yoon jae yang ada disamping song yi ketika min joon mengacuhkannya.....
    tapi kalo masalah min joon, masa song yi cerita ke hui kyung, rada gimana juga kan.... secara hui kyung cinta mati sama song yi...

    yoonn jae...meski dia selalu mengolok-olok song yi dengan cinta bertepuk sebelah tangan.... tapi kehadiran yoon jae sangatlah membantu, coba aja, song yi yg sudah ditolak dan gak ada teman atau keluarga yg bisa diajak curhat..parah kan... :(

    ReplyDelete
  17. sangat melegakan akhirnya song yi bisa dengan terang-terangan menyatakan perasaannya ke min joon.... i like it..... aku sangat menyukai pengakuan itu :)

    ReplyDelete
  18. Salam knal mbak dee. Bener banget moga happy ending kaya bella n edward;-). Do min joon cool...n imut

    ReplyDelete
  19. Salam kenal mba Dee.. iih udah nonton masih aja seneng bacain sinopsis disini dan di mba fanny :)

    Aku gemes banget pengen komen.. waktu diawal2 episode ada adegan hwi kyung sama jae kyung bilang kalau kakak tertua nya hilang.. makanya jae kyung masuk langsung jadi GM.. iya gak sih? Mungkin ga si jae kyung yg bikin kakaknya ilaang? Jangan2 ini rahasia yang diketahui istrinya ituh? *apa aku aja yg berhalusinasi sama adegan ini ya*

    ReplyDelete
  20. nyesek bgt liat episode ini ,sinopsisnya lengkap n pas bgt ngena di hati
    thanks a lot....galau tingkat dewa nunggu episode selanjutnya....btw...tetep
    semangat ya Dee....i'm waitting for part 2...love you.....

    ReplyDelete
  21. Nangia bombay baca sinopsisnya juga... haduh itu song yi keren ya bisa buat alien galau...fighting untuk episode selanjutnya mba

    ReplyDelete
  22. Sumpah...penasaran abis nunggu episode 14 nya rilis minggu depan😢😭

    ReplyDelete
  23. minta link streaming nya dong :)

    ReplyDelete
  24. Sama mb dee, aq jg belum move on ny gara2 papa gu,, mash nyesekkkk banget,, hahahahaha
    Tp jujur ajah, song yoi emang bikin ngakak pas sama bokja. Hajaja,, dan akhirx sedih lagi deyh gara2 perasaan terpendamnya min joon ama ditolakx songyi. Semangat par 2 ya mb dee,, gumawo

    ReplyDelete
  25. Gregatan lihat kelakuan nya min joon.
    # berharap happy ending #

    ReplyDelete
  26. thanks utk sinopsisnya ya mbak Dee,,, *setelah lama jdi silent reader :D
    ditunggu part 2 nya yaa..
    gomawo.. ^^

    ReplyDelete
  27. Gregatan lihat kelakuan nya min joon.
    # berharap happy ending #

    ReplyDelete
  28. cara mudah untuk mengetahui pembunuh han yoo ra
    1. minta park soo ha untuk membaca pikiran jae kyung
    2. minta gong shil untuk mencari hantu han yoo ra dan tanyai siapa pembunuhnya.

    saat jaekyung dinvestigasi dia pun akan kalah...

    ReplyDelete
  29. benerr bener coba yah coba Coba Seo Hwa berpikiran seperti Song Yi
    teteep gu family ya mbak. setuju! hehe

    ReplyDelete