December 22, 2013

My Love From Another Star Episode 2 - 1


Sepertinya setiap episode dalam My Love From Another Star / Man From The Stars / You From Another Star ini selalu ada prolog, cerita utama dan epilog.

Dari dua episode awal selalu konsisten seperti ini : Prolog yang menceritakan kejadian 400 tahun yang lalu setelah itu muncul Min Joon yang berdiri dengan latar belakang berubah dari jaman Joseon, Korea hingga menjadi Korea Selatan. Setelah itu cerita lanjutan dari episode berikutnya dan diakhiri dengan epilog yang biasanya seperti cerita sampingan yang menguatkan karakter pemeran utama.

Prolog My Love From Another Star Episode 2



Min Joon ternyata datang tak sendiri. Seperti sekelompok astronot bumi yang mengumpulkan sampel di permukaan bulan, Min Joon dan rekan-rekannya mengambil sampel di hutan seperti bunga dan binatang. Kadang mereka melayang namun mereka bisa turun kembali ke tanah, seakan beradaptasi dengan kondisi Bumi.


Min Joon memisahkan diri dari kelompoknya, dan memasuki desa terdekat. Caranya? Ia menghentikan waktu seperti saat ia datang pertama kali dan berganti baju seperti warga Joseon yang kebanyakan. Semuanya dilakukan dengan santai tanpa terburu-buru, karena hanya dia sendiri yang bergerak.


Banyak hal yang membuatnya tertarik, salah satunya adalah mencoba memainkan bola sepak ala Joseon (walau gagal). Setelah puas melihat-lihat, ia menarik nafas panjang dan saat menghembuskan nafas, semuanya berjalan normal seperti biasa, tanpa ada yang menaruh curiga pada kehadiran Min Joon.


Min Joon tertarik pada judi menebak bola yang disembunyikan di salah satu cawan. Dengan kemampuan supernya, ia tahu kalau bandar memindahkan bola ke cawan yang tak dipertaruhkan dengan sangat cepat hingga tak terlihat oleh para penjudi. Ia hanya tersenyum melihat kelicikan Bandar itu.


Salah satu penjudi yang masih penasaran meminta permainan diulang dengan taruhan uang pengobatan anaknya, “Jika aku kalah, aku akan terjun ke sungai dan mati.” Ia mengeluarkan serenceng uang dan menyuruh Bandar untuk memulai permainannya dan menaruh uang di salah satu cawan yang benar.


Bandar itu kembali melakukan tipuannya, tapi kali ini Min Joon campur tangan. Dengan cepat, ia mengembalikan bola ke cawan tersebut sehingga saat dibuka cawan tersebut masih terisi bola. Penjudi itu tertawa kegirangan sementara si Bandar bingung kenapa hal ini bisa terjadi. Min Joo tersenyum lebar dan pergi meninggalkan mereka.


Malamnya, gadis yang diselamatkan Min Joon masih sibuk menulis. Ia mendapat perintah dari ibunya untuk menyalin buku tentang berbagai cara untuk mati. Gadis itu heran sekaligus kesal dengan perintah itu. Ia mengomel sendiri, “Apa Ibu menyuruhku untuk mengikuti jejak suamiku dan juga mati? Kenapa juga aku harus mati? Aku saja sudah merasa tak adik karena menjadi janda di umur 15 tahun saja!”


Gadis itu akhirnya ketiduran di mejanya. Dan seorang yang berbaju hitam, menculiknya dan mengambil kertas-kertas yang tadi ditulisnya. Saat tersadar, gadis itu melihat orang itu sedang mempersiapkan tali gantungan untuk menjerat lehernya. Ia panik namun ia merasakan kalau tali yang mengikat tangannya kendor dan diam-diam melepaskan tali itu.


Saat pria itu mendekatinya, dia pun melempar batu dan kabur. Pria itu mengangkat busurnya dan membidik punggung gadis itu. Anak panah terlepas, mengarah ke gadis itu.


Dan menancap di pohon yang tak jauh dari tempatnya berdiri. Ia terkejut melihat anak panah itu dan melihat ke sekeliling hutan dengan ketakutan.


Gadis itu membuka mata dan melihat sekelilingnya. Ia tersungkur di tanah, namun segera bangkit. Betapa kagetnya ia melihat sosok pria yang berdiri membelakanginya dan ia segera berlari. Namun langkahnya terhenti saat menyadari siapa pria itu. Pria yang mengulurkan tangannya saat tirai tandu tersibak.


Ia menoleh pada pria itu yang sekarang menatapnya, “Tuan, apakah kau yang menolongku saat itu? Penampilanmu berbeda sehingga aku tak segera mengenalimu. Tapi, apa yang membawamu kemari?” Pria itu hanya menatapnya, membuat gadis itu bertanya lagi, “Apakah .. yang menolong saya beberapa saat yang lalu itu Anda?”


Pria itu tetap diam, namun kali ini berjalan menghampiri gadis itu dengan perlahan. Gadis itu mundur, namun pria itu hanya ingin mengambil daun yang tersangkut di rambutnya. Tak berani menatap wajah pria itu terlalu lama, gadis itu berterima kasih karena telah menyelamatkan nyawanya. Ia menanyakan nama pria itu dan memperkenalkan dirinya, “Nama saya Seo Yi Hwa.”


Yi Hwa terkejut saat menatap kaki pria itu yang melayang ke udara. Pria itu pun juga sama terkejutnya, karena ia terlihat canggung karenanya. Ia pun menurunkan badannya, kembali memijak tanah. Yi Hwa mundur sedikit takut, tapi pria itu tersenyum padanya dan memberikan sebuah tusuk konde.


Tusuk konde itu sekarang ada di sebuah museum dengan seseorang menjelaskan arti tusuk konde itu yang berasal dari tahun 1600 dan dibuat dari kristal yang dibentuk seperti akar pohon bambu dan untuk batangnya, kristal itu dilapisi dengan perunggu, “Seharusnya akar tersebut juga terbuat dari kristal, namun entah kenapa ujung tusuk konde itu pecah dan hilang.”


Pemandu museum itu menjelaskan kalau tusuk konde itu dibuat pada awal tahun 1600, tapi tak diketahui tentang pemilik tusuk konde itu. Ia juga menjelaskan kalau semua peninggalan bersejarah yang ada di ruangan ini adalah sumbangan dari seorang donator yang anonym, dan sampai sekarang mereka tak bisa melacak keberadaan donator tersebut.


Min Joon menatap tusuk konde itu dengan muram, dan setelah mendengar penjelasan pemandu itu yang merujuk pada dirinya sendiri, ia pun meninggalkan ruangan.

My Love From Another Star Episode 2 – 1


Keduanya bertatapan saat pintu lift terbuka. Namun Min Joon memutuskan tatapan itu dan  meninggalkan lift tanpa menyapa sedikit pun. Song Yi akhirnya memanggilnya dan berkata kalau tadi di kampus, ia terlalu terkejut sehingga tak mengucapkan semua yang ingin ia ucapkan. Dan ia sekarang akan mengucapkannya.


Min Joon hanya diam memandangnya, membuat Song Yi menyindir, “Kau bahkan tak merespon saat orang bicara padamu?” Min Joon tetap diam dan menatapnya, membuat Song Yi akhirnya melanjutkan, “Ya sudahlah. Berapa umurmu?”

“Apa aku harus menjawab?” tanya Min Joon balik.


“Tuh lihat. Bahkan ucapanmu juga tak sopan,” ujar Song Yi pedas. “Aku tahu kalau wajahku sangat baby face. Tapi lusa aku sudah berumur 30 tahun. Aku tak tahu seberapa kuat sponsormu sehingga bisa menjadi professor di usia semuda ini, tapi aku lebih tua darimu sehingga bicara dengan banmal (bahasa tak formal) sedikit ..”


Min Joon bergumam pada dirinya sendiri, menghina Song Yi dengan sebutan gadis byung ja dan mengatainya gila. Tapi Song Yi mendengar  dan mengira Min Joon menghinanya namun dengan bahasa yang lain. Kali ini ia benar-benar marah.


Min Joon menghela nafas dan menjelaskan kalau kata yang barusan ia ucapkan itu berasal dari ucapan di tahun ke-13 pemerintahan Raja Go Jong dikenal sebagai tahun byung ja karena masa kemarau panjang yang menyebabkan bendungan kering. Bendungan kering itu kemudian disebut orang dengan bendungan yang sombong, “Jadi saat itu jika ada orang yang tak tahu aturan, maka orang itu disebut ‘bertindak seperti bendungan sombong di tahun byung ja.’”


Otak Song Yi pun berputar untuk mencerna ucapan Min Joon dan menyimpulkan, “Jadi barusan tadi, kau menghinaku bukan dengan cara jaman sekarang, tapi dengan cara Joseon?”


Song Yi masih berpikir untuk menilai apakah ia harus marah atau tidak dengan hinaan jadul itu, tapi Min Joon sudah meninggalkan Song Yi. Song Yi berteriak memanggilnya lagi, tapi Min Joon sudah masuk apartemennya sendiri, membuat Song Yi kesal, “Bagaimana mungkin ada orang yang begitu.. gila?”


Ia hanya bisa meluapkan kekesalan dengan mengatai Min Joon sambil melempar baju yang ia pakai dengan serampangan. Min Joon yang mendengar semua sumpah serapah Song Yi dari ruang tidurnya, hanya bisa berdecak dan geleng-geleng kepala.


Min Joon tidur dan bermimpi melihat seseorang yang memakai sepatu perak mundur dan terjatuh ke dalam air. 


Ia menceritakan hal itu pada Pengacara Jang, yang berpikir kalau itu mungkin adalah suatu tanda, karena sebelumnya Min Joon pun pernah mendapatkan gambaran tentang apa yang akan terjadi 12 tahun yang lalu, “Hal itu terjadi lagi 3 bulan sebelum kau pergi. Dengan kemampuanmu, kau bisa membantu orang yang membutuhkan pertolongan.”


“Apakah hal itu akan merubah keadaan?” tanya Min Joon. Pengacara Jang heran mendengar nada skeptis dalam ucapan Min Joon . Min Joon pun menjelaskan kalau ia pernah melakukan hal itu tanpa mengetahui apa yang sebenarnya terjadi.


Dan ia pun teringat 400 tahun yang lalu. Ia melihat penjudi, yang menang setelah mempertaruhkan uang pengobatan putrinya, sekarang muncul lagi di hadapan Bandar itu dan membawa putrinya untuk dijual sebagai modal judi. Bandar itu marah dan mengusir penjudi itu. 

Tapi penjudi itu berkata kalau gara-gara judi, rumah tangganya hancur dan istrinya kabur dari rumah. Yang tersisa hanyalah putri yang sakit-sakitan dan ia akan mempertaruhkannya.


Si bandar marah dan berkata kalau seharusnya penjudi itu berhenti saat ia menang banyak, “Kau semestinya tak usah menang saat itu. Sekarang kau menjadi gila karena terus bermain judi!”


Min Joon melihat semua itu dan nampak penyesalan di wajahnya. Dan wajah itu muncul kembali sekarang saat ia mengungkapkan apa yang ia petik dari kejadian itu, 


“Hanya karena kita bisa sedikit menolong mereka, itu tak bisa merubah untuk selamanya. Akhirnya, semua yang akan terjadi pasti akan terjadi. Hal yang sudah buruk, akan semakin bertambah buruk.”


Pagi itu, sepatu yang dilihat Min Joon dipakai oleh Song Yi. Manajer Song Yi memberitahukan kalau Song Yi mendapatkan tawaran untuk diliput selama 24 jam dan akan disebut ‘Chun Song Yi’s Special’. Song Yi mencemooh karena ia sudah spesial hingga ke tulangnya, “Apa orang tak akan tahu kalau aku adalah spesial jika aku tak melakukan hal itu?”


Si manajer membenarkan kalau Song Yi sudah dikenal spesial, tapi ada beberapa orang yang masih meragukan Song Yi, yang berkata kalau Song Yi ke kampur itu hanya untuk pencitraan, “Tapi jika hidup noona 24 jam terekspos, orang tak akan bicara lagi. Noona juga akan memiliki citra artis yang ramah.”


Song Yi tetap menolaknya, hingga asistennya berkata, “Jika oenni tak melakukannya, kudengar Han Yoo Ra mau melakukannya.” Ucapan itu langsung membuat tanduk Song Yi muncul dan asistennya menjelaskan kalau ia mendengar dari asisten Yoo Ra, kalau mereka sedang menunggu-nunggu Song Yi untuk menolak tawaran ini, “Dan ini akan menjadi ‘Han Yoo Ra’s Special’.”



Song Yi tertawa lebay, mendengar ucapan asistennya, “Hei.. bagaimana mungkin ia spesial? Acara itu tak akan menjadi  ‘Han Yoo Ra’s Noouurrmaall’. Nouurrmall..”

LOL banget mendengar kata nouurrmmalll dari mulut Song Yi. Si Manajer langsung memuji bahasa inggris Song Yi yang mengalami kemajuan.


Song Yi berkata kalau ia mau melakukannya karena khawatir pada Yoo Ra. Saat ia memenangkan best main actress award di Golden Bell Awards, Yoo Ra hanya memenangkan popularity award. Si asisten menjawab balik, “Tapi saat di Blue Dragon Awards, Yoo Ra yang menang dan bukannya noona.”


Si manajer menyikut si asisten dan asisten itu langsung tersadar apalagi Song Yi meliriknya kesal. Ia langsung menutup mulutnya. Tapi semua ucapan mereka itu membuat Song Yi memutuskan, “Aku akan melakukannya. Bukan ide buruk untuk memiliki citra yang ramah seperti yang diinginkan orang-orang.”


Tentu saja berita ini langsung terdengar oleh Yoo Ra yang kesal karena ia benar-benar ingin melakukannya. Se Mi muncul dan menyapa Yoo Ra dengan sebutan oenni.


Yoo Ra bertanya apa Se Mi sedang tak memiliki jadwal kerja? Se Mi menjawab kalau ia sekarang sedang bermain drama. Asisten Yoo Ra pun ingat kalau Se Mi main di drama yang sama dengan Song Yi tapi ia tak ingat Se Mi berperan menjadi apa. Se Mi hanya tersenyum.

Yoo Ra sadar kalau Se Mi dekat dengan Song Yi. Pada Se Mi, ia berkata kalau ia tak habis pikir kenapa Song Yi, yang biasanya tak menyukai reality show seperti itu, mau melakukannya. Se Mi menjawab, “Aku juga tak tahu pasti. Tapi … “


Ucapan Se Mi yang menggantung itu membuat Yoo Ra penasaran dan menoleh untuk mendengarkan lanjutan ucapannya, “Walau Song Yi tak mempedulikanku, ia sangat peduli denganmu. Aku mungkin bukan saingannya. Ia baik padaku karena kami adalah teman, tapi ia merasa oenni adalah rivalnya.”


Yoo Ra menyuruh Se Mi untuk menjelaskan lagi. Se Mi pun mengatakan walau Song Yi tak suka dengan satu gaun, tapi jika ia mendengar Yoo Ra ingin memakai gaun itu, Song Yi akan memakainya. Begitu juga dengan drama yang tak ia sukai, tapi akan ia lakukan jika mendengar kalau Yoo Ra menginginkan drama itu, “Begitulah Chun Song Yi, seperti anak-anak.”


Se Mi mengatakan hal ini dengan nada datar, tapi sudah bisa membuat Yoo Ra seperti cacing kepanasan karena sangat marah. Se Mi tersenyum tipis dan kembali membuka-buka majalahnya.


Dan tibalah syuting Chun Song Yi’s Special. Di lobi, Song Yi melirik tajam pada Min Joon yang juga akan berangkat kerja. Song Yi muncul di depan pintu gedung apartemennnya dengan bersepatu kets dan menyapa para wrartawan. Ia pergi ke parkiran sepeda dan berkata dengan manisnya kalau ia selalu menggunakan sepeda saat ia tak memiliki jadwal bekerja, “Aku kan Duta Perlindungan Hutan. Ya, kan?”


Min Joon yang juga mengambil sepedanya, mengawasi kerumunan itu dan mendengarkan Song Yi yang berkata, “Karena aku terburu-buru, aku tak memakai make up sama sekali. Apakah kalian sudah mulai syuting? Berarti acara ini benar-benar realistis, ya?”


Dan kita melihat apa yang terjadi saat matahari belum terbit beberapa saat yang lalu (yang mungkin juga didengar Min Joon). Song Yi sudah dirias make up dengan perintah khusus, “Riaslah seperti aku tak memakai make up sama sekali. Tanpa make up.”


Si perias mengeluh sulit, tapi Song Yi berkata kalau ia belum bisa dikatakan benar-benar perias yang pro jika belum mengerjakan hal yang sulit. Song Yi menyalahkan TV yang sekarang High Definition sehingga sedikit make up saja sudah terlihat. “Hanya karena orang ingin melihat wajah polos kita, bukan berarti wajah kita harus benar-benar polos tanpa make up, kan?”


Haha.. good quote. Si perias itu mengangguk-angguk setuju.


Di depan kamera, ia berkata kalau ia hanya mencuci muka saja berangkat ke kampus. Para wartawan memuji kulit Song Yi yang sangat bagus dan bertanya bagaimana cara Song Yi merawat kulitnya.


Dan Song Yi pun menjawab dengan rendah hati kalau ia tak melakukan hal yang spesial. Ia hanya sering tersenyum, makan makanan yang sehat dan berpikiran positif. “Aku juga selalu mengkonsumsi seperti vitamin dan omega ttthhrreee.” Semua tertawa mendengarnya. Manajer dan asisten Song Yi sangat puas dengan jawaban Song Yi. Hingga Song Yi menambahkan, “Ahh.. dan aku juga menggunakan propofol.”

Note : propofol adalah sejenis obat bius yang digunakan beberapa aktris untuk perawatan kulit yang akhirnya menjadi skandal karena penggunaan yang berlebihan. Park Shi Yeon dan Jang Min In Ae diberitakan pernah menggunakannya.


Semuanya bengong mendengarnya. Tapi Song Yi tak sadar. Ia malah mengatakan kalau efek propofol adalah yang terbaik. “Aku merasa tubuhku seakan melayang sehingga membuat moodku menjadi bagus.”


Para wartawan langsung berbisik-bisik. Si manajer maju untuk menjernihkan persoalan dengan mengatakan kalau Song Yi hanya salah ucap. Pada Song Yi, ia meminta Song Yi untuk mengkoreksi kata-katanya, Dengan polos Song Yi berkata kalau ia memang mengkonsumsinya setiap hari, “Kau bilang itu adalah untuk anti penuaan.”


Ia mengambil botol obat dan asistennya langsung berkata, “Oenni! Itu propolis! Obat itu kan kau beli di Australia!”

Bwahaha… ngakak guling-guling liat Song Yi salah ucap propofol dengan propolis. Sudah gitu mukanya benar-benar polos lagi saat menjawab, “Iya benar. Apa keduanya sangat berbeda?”


LOL. Manajernya benar-benar kesal dan bertanya, “Beda! Apa kau ingin menyerahkan dirimu ke kantor polisi?” Song Yi malah balik bertanya mengancam, “Apa kau sekarang sedang membentakku?” Si manajer hanya bisa menghela nafas, “Tidak. Tunggu sebentar, ya Noona,” ia berbalik dan memohon pada PD Nim untuk menghapusnya.


Song Yi melihat Min Joon yang memandangnya sekali lagi sebelum mengayuh sepedanya. Ia berusaha mengacuhkannya. Sambil berjalan menuntun sepedanya, Song Yi berkata di kamera kalau ia tetap murid biasa di universitas walau ia adalah seorang bintang.


Dan untuk membuktikannya ia menyapa salah satu teman sekelasnya dengan menyebut namanya dan mengajaknya minum bersama. Anak itu dan juga para temannya terkejut karena Song Yi tahu namanya. Song Yi hanya tersenyum. Kok bisa? Ternyata si Manajer memiliki daftar teman sekelas Song Yi dan ialah yang menunjukkan dengan berbisik pada Song Yi.


Si Manajer kemudian menyebut sebuah nama dan Song Yi langsung menyapa dengan namanya. Tapi rupanya orang tersebut adalah dosen. Buru-buru Song Yi menutupinya dengan berkata, “Profesor, Anda kelihatan sangat muda hingga saya seperti ingin memanggil Anda dengan Young Ah...”


Haha.. Buru-buru Manajer mendekati PD-nim dan berkata, “Yang itu juga diedit.”

Kayaknya bisa mati muda kalo jadi manajer Song Yi. 


Di kelas Min Joon, semua mahasiswa mengumpulkan tugas termasuk Song Yi yang maju ke depan dengan disorot kamera. Pada manajernya, Song Yi tersenyum rahasia.


Namun senyumnya hilang saat Min Joon memanggilnya dan berkata kalau sepertinya Song Yi tak tahu perarturan kelasnya karena sering absen, “Saat kau mengerjakan esai untuk kelasku, kau tak boleh copy paste atau mencampur dengan pendapat orang. Tak boleh sama sekali. Tapi kau melakukan semuanya.”


Song Yi teringat kalau pagi tadi manajernya memberikan esai yang katanya hantu pun tak bisa mengetahui kalau yang ada di esai itu adalah copy paste dari berbagai sumber. Esai itu ditulis oleh orang yang ahli hingga Min Joon tak mungkin mengetahuinya.


Maka Song Yi pun membantahnya. Maka Min Joon pun membuka helai demi helai esai itu dengan menyebutkan sumbernya. Dari pembukaan di halaman pertama dari thesis tahun 1999, kemudian yang berikutinya adalah thesis yang ditulis tahun 1996 dan kesimpulan yang diambil dari thesis 1959, “Kau melakukah pekerjaan yang bagus dengan melakukan copy and paste.”


Wajah Song Yi memucat dan si Manajer buru-buru berbisik lagi pada PD-nim. Tapi sudah terlambat karena berita pasti sudah menyebar karena mahasiswa mulai menyebarkan berita itu lewat status di Socmed mereka masing-masing. Min Joon tak peduli dengan hal itu dan berkata, “Karena itu, esai ini mendapat nilai nol.”


Beberapa mahasiswa tertawa mendengar nilai itu. Tapi Song Yi tetap menatap Min Joon yang bertanya, “Apakah kau keberatan?” Terdengar suara kamera handphone berbunyi di kanan kiri, membuat Song Yi tahu kalau semua orang akan mengetahui kejadian ini, detik ini juga.



Para mahasiswa keluar ruangan masih dengan membicarakan nilai nol yang didapat Song Yi. Min Joon yang melewati beberapa mahasiswa mendengar gunjingan mereka tentang Song Yi, bahkan salah satu dari mereka juga merekamnya dan akan menguploadnya ke internet dengan judul Si Nol Song Yi dengan deskripsi Chun Song Yi dengan otaknya yang sudah disuntik botox. Ia sekarang bahkan menjadi plagiat? Tentu saja tak punya akal sehat.


Ucapan itu mengingatkan Min Joon saat Song Yi marah dan mengira Min Joon mencapnya sebagai orang yang tak punya otak dan tak punya akal sehat. Dan ia melirik ke sekitarnya, para mahasiswa semua membicarakan betapa memalukannya perbuatan Song Yi dan menjelek-jelekkannya.


Ia ingat betapa terlukanya Song Yi dengan semua komentar yang membencinya itu. Maka saat salah satu mahasiswa hendak mengupload video itu, dengan kekuatannya ia menjatuhkan handphone itu hingga hancur.

Tapi tak hanya satu orang yang merekam kejadian itu karena ada orang lain lagi yang mengupload video itu. 


Di kelas, Song Yi membaca satu persatu komentar yang menghinanya. Ia mencoba menulis komentar sebagai orang yang membelanya, ‘Chun Song Yi adalah manusia juga. Tak dapatkah ia melakukan kesalahan?’ Tapi komentar berikutnya langsung menjawab, “Chun Song Yi, kau tak seharusnya berkomentar di sini.”


Song Yi kaget melihat orang bisa menebak dengan benar dan menoleh kanan kiri, merasa seperti diawasi. Si Manajer masuk kelas dan ragu-ragu duduk di hadapan Song Yi, ingin minta maaf. Song Yi bertanya, “Bahkan hantu pun tidak tahu? Dia itu siapa? Apakah dia hantu?”


Manajer itu juga heran, bagaimana mungkin Min Joon bisa tahu karena ini adalah sesuatu hal yang orang tak mungkin bisa tahu. Tapi Song Yi tak ingin membicarakannya. Ia menyuruh manajernya keluar dan meninggalkannya sendiri.


Melihat Song Yi yang tak marah-marah atau berteriak malah membuat Si manajer khawatir. Ia meminta Song Yi untuk marah padanya atau memukulnya seperti yang biasa Song Yi lakukan. Hal itu malah membuat pikirannya tenang. Tapi dengan suara pelan, Song Yi meminta manajer itu keluar karena ia ingin sendiri.


Manajer itu pun pergi dengan walau nampak khawatir dan bersalah. Sebuah SMS muncul di handphone Song Yi. Bukti transaksi pembelian dengan kartu kredit sebesar 3,29 juta won. Song Yi hanya menghela nafas memandang transaksi yang ia tahu dilakukan oleh siapa.


Siapa lagi kalau bukan ibu Song Yi yang belanja di butik. Ia bertemu dengan ibu Se Mi yang dengan nada manis bertanya apaka ibu Song Yi tak ikut syuting dengan putrinya? Biasanya untuk acara seperti itu melibatkan keluarga, “Oenni ini kan masih menjadi ibunya.”


Tentu saja ibu Song Yi tak mendengar tentang acara ini. Tapi ia menutupinya dengan senyum dan berbohong kalau nanti siang ia akan makan malam dengan Song Yi dan in Jae, bahkan mungkin juga bersama dengan Hwi Kyung, yang ia sebut sebagai menantunya.


Ibu Se Mi berkata kalau Song Yi dan Hwi Kyung tak pernah pacaran jadi sangat berlebihan jika ibu Song Yi memanggilnya menantu. Dengan santai ibu Song Yi menjawab, “Song Yi memang belum mengiyakan. Tapi begitu ia berkata oke, maka pernikahan akan segera terjadi. Anakku itu hanya jual mahal. Aku sebenarnya kasihan pada menantu Lee. Padahal ia adalah anak kedua  dari grup S&C?”


Di kantor, Hwi Kyung juga melihat apa yang terjadi di kelas Song Yi. Ia kesal pada dosen Song Yi dan penasaran pada orang itu yang memberikan nilai nol pada Song Yi-nya. Atasannya berdiri dan berkata kalau sekarang saatnya ngopi-ngopi dan menyebutkan pesanannya dan diikuti oleh pegawai lainnya.

Menjadi sebuah kebiasaan di sana kalau anak baru yang akan membelikan semua pesanan itu dan Hwi Kyung adalah anak baru itu. Tapi Hwi Kyung masih sibuk mengetik SMS pada Song Yi sehingga ia tak mendengarkan pesanan itu.



Rekan kerja yang disampingnya mengetuk-ketukkan bolpen, membuat Hwi Kyung menoleh dan rekan kerjanya mengulang semua pesanan kopi mereka. Hwi Kyung hanya menatap rekannya itu dan segera sadar, “Ahh.. teh susu untukku.” Dan ia kembali mengetik SMS kembali.


Ha, semua orang bengong melihat kelakuan Hwi Kyung. Mereka menatap Hwi Kyung yang akhirnya mendongak dan melihat kalau semua orang menatapnya. Ia kembali menyadari kalau ia tak sopan dan menambahkan, “Terima kasih untuk minumannya.”


Haha.. tepok jidat rasanya lihat Hwi Kyung.  Rekan kerjanya itu mau menceramahinya tapi Hwi Kyung malah meninggalkannya karena ia menerima telepon dari Se Mi. Atasannya sudah kesal dan hendak mengikuti Hwi Kyung untuk melabraknya, tapi dicegah oleh anak buahnya, “Biarkan saya yang memberinya pelajaran.”


Se Mi menelepon untuk mengingatkan kalau hari ini ia berulang tahun dan gembira saat Hwi Kyung berkata kalau ia akan mentraktirnya dengan makanan yang paling mahal. Tapi kegembiraannya surut saat Hwi Kyung mengusulkan untuk mengajak Song Yi juga. Ia berkata kalau Song Yi mungkin tak bisa ikut karena kejadian hari ini dan lebih baik jika mereka membiarkan Song Yi sendirian.

Hwi Kyung sedikit ragu tapi Se Mi meyakinkannya karena Se Mi mengenal Song Yi dengan baik. Hwi Kyung pun akhirnya setuju dan mereka pun janjian untuk bertemu jam 8 malam nanti. Song Yi sangat gembira karenanya.


Seorang wanita sedang menjaga kafe yang hanya dikunjungi oleh pria-pria yang tak keren. Ia pun memutuskan untuk cuci mata untuk melihat yang bening-bening di internet. Dan berita Song Yi menarik perhatiannya.


Melihat begitu banyak komentar haters, ia pun memutuskan untuk turun tangan dan menulis, ‘Aku adalah teman SMP dan SMA-nya Chun Song Yi. Sepertinya kalian semua salah paham. Kelakuan Chun Song Yi itu bukan karena dia terkenal, tapi kelakuannya sudah seperti itu sejak awal.’


Wanita itu terkekeh geli melihat komentarnya sendiri, hingga muncul  sebuah suara, “Kenapa kau kelihatannya sangat senang sekali?” Ia mendongak dan terkejut setengah mati melihat Song Yi, ada di hadapannya.


Dan ternyata wanita itu adalah teman Song Yi saat sekolah dulu. Nama aslinya adalah Bok Ja tapi ia sudah mengganti nama menjadi Hae In, walau Song Yi masih selalu memanggilnya dengan Bok Ja, membuatnya kesal. Song Yi datang ke kafe untuk makan ramen dan soju, sesuatu hal yang tak mungkin dilakukan aktris Song Yi, tapi ia melakukannya di depan Hae In. Sepertinya hanya di depan temannya ini, Song Yi bisa makan seenaknya dan berkeluh kesah.


Hae In menebak kalau mood Song Yi yang jelek ini pasti karena nilai nol yang diterimanya. Ia mengingatkan Song Yi kalau dulu Song Yi juga pernah mendapatkan nilai jelek, “Kau mendapat 4 untuk matematika, kan? Sudah kubilang, kalau kau harusnya mengisi jawaban dengan pilihan jawaban yang sama, kan?”

Hahaha.. kayak Young Do, dong..


Song Yi heran pada semua orang yang nampak baik di depannya tapi kemudian menjelek-jelekkannya di belakang. Hae In hendak berkata kalau Song Yi memang berbuat sesuatu yang bisa membuat orang menghinanya. Tapi melihat wajah Song Yi yang muram, ia mengurungkan menyelesaikan kalimatnya. Ia hanya bisa kembali menuangkan soju dan heran pada kelakuan orang-orang itu.


Song Yi bergumam marah, “Pria sialan.” Hae In heran mendengar umpatan Song Yi dan bertanya siapa orang yang dimaksud?


Komentar :


Saya benar-benar suka dengan Jeon Ji Hyun di sini. Saya hanya pernah menontonnya di My Sassy Girl. Di sana saya lebih tertarik dengan karakter Cha Tha Hyun. Tapi di sini, saya suka dengannya. Mulanya saat Song Yi salah arti moccha dengan mokhwa, saya berpikir kalau Song Yi ini adalah tipe artis yang suka cari publisitas. You know.. Good publicity is better than no publicity. Tipe artis yang setiap minggu harus ada di infotainment dan kalau bisa trending di social media, karena itu yang menyebabkan ia terkenal.

Tapi ternyata bukan. Song Yi memang seperti itu. Ia memang bodoh dalam segi pengetahuan. Sayangnya ia berada di puncak ketenaran sehingga banyak angin yang menggoyangnya. Tapi itulah harga yang harus dibayar oleh sebuah ketenaran. Mereka yang mengincar ketenaran harus rela menjaga image-nya dan seperti pendapat Hae In, Song Yi jangan bertindak sesuatu yang membuat orang bisa menghinanya.

Kalau tak mau jaga image, berarti jangan jadi terkenal. So simple as that. 


Sementara karakter Se Mi mirip dengan karakter Seung Mi di Brilliant Legacy. Seung Mi yang baik tapi akhirnya menjadi jahat karena cemburu dan tak rela melihat kedekatan Hwan dan Eun Sung. 

23 comments :

  1. Baru episode 2 udh bikin penasaran lanjut terus mba dee semangat ya and sehat selalu
    Liat tingkah songyi lucu bikin ketawa sendiri tp kasian jg bnyk yg hina artis juga kan manusia yg punya kelemahan dan kesalahan

    ReplyDelete
  2. Aihhh..nama *young do* disebut sama nih kakak jd inget lg nih..
    Btw klo young do jd alien disini cameo boleh jg tuh..hahahha *abaikan*

    Suka sekali sama song yi..kasihan juga yah diia..huhuhu
    Ayo dosen yg ganteng hentikan waktunya..segera ga pake lama..

    ReplyDelete
  3. tuuhhh kaaann... Syahrini bangetttt... ahahahahahah mokhwa instead of mocha.
    harusnya propolis.. dia nyebutnya propofoll.. hahaha hadeuh.. pengen ditangkep polisi apa yaaaaa

    Se Mi si serigala berbulu domba. tunggu bener-bener berubah jadi serigala nih... :3

    Suka sama couple Hyun ini sejak mereka berdua di Film The Thieves... <3

    ReplyDelete
  4. penasaran dengan apa yang terjadi di jaman joseon, ditunggu kelanjutannya mbak

    ReplyDelete
  5. Kyaaaa..>< neh drama br 2 eps udah bkn penasaran akut..byk sekali misteri. Oya suka sm prolog n epilog drama ini.. Daebak!

    ReplyDelete
  6. Penasaran...penasaran...penasaran...ditnggu kelanjutannya mbak ^^,,ma'ksh and semangat!!!

    ReplyDelete
  7. min... lanjutanya masih lama???
    udah nungguin nih,, :D :)

    ReplyDelete
  8. huah,, penasaran banget kelanjutannya, kayaknya min joon udah mulai peduli sama song yi buktinya dia ngancurin hp orang yang mau upload berita tentang song yi. ditunggu kelanjutannya mba. ^_^
    ~salam kenal~

    ReplyDelete
  9. Makin penasaran.......
    Gak than liat tingkah lucu Ny song yi.....

    ReplyDelete
  10. hahaha..benar2 lucu jdi ingat artis kita syahrini^^..lanjut mbaa

    ReplyDelete
  11. sama mba aku jg suka sama karakter 2 pemeran utama ini,aku ga sabar nunggu chamestry mereka ketika cinta sudah menyapa.....hehehehehehehe.....karakter min joon favorite aku bgt..

    ReplyDelete
  12. mbak dee, mo nnya donk... itu yg jdi asistennya song yi, dlu jga jdi pembantunya seo hwa di gu family book ea?? yg jdi temenny eun sang jga??

    ReplyDelete
  13. Mba dee..young do disebut" ntr jdi kangen lagi nih :p song yi lemot apa oon ia :D ayo donk pak dosen ajarin.les privat aja xixixi.song yi hrs kudu hati" nih sama semi.baru 2 episode udah bikin penasarann.makasih mba dee :)

    ReplyDelete
  14. duh tambah seru nih...kasihan jg sm Song Yi, dah pusing ngadepin sifat ibunya yg boros, tambah lg dengan banyaknya hinaan pd dirinya yg dianggap bodoh untuk ukuran seorang artis terkenal. padahal dlm pikirannya dia ngomong apa adanya. tp krn kurangnya pengetahuan, yg ada jd bahan hinaan orang2. bener kata mbak dee, klu mau jd orang terkenal hrs banyak jaim biar ga di cap bodoh walau mungkin kenyataannya demikian....

    ReplyDelete
  15. Daebak . Gumawo mba Dee ditunggu lanjutannya Fighting.

    ReplyDelete
  16. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  17. Selebritis itu seperti ikan dalam aquarium ya, semua memperhatikan ditambah dgn adanya sosmed.
    Kalo di kita nya sih mgkn farhat abbas or syahrini yg yg banyak komennya dikomen balik followernya.eh ko jadi ngomongin orang.hehe.
    Di korea terkenal netizennya garang, sampe ada artis bunuh diri krn ga tahan dikomentari negatif ya. memang penggunaannya mesti wise ya.
    Song Yi itu likeable ya, ga jaim ,kadang ngeselin kadang luchu.lebih manusiawi dr lead lady di dramaland lainnya.
    Se mi ini karakternya mirip tokoh yg diperanin yoo in na di greatest love.second lead yg ga jahat tp sirik dan sinis sama lead actressnya.ia spesialisnya peranin artis di GL, queen in hyun man dan Another star.
    Kim soo hyun,makin cool ya.
    Mb dee tq sinopsisnya y



    ReplyDelete
  18. mba,aku pernah denger beberapa bulan lalu,katanya pemeran se mi itu bakalan so yi hyun,tapi d rdamkor ini bukan ya?????....apa berita yg lalu cuma isu doang???

    ReplyDelete
  19. Itu pas min joon ma song yi bertemu di depan lift lantai 23, min joon keluar lift masuk apartemennya lha song yi ngapain di depan pintu lift? bukannya dia mau naik lift/kemana gitu? lha habis itu scenenya song yi ada dalam kamar apartemennya! terus ngapain song yi ada di depan pintu lift? nungguin min joon? mungkin gara-gara ketemu min joon moodnya jd berubah trs nggak jd pergi trs balik ke kamar!? hahaha~
    Tapi aku drakor ini & memutuskn untuk nnton sampe akhir!
    Semangat ya mbk bikin sinopsisnya!

    ReplyDelete
  20. tanpa tau jeon ji hyun sebelumnya, aku sudah pernah nonton dia di my sassy girl, adegan yg paling ku ingat sich, saat mereka menguburkan sesuatu, aku lupa apa .... dan beberapa tahun kembali lagi untuk membongkarnya..kalo gak salah di bawah pohon......

    terus.... berlin file, aku juga sudah nonton, tanpa tau jeon ji hyun sebelumnya...

    dan terakhir the thieves...yg ini aku udah tau...kalo ada jeon ji hyun dan so hyun :)

    saking senengnya sama drama ini, aku mutar nya berkali2, saking penasaran dengan episode selanjutnya..................

    ReplyDelete
  21. lucu lihat Song Yi.. hahha lemot, n bodoh juga sih hahha... :D

    Tapi klo punya Dosen kaya Min Joon selain enak dilihat tapi serem juga yah, klo kita mau copas makalah, proposal or skripsi... haahha kaga bisa, secara dia hafal banget setiap kata yg di copas ckckck

    Suka sama drama ini seru efek keren banget, berasa nonton matrix hehehh

    ReplyDelete
  22. kerenn bangettt ini film nyaa
    tapi sayang, endingnya kurang memuaskan :(
    berharap ada season lanjutan gitu hehe

    ReplyDelete