October 18, 2013

Sinopsis The Heirs Episode 3 - 2

Sinopsis The Heirs Episode 3 – 2


Setelah makan malam, mereka kembali ke kamar. Eun Sang bersiap-siap tidur di sofa. Tan memancing kekesalan Eun Sang dengan berkata kalau ia akan tidur di tempat tidur. Eun Sang tak peduli kalau ia harus tidur di sofa. Ia mempersilakan Tan untuk memakai tempat tidur dan ia cukup bersyukur karena Tan bisa memperoleh tempat untuk tidur.



Tan heran mengapa Eun Sang sangat optimis sekali? Sebenarnya karena dirinyalah, Eun Sang mengalami hal yang tak menyenangkan ini. Eun Sang membaringkan diri dan berkata, “Bagaimana mungkin ini adalah kesalahanmu. Semua ini karena longsoran batu. Selamat malam!”


Tanpa menunggu jawaban, Eun Sang memejamkan mata dan tertidur. Secepat itu? Tan pun bertanya, “Apa kau sudah tidur?” Tak ada jawaban. “Benar-benar tidur?”


Tan pun menggoncang-goncangkan telepon dan memukul meja, tapi Eun Sang tetap tidur dengan tenangnya. Ngorok pula. Haha.. Tan akhirnya menendang-nendang sofa tempat Eun Sang tidur dan berkata, “Bangunlah. Aku tahu kau pura-pura tidur. Ada yang ingin kutanyakan padamu.”


Eun Sang langsung bangun dan duduk bersila, “Apa yang ingin kau tanyakan?” Tan pun bertanya mengapa Eun Sang membenci dan berharap agar grup Empire bangkrut. Eun Sang langsung menyadari kalau Tan membaca SNS-nya dan menuntut Tan untuk segera log out dari akunnya. Dan lagipula harapannya itu tak ada urusannya dengan Tan, “Apa kau punya saham di perusahaan itu?”

Tan tak bisa menjawab. Ia akhirnya menyuruh Eun Sang untuk melupakan pertanyaannya dan menyuruh Eun Sang untuk mengawasinya hingga ia tertidur, “Karena kau selalu bicara tentang pembunuhan, aku jadi takut. Kau boleh tidur setelah aku tidur. Itu biaya kamarmu.”


“Biaya kamar?” protes Eun Sang kesal. “Katamu aku mengalami kejadian hari ini karena kesalahanmu!” Tan membaringkan badan dengan nyamannya dan mengembalikan ucapan Eun San, “Semua ini karena longsoran batu.”


Walau kesal, tapi ia memenuh permintaan Tan. Tan menyuruh Eun Sang untuk mengawasinya saja, dan jangan berbuat yang tidak-tidak padanya. Hihihi.. Eun Sang menggerutu kalau Tan tidaklah sekeren itu. Tan tertawa dan memejamkan mata.


Eun Sang sudah terkantuk-kantuk saat Tan bertanya apa yang Eun Sang lakukan jika ia bertemu dengan temannya itu. Dengan mata terpejam, Eun Sang menjawab kalau ia akan pulang secepat mungkin.


Tan berbalik lagi dan melihat Eun Sang sudah tertidur dengan posisi duduk. Ia pun menghampiri namun segera berlari saat melihat tubuh Eun Sang terjatuh ke samping. Kepala Eun Sang akan terantuk lengan sofa jika Tan tak menahan tubuhnya.


Eun Sang sudah tertidur lelap, tak menyadari tangan Tan yang terus menyentuhnya. Tan menarik selimut dengan lembut agar Eun Sang tak terbangun. Duduk di meja, Tan memandangi gadis itu lama sekali.


Rachel menerima SMS dari Chan Young yang berterima kasih karena telah menerima alamatnya. Uh.. nyebelin nih si Rachelnya.


Tan dan Eun Sang sampai juga di rumah dan Eun Sang masih meminta agar Tan meminjamkan handphone-nya. Ia ingin memeriksa apakah sudah ada pesan balasan dari Chan Young. Tapi Tan masih tak mau dengan alasan berbagai rupa.


Namun tak ada alasan lagi saat Chan Young tiba-tiba muncul. Eun Sang kaget namun bersyukur melihat temannya datang. Chan Young yang katanya pergi itu, ternyata pergi ke Amerika.Tan membanting jasnya ke mobil, membuat Eun Sang menoleh kembali padanya. Sambl masuk ke dalam rumah, Tan berkata kalau cuaca panas sekali dan kalau Eun Sang mau ngobrol, ngombrol saja di dalam.


Chan Young bertanya siapa pria itu dan mengapa mereka memakai kaos couple? Eun Sang tak menjawab dan meminta Chan Young untuk masuk ke dalam.


Di dalam, Eun Sang berterima kasih pada Tan dan mengucapkan selamat tinggal. Tapi Tan memintanya untuk tetap tinggal di sini. Yang perlu Eun Sang lakukan setelah bertemu temannya kan hanya meminjam uang?


Eun Sang berkata kalau ia tak punya alasan lagi untuk tinggal di rumah Tan. Tapi Tan memberikan segudang alasan yang mengharuskan Eun Sang tinggal di rumahnya.


Chan Young masuk dan bertanya apa ada masalah. Tan menantang kalau memang ada, memang kenapa? Sedangkan Eun Sang yang tak mau ribut menjawab tak ada masalah. Chan Young memandangi Tan dan menggali ingatannya, hingga akhirnya ia bertanya, “Kau ini Kim Tan, kan?”


Tan bertanya bagaimana Chan Young bisa mengenalnya? Apakah Chan Young adalah salah satu anak yang dulu pernah ia bully semasa SMP? Chan Young hanya menjawab kalau masalahnya tak sesederhana itu. Ia mengajak Eun Sang untuk pergi karena taksinya sudah datang.


Eun Sang pun mengucapkan selamat tinggal dan Tan melihat kepergiannya dengan sedih. Ia berhenti sejenak melangkah, namun hanya sesaat. Sendirian, Tan berdiri di rumahnya yang sangat besar sekali itu.


Eun Sang menceritakan apa yang terjadi selama ini pada Chan Young dan bertanya apakah benar pria itu bernama Kim Tan? Ia tak berani bertanya tentang Tan karena ia juga tak ingin menceritakan lebih banyak tentang dirinya sendiri. Apakah Tan itu anak yang jahat? Apakah ia pernah mem-bully Chan Young?


Chan Young menjawab kalau ia tak begitu mengenalnya, yang ia tahu kalau Tan bukan anak yang baik. Ia mengajak Eun Sang masuk dan memintanya untuk tak khawatir akan masalah tiket.


Suara Eun Sang sedikit bergetar saat berterima kasih pada Chan Young. Ia sekarang harus pesan tiket segera. Chan Young menyuruhnya agar tak terburu-buru, karena yang pertama kali mereka harus lakukan adalah mencari makan.


Chan Young pun membawa Eun Sang berjalan-jalan, makan lollipop dan berfoto bersama. Tapi kejahilan Chan Young kumat dengan meng-upload foto mereka ke SNS-nya. Ia ingin menunjukkan sesuatu yang asyik. Eun Sang penasaran apakah sesuatu itu dan Chan Young pun menyuruh Eun Sang untuk menghitung sampai tiga.


Eun Sang pun manut dan mulai menghitung. Pada hitungan ketiga, handphone Chan Young berbunyi. Chan Young menunjukkan layar handphonenya. Eun Sang terbelalak membaca nama si penelepon. Bo Na!
“Tuh, lihat! Asyik, kan?”

“Apa kau mau mati? Apa kau ingin rambutku dijambak oleh Lee Bo Na?” tanya Eun Sang panik. Tapi Chan Young malah merasa itu ide yang bagus, membuat Eun Sang menendang kaki temannya itu. Chan Young mengangkat handphone dan senyum-senyum mendengar teriakan cemburu Bo Na, bertanya apa yang sedang Chan Young lakukan di Amerika dengan Eun Sang?



“Aku sekarang sedang bersama Cha Eun Sang, memikirkan dirimu,” jawab Chan Young gombal dan ia pun menjauh dari Eun Sang agar bisa bicara dengan pacarnya.


Eun Sang tersenyum melihat kelakuan Chan Young. Ia melihat-lihat sekitar dan pandangannya terantuk pada kaos yang tergantung di sebuah toko. Ia langsung teringat pada Tan.


Sedangkan Tan, sendirian tinggal di rumah, mondar-mandir nggak jelas. Hmm.. jadi kepikiran, sebelum Tan kenal Eun Sang, dia ngapain aja, ya? Sekarang kok kerjaannya mikirin Eun Sang aja.


Nulis jurnal juga nggak, malah kesal melihat foto terbarunya Eun Sang yang ada di SNS yang masih ada di handphonenya. Tiduran, ia akhirnya melihat foto  pertunangannya dan bergumam, “Besok..”


Rachel sudah ada di lobi hotel, bersiap untuk pulang. Tapi Tan menelepon dan bertanya dimana Rachel sekarang. Dengan ketus Rachel menjawab kalau ia sudah ada di Korea lagi.


“Benarkah?” tanya Tan yang ternyata berdiri tak jauh darinya. Ia menurunkan handphonenya dan dengan suara lebih keras, ia berkata, “Kalau begitu kembalilah lagi ke Amerika.”

Rachel mendengar suara Tan dan menoleh. Jika Rachel merasa senang, ia berhasil menyembunyikan dengan baik. Ia pun menyuruh pegawai hotel untuk mengundurkan jadwal kepulangannya sampai besok karena ia tahu Tan tak akan menemuinya lagi lusa.


Ibu Rachel menelepon dan bertanya apakah Tan sekarang bersamanya sekarang? Ibu Rachel berkata kalau ia akan menemui ibu Tan sekarang  dan pada ibu Tan, ia akan mengatakan kalau Rachel pergi ke Amerika karena Tan memintanya untuk datang, dan bukan sebaliknya.


Saya kira yang datang adalah Nyonya Han, tapi ternyata adalah Nyonya Jung. Note : Karena Tan adalah anak haram, maka di mata hukum Tan adalah anak dari istri sah, yaitu Nyonya Jung. Dan semua orang yang mengenal keluarga Empire, mengenal Tan sebagai anak dari Nyonya Jung.


Mereka berbasa-basi dengan Rachel memuji Nyonya Jung yang selalu langsing walau melahirkan Tan di usianya yang sudah tak muda, dan Nyonya Jung memuji Rachel yang disebutnya sebagai gadis cantik.

Pertemuan mereka ini karena ibu Rachel ingin memberitahukan kabar tentang dirinya yang akan menikah lagi. Nyonya Jung memang sudah mendengar kabar itu dan mengucapkan selamat.

Ibu Rachel bertanya tentang calon anak tirinya, Young Do, yang ia dengar sudah tak berhubungan baik lagi dengan Tan sekarang, yang sepertinya malah baru didengar oleh Nyonya Jung. Karena menurut Nyonya Jung mereka akrab sekali sebelum Tan pergi ke Amerika.


Di ruang klub fotografi, Myung Sok menangisi fotonya yang gagal karena Young Do membuka jendela sehingga terlalu banyak cahaya yang merusak fotonya. Ia merasa gagal untuk menjadi penerus Bresson.


“Seumur hidupku, aku selalu mencari momen-momen penting,” Young Do menoleh pada foto yang terpampang di tembok. Fotonya dan Tan saat masih SMP, “namun setiap saat dalam hidup ini adalah sebuah momen yang penting.”


Myung Sok heran, apa yang sedang dibicarakan Young Do. Young Do ternyata mengutip ucapan Bresson, fotografer kenamaan yang diidolakan Myung Sok, “Apa kau tak seharusnya mengenal mentormu terlebih dulu sebelum kau  menjadi penerusnya?”


Myung Sok berpikir sejenak. Sepertinya ia tak tahu, makanya ia hanya cengengesan sambil mengacungkan jarinya dengan imut, membuat Young Do tertawa.


Tapi mood Youn berubah suram saat melihat ayahnya meneleponnya. Ternyata Young Do diajak berlatih taekwondo. Salah. Bukan berlatih, tapi Young Do dihajar ayahnya dengan judo. Sama-sama bersabuk hitam, namun Young Do tak berkutik di hadapan ayahnya. Berapa kalipun  Young Do berusaha menjatuhkan ayahnya, si ayah selalu berhasil membanting Young Do.


‘Sesi latihan’ pun berakhir dan ternyata penyebab latihan ini adalah karena Young Do membuat gara-gara kemarin dengan manajer dapur, “Levelnya pun bukan manajer hotel. Tak dapatkan kau menangani Manajer Dapur? Kenapa kau malah membuat gosip tak sedap?”


Ayah Young Do bertanya apakah Young Do ingin tahu mengapa ia tak pernah menang melawannya? “Pertama, karena kau tak pernah memukuliku.”

Uhh.. suka ngelakuin KDRT kok ya bangga. Young Do menyindir kalau iseharusnya mewarisi sifat dari ayah, tapi ternyata yang menurun kepadanya adalah sifat ibunya. Young Do menunduk dan berlalu pergi. Tapi ayah Young Do belum selesai.


“Kedua, kau terlalu banyak menyerang, entah di dalam atau di luar matras,” ujar ayah Young Do. Ucapan ayah Young Do mengesalkannya, tapi lebih mengesalkan lagi saat ayahnya berkata, “Rachel akan pulang dari Amerika. Pergi dan jemput dia di bandara.”


Tan menemani Rachel di hari ulang tahun pertunangan mereka. Rachel berterima kasih pada Tan, tapi Tan meminta Rachel untuk berpura-pura menyukai barang-barang yang telah ia beli. Rachel mengatakan kalau barang-barang yang Tan beli juga bisa ia beli. Tapi hadiah yang Tan berikan padanya adalah waktu Tan karena ia tahu Tan tak suka belanja. Dan ia berterima kasih karenanya.

Tan meminta Rachel untuk tak berterima kasih padanya. Jika bersama Rachel, ia suka berbelanja. “Karena jika kita melakukan hal yang lain, sepertinya terasa kalau kita benar-benar berkencan.”


Ouch.. Ucapan Tan yang kejam itu membuat senyum Rachel hilang. Ia bertanya apakah Eun Sang sudah pergi? Tan menjawab kalau Eun Sang sudah pergi kemarin dan semuanya sesuai dengan apa yang direncanakan Rachel, “Kau yag memberitahukan alamatnya, kan?”


Tertangkap basah, Rachel bertanya kenapa Tan selalu mengungkit masalah Eun Sang. Tapi Tan menjawab sinis, “Kau yang mengungkit masalah ini.”


Rachel kesal. Makin kesal karena handphonenya berbunyi dan ada Young Do di seberang sana yang langsung menyemprotnya, mengatai seperti anak SD yang tak bisa pulang sendiri.

Pada Tan, ia bertanya apakah Tan sudah mendengar kalau ia akan bersaudara dengan si brengsek Young Do? Walau tak nyaman, tapi wajah Tan sedikit melunak saat bertanya apakah Young Do baik-baik saja? Jawab Rachel : “Dia sangat baik. Ia melakukan apa yang selalu kalian lakukan dulu, tapi sekarang ia melakukannya sendiri.”

Whoaa… dulu ada 2 Gu Jun Pyo? Berarti anak Je Guk sekarang beruntung dong, cuman ada Young Do yang suka mem-bully?


Untuk melepaskan kekesalannya akan Young Do yang telah merusak ulang tahun pertunangan mreka, ia mengajak Tan pergi ke restoran pancake di Melrose yang merupakan favorit Tan.

Tan teringat akan keinginan Eun Sang untuk makan pancake dan janjinya untuk membawanya ke Melrose. Ia pun menolak ajakan Rachel. Dengan jujur ia berkata kalau Eun Sang mungkin ada di sana, berharap Rachel yang tak suka melihat Eun Sang mengikuti ajakannya untuk pergi ke tempat lain saja.


Tapi Rachel mencemooh Tan yang yakin sekali Eun Sang akan ada di restoran yang sama. Apa Tan tak tahu kalau Los Angeles ini sangat luas sekali jika dibandingkan dengan Seoul? “Dan di LA yang seluas ini, kau bisa bertemu dengannya di sana?”

Tan hanya merasa kalau hal itu bisa saja terjadi. Maka Rachel pun memaksa pergi ke sana, hanya untuk memeriksa apakah firasat Tan benar.


Maka mereka pun ke restoran pancake di Melrose, dan melihat kalau Eun Sang benar-benar di sana. Sementara Rachel  mengomel, Tan terdiam. Ia terus memandangi Eun Sang, gadis yang baru saja pergi dari rumahnya tapi baginya kepergian itu sudah terasa sangat lama.


Eun Sang senang bisa ada di restoran ini dan Chan Young heran bagaimana Eun Sang bisa tahu ada tempat makan yang enak di sini? Eun Sang hanya tersenyum, tapi senyumnya pupus saat melihat sosok Tan yang berdiri di pinggir jalan. Sesaat dunia hanya milik berdua karena mereka berpandang-pandangan sangat lama.


Rachel bertanya apakah Tan dan Eun Sang memang berniat untuk datang ke restoran ini? Tan tak menjawab, malah menarik menarik tangan Rachel untuk mengajaknya pergi ke tempat lain. Tapi Rachel tak mau. Ia akan memeriksa apakah hal ini adalah takdir atau hanya kebetulan.


Ia pun mendatangi meja Eun Sang. Pada pelayan yang bertanya apakah ia sudah memesan sebelumnya, Rachel menjawab kalau ada temannya yang sudah menunggu. Ia pun menghampiri meja Chan Young dan menyapa, “Ternyata kau ini ‘White Hacker Yoon’. Aku akan duduk di sini dan kami yang akan membayar.”

Tanpa menunggu lebih lama, ia pun duduk di kursi kosong di meja Eun Sang. Eun Sang bertanya pada Chan Young apakah Chan Young mengenal Rachel? Chan Youn menjawab kalau mereka teman satu sekolah, tapi Chan Young tak mengenalnya.

Rachel menambahkan kalau ini juga pertama kalinya ia berbicara dengan Chan Young. Mereka berbeda  lingkup pergaulan karena Chan Young bisa sekolah di sekolahnya karena beasiswa untuk orang yang tak mampu.

Eun Sang memandang Rachel yang sangat menghina Chan Young. Chan Young diam namun terlihat ia mencoba bersabar.

Tan menghampiri mereka dan mengajak Rachel pergi. Tapi Rachel tak mau. Akhirnya Tan mengalah dan duduk di kursi kosong terakhir. Eun Sang meliriknya.


Rachel bertanya pada Chan Young, bagaimana mereka bisa makan di tempat ini? Chan Young menjawab kalau Eun Sang yang memilih tempat ini. Hal ini membuat Rachel sedikit terperangah, tapi ia kemudian berkata kalau hal ini benar-benar kebetulan yang luar biasa, “Walau menurut tunanganku dan gadis ini, hal ini adalah takdir. Bagaimana menurutmu Yoon Chan Young?”

Tan memotong ucapan Rachel, tak ingin membicarakan topic seperti itu. Maka Rachel pun menurut dan berganti topik, “Bagaimana kalau yang ini? Dulu kau pacaran dengan Lee Bo Na, kan? Ayo, saling menyapalah. Ini adalah pacar Bo Na sekarang dan ini adalah mantan pacarnya.”


Kali ini Chan Young marah, karena Rachel membicarakan Bo Na yang bahkan tak ada di antara mereka. Rachel pun balas menyalak, “Kalau begitu kenapa kau malah bersama dengan gadis ini padahal kau punya pacar? Ini adalah salahmu. Tunggu.. bukan.”


Rachel melirik Eun Sang kejam, “Pria yang sudah punya tunangan dan pria yang sudah punya pacar. Apakah ini adalah masalah terbesarmu karena kau selalu bertemu dengan pria-pria seperti itu?”


“Yoo Rachel!” seru Chan Young marah. Tapi Tan sudah berdiri dan menarik Rachel pergi. Eun Sang masih tetap terpaku, merasa tertohok dengan hinaan Rachel. Chan Young bertanya apa yang harus ia lakukan sekarang? Haruskan ia ikut campur atau pura-pura tak tahu?


Eun Sang menggeleng dan memaksakan senyum, “Pesan. Kita harus makan dan beli tiket pesawat.”

Chan Young meminta Eun Sang untuk tinggal beberapa hari lagi. Tapi Eun Sang menggeleng. Ia sudah harus segera pulang. Ia khawatir akan ibunya dan harus bekerja paruh waktu lagi agar bisa membayar Chan Young.

Chan Young menatapnya iba dan memintanya untuk tak perlu buru-buruu mengembalikan hutangnnya. Eun Sang tersenyum dan berkata kalau pandangan seperti itu dilarang muncul karena mereka sekarang masih berada di Amerika.


Tan menarik Rachel hingga ke tempat yang sepi dan meminta gadis itu untuk tak melakukan hal itu lagi. Ia mengenal Rachel saat mereka berumur 10 tahun dan saat itu ia melihat Rachel seperti anak yang jenius.


Bicara di telepon dengan bahasa Inggris dan bergumam sendiri dalam bahasa Jepang. Pada umur 14 tahun, ia mengenal Rachel yang menyukai kakaknya dan tak memandangnya karena menganggap dirinya masih bayi. Ucapan Rachel yang selalu ia ingat tentang pertunangan ini adalah, Kau mengenal semua orang di lingkup pergaulan kita. Apakah kau melihat ada gadis yang lebih baik dariku?


Selama 8 tahun terakhir, Yoo Rachel yang kuingat adalah gadis yang pintar, cantik, dan dewasa. Tapi sekarang, kau tak mirip dengannya. Jangan berubah seperti itu. Terlebih lagi, jangan berubah karenaku. Karena aku tak sepadan dengan pengorbananmu,” Rachel tercenung mendengar ucapan Tan yang seakan menamparnya kiri dan kanan. Tan berlalu pergi setelah berkata kalau ia akan datang kembali besok untuk mengantarkannya pulang.


Merasa galau, mood Rachel kembali naik saat ia tak sengaja berpapasan dengan Won di lobi hotel. Won bertanya mengapa Rachel tak menginap di hotel milik Young Do? Rachel menjawab kalau ia tak mungkin mau berhutang budi pada keluarga Young Do. Ia pun menebak Won mempunyai perasaan yang sama karena Won juga menginap di hotel ini.

Won tersenyum mengiyakan. Hubungan Rachel dengan Won sepertinya jauh lebih baik daripada hubungannya dengan Tan. Rachel meminta Won mengajaknya pergi , karena ia merasa sumpek jika terus berada di kamar hotel.


Maka Won pun mengajaknya walau mewanti-wanti kalau tempatnya jauh dan tempat itu mungkin bukan tempat yang disuka oleh Rachel. Ternyata Won membawanya ke kuburan dan mengunjungi makam seseorang bernama Sofia Lee.

Won menjelaskan kalau makam itu adalah makam ibunya. Sebelum ibunya bertemu dengan ayahnya, ibu adalah gadis desa yang pekerjaannya membuat anggur dan memetik jeruk. Sehingga menjadi istri di keluarga chaebol dan hidup di antara pesta-pesta yang penuh gosip terlalu menyesakkan bagi gadis Amerika sederhana seperti ibunya dan akhirnya ibunya meninggal.


Rachel bertanya apakah ibu Won bisa membuat wine sendiri? Won membenarkan, bahkan di ruang anggur di rumahnya ada wine yang bernama ‘Won’, namanya, ibunya sendiri yang membuatnya di tahun kelahirannya.


Kagum, Rachel bertanya apakah Won pernah mengajak Tan untuk mengunjungi makam ibunya? Won menggeleng, membuat Rachel tersenyum senang. Tan pasti sangat cemburu jika mendengar hal ini. Won geli dan bertanya Tan akan cemburu pada siapa? “Kepadaku?” Rachel menggeleng. Tan akan cemburu padanya.

Rachel berterima kasih karena telah diijinkan ikut bersama Won. Tapi Won yang merasa harus berterima kasih karena ia tak perlu bicara sendirian saat berada di makam.


Won mendapat telepon dari Sekretaris Yoon dan ia minta agar Sekretaris Yoon memberitahu ayahnya kalau ia akan tinggal di Amerika untuk beberapa hari lagi dan akan mampir ke Singapore. Tapi ia melarang Sekretaris Yoon untuk tak memberitahu jadwalnya pada Tan seperti sebelumnya.


Sekretaris Yoon meminta Won untuk tak khawatir karena ia tak akan mencampurkan urusan bisnis dengan personal. Sekretaris Yoon masuk lift dan kebetulan Presdir Choi dan Presdir Lee juga masuk ke dalam.


Sepertinya Presdir Lee dan Sekretaris Yoon memiliki masa lalu. Mantan pacar mungkin? Karena setelah presdir Choi keluar lebih dulu, meninggalkan calon istrinya di lift, Presdir Lee langsung menyapanya.


Sekretaris Yoon membalas sapaan dan bertanya apakah itu calon suami Presdir Lee sekarang? Presdir Lee mengangguk dan berkata, “Entah 20 tahun yang lalu ataupun sekarang, tetap saja bukan dirimu.”

Presdir Lee : Sekretaris Yoon = 0 : 1


Presdir Lee sepertinya ingin membuat Sekretaris Yoon marah ataupun reaksi lainnya. Tapi Sekretaris Yoon hanya tersenyum sopan dan memberi selamat padanya. Lift terbuka dan Sekretaris Yoon keluar. Tapi Presdir Lee masih terus mencoba, “Anehnya.. ,” Sekretaris Yoon berhenti dan menoleh ke arahnya, “Setiap kalau melihatmu, Oppa, hatiku selalu berdebar-debar.”


Sekretaris Yoon kembali tersenyum sopan dan berkata, “Semoga perasaan itu tetap sama bahkan setelah kau menikah lagi.

Presdir Lee : Sekretaris Yoon = 0 : 2


Pintu lift menutup kembali, menyisakan wajah presdir Lee yang kecewa. Walau yang sebenarnya, Sekretaris Yoon berhasil menyembunyikan perasaannya dengan baik.


Tan menelepon Sekretaris Yoon untuk menanyakan apakah kakaknya sudah kembali ke Seoul. Sekretaris Yoon menjawab sudah, membuat Tan kecewa. Sekretaris Yoon berkata kalau ia dengar Tan bertemu dengan putranya di Amerika. Awalnya sedikit bingung, namun ia menyadari kalau putra yang dimaksud adalah Chan Young.


Ia pun menelepon Chan Young dan berkata kalau ia akhirnya tahu siapa Chan Young. Ia meminta agar disambungkan pada Eun Sang. Tapi kata Chan Young, Eun Sang tak sedang bersamanya sekarang. Kalau ada yang ingin disampaikan pada Eun Sang, Tan bisa menitip pesan padanya.


“Apa kau ini pengacaranya?” Tan sepertinya selalu kesal pada Chan Young. “Aku akan bicara langsung padanya, jadi teleponlah aku kalau dia sudah datang.”


Eun Sang muncul. Ternyata ia baru saja dari restoran kakaknya. Sesuai arahan Chan Young, ia sudah minta teman-teman Eun Suk untuk menghubunginya jika kakaknya menghubungi mereka.


Chan Young mengangguk, kakaknya pasti sedang terlibat sesuatu sehingga tak mau menemui Eun Sang. Ia pun menyampaikan pesan Tan untuk menelepon balik. Tapi Eun Sang tak mau, karena mulai besok, dia sudah pulang dan tak akan bertemu lagi dengan Tan.


Aww.. lucu sekaligus kasihan saat melihat Tan yang duduk menunggu telepon dari Eun Sang. Ia terus memandangi handphoneya, seakan handphone itu bisa berbunyi jika ia memandangi handphone itu lama.

Kesal, ia akhirnya meninggalkan handphone itu di luar. Tapi ia buru-buru kembali mengambil handphone itu, takut ada dering telepon yang terlewatkan.


Tapi Eun Sang tak menelepon. Ia malah pergi ke kampus Tan untuk menulis pesan di papan pengumuman.


Tan melihat kalau Eun Sang menggantung kaos kaki di handle pintu. Dan kaos kaki merah muda itu menerbitkan senyum di bibirnya, yang mungkin mengingatkannya pada si pemilik.


Di atas papan pengumuman, tertulis  pesan Eun Sang, “Sebuah malam di musim panas. Saat itu terasa seperti mimpi. Aku akan menghilang sekarang, seperti mimpi yang kulihat kemarin malam. Selamat tinggal.”


Tan pergi ke hotel untuk mengantarkan Rachel ke bandara. Di bandara, Rachel bertanya apakah Tan tak mau pulang ke Korea? Tan menjawab kalau ia ingin, tapi ia tak punya keberanian untuk melakukan hal itu. Rachel heran, Tan membutuhkan keberanian untuk pulang? Tan mengiyakan, ia butuh keberanian yang sangat cepat.


Sepertinya Rachel benar-benar menyukai Tan, karena Rachel memberanikan diri memeluk Tan. Walau tindakannya berbeda dengan ucapannya, “Ini bukan berarti aku sudah memaafkanmu. Aku masih tetap membencimu.”

Meskipun terkejut, Tan tak menolak namun juga tak memeluk balik. Walau sesaat tangannya sempat terulur, namun tangan itu tetap berada di saku celananya.


Ia tak menyadari kalau ada seorang gadis yang masuk ke bandara dan melihatnya berpelukan dengan Rachel. Gadis itu terpana namun berbalik pergi dengan sedih. Akhirnya ia melihat gadis itu dan tanpa peduli ada gadis yang sedang memeluknya ia berteriak memanggil, “Cha Eun Sang, berhenti disana!”


Cha Eun Sang menghentikan langkahnya. Rachel pun melepaskan pelukannya saat mendengar nama itu.


Haruskah ia berbalik?


Komentar :


Mengapa Tan sepertinya menjaga jarak dengan Rachel? Di episode 2, ia berkata kalau ia mau bertunangan agar bisa menggagalkan perkawinan mereka. Kenapa yakin sekali kalau tak akan terjadi perkawinan? Padahal menurut pengakuan Tan, ia sudah mengagumi Rachel. Ia memuji Rachel cantik, pintar dan yang lainnya. Tapi kenapa ia tak mau?

Di episode ini saya menemukan jawabannya. Karena Tan adalah anak haram, bukan dari istri sah. Di korea, seperti di kerajaan Gorye, seorang pangeran yang akan mewarisi tahta diaku menjadi anak permaisuri yang biasanya tak memiliki anak. Ingat cerita Ratu In Hyun dan Selir Jang Ok Jung? Seperti itulah.

Namun Tan adalah anak kedua, dan jika tersebar kalau dia bukanlah anak kandung dari Nyonya Jung, mungkin rencana perkawinannya akan beratakan. Dan iapun sebenarnya tak berniat untuk mengambil tahta Je Guk dari Won. Karena ia mengerti posisinya.


Apakah pertemuan ini takdir atau kebetulan? Saat di restoran pancake, Rachel berkata kalau pertemuan mereka adalah kebetulan yang luar biasa. Ia merasa kalau Eun Sang dan Tan mungkin berjanji untuk bertemu lagi. Dan tempat itu adalah restoran pancake.

Saya setuju dengan hal itu. Kemungkinan mereka kebetulan bertemu menjadi sangat besar jika sebelumnya Tan dan Eun Sang memang berniat pergi ke tempat itu.

Tapi bagaimanakah dengan pertemuan mereka di bandara ini? Tan tak pernah tahu apa rencana Eun Sang selanjutnya. Wong, menelepon saja Eun Sang ogah. Jadi apakah pertemuan mereka ini adalah takdir?


41 comments:

  1. semangat kak!!!
    ijin share di blog saya yah :)

    ReplyDelete
  2. takdir kok ^^
    Tetep semangat ya mbak

    ReplyDelete
  3. I Luv this Blog..
    I Luv this Movie.
    N i Luv your Synopsis
    thx u...

    ReplyDelete
  4. kereen mba dee...ditunggu ya episode episode s elanjutnya....semangat ya.mba dee n mba fanny.....

    ReplyDelete
  5. Chan Young kok manis banget ya :')
    kelakuannya mengagumkan :) sweet...

    ReplyDelete
  6. Maksih makasih eonni , tiap menit bolak balik liatin blognya, akhirnya keluar jga .ditunggu epsd 4 nya

    ReplyDelete
  7. Makasih mba sinopsisnya ,
    Ditunggu kelanjuatannya ,
    :D

    ReplyDelete
  8. Akhirnya Eun Sang ketemu juga sama Chan Young.
    Terima Kasih mbak sinopnya. semangat terus lanjut sinopsisnya :)

    ReplyDelete
  9. mba pengen sinopsis episode 5 dong,,

    ReplyDelete
  10. mba pengen sinopsis episode 5 dong,,

    ReplyDelete
  11. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  12. Saya cukup excited dengan karakter young do dan chan young, tp mulai dari ep 3 , mulai sdikit respek sama Kim tan.. Hanya saja kasihan Rachel sebagai tunangan yg diabaikan. Walau miris juga sih jadi eun sang.. Bona, Hyo shin dan myung sok.. I wait that have more scene.. Love this drama the heirs :D Thank for owner this blog :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo Bona dan Hyo Sin kayanya akan banyak scene, soalnya mereka punya masalah sendiri. Tapi sampe episode 4, kesian sama myung sok. kayanya dia cuman numpang lewat aja, jadi temennya Young Do.
      Moga2 aja dia bisa dapet adegan yang lebih banyak.

      Delete
  13. Kl mmg jodoh, mau di ujung dunia manapun pasti ketemu..
    Kl aq liat, chemistry antara Min Ho dan Shin Ye udh ckp kuat kok.. yah tiap org punya pendapat beda2 mmg, termasuk mslh rating jg.. Kl aq sendiri ngikutin semua drama yg lg tayang skrg krn bagus2.. Hehe..
    Buat yg komen di atas @Rizkia: gmn mb Dee mau bikin sinop ep 5, wong di Korea sono br tyg ampe ep 4...hmmm...
    Tq sinopnya mb Dee.. Semangattt..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, berarti kalo eun sang gak ke amerika pun, kemungkinan besar mereka tetep ketemu, ya.. asam di gunung, garam di laut, ketemunya di asinan bogor.

      Delete
  14. Hmm.. Selalu tunggu eps selanjutnyaa.
    Semangat :D

    ReplyDelete
  15. Akhirnya diposting jg...udh bolak balik neh liat blog ini, hehe...mksh yah..ditgg eps4 nya...

    ReplyDelete
  16. Kamsahannida Fanny Oennie :)
    Episode 4 Na jongmal Gidaryo :-D

    ReplyDelete
  17. Kamsahamnida Dee Oennie,
    Na Jongmal Jongmal Jongmal Gidaryo Episode 4 :)
    Gomawoyo Dee Oennie :)

    ReplyDelete
  18. mkasih mba dee sinopsisnya...follower banget sy mba...he
    daebak...!!

    ReplyDelete
  19. makin semangat bacanya, gk sabar tnggu dvd ny d indo, gomawo mbk dee, next episode d tnggu,^^

    ReplyDelete
  20. Makasih mba, ditunggu kelanjutannya.
    Semangat... ^^

    ReplyDelete
  21. selalu n semakin keren nih ceritanya.. pokoke daebak! tolong di post episode 4nyaa... gomawo eonni ^^

    ReplyDelete
  22. sesak nafas abis baca ini....
    seruuu bgd...
    gomawooo....

    ReplyDelete
  23. Kalo aku boleh jujur, selama aku nonton drama ini feel nya Park shin hye dan lee min ho belum dapat, aku malahan merasa kalo Park shin hye feelnya lebih dapat bersama Minhyuk. Tp ini baru eps.4 ya belum tau kedpannya. Makasih mba de :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang sih..mungkin karena Eun Sang mencoba menekan perasaannya itu kali ya.. dia kan tahu kalau ia tak bisa suka sama Tan karena menurutnya Tan itu hanyalah mimpi di awang-awang.. sama seperti Hollywood. Makanya dia gak mau diajak pergi ke Hollywood.
      Coba kita lihat bagaimana di ep 5 nanti.
      Halo nandaaaa.... lama tak ketemu. hihihi.. kita fangirling lagi ya.. :p

      Delete
  24. cerita n aktor'' yang keren" tapi belum kelihatan sesuatunya ya,,,,
    :) tapi aku tetep penasarn ma ne drama ,,,, :)
    thanks mba dee

    ReplyDelete
  25. kasihan Tan,.. bahkan ibu'y sendiri gak bisa diakuin secara umum.. :(

    Semoga drama ini k belakangnya seru! :))
    Aku sukaaa tokoh2nyaaa...

    ReplyDelete
  26. gk sabar nunggu episode selanjutnya,,,

    ReplyDelete
  27. kyaaaa~
    episode 4 nya di tunggu eonnie :)

    ReplyDelete
  28. keren mba..gomawo^^....감사합니다

    ReplyDelete
  29. di dunia ini tida ada yang namanya kebetulan.. karena semuanya telah di rencanakan :)

    great! keep writing yo mbak.... :D

    ReplyDelete
  30. yah tan harusnya jangan bermain api dengan rachel takutnya PHP, ntar salah satunya sakit hati...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...