rotator and add

October 17, 2013

Sinopsis The Heirs Episode 3 - 1



“Tapi.. “ Tan menegakkan kepalanya dan melanjutkan, “Kemarin ia bertemu dengan seorang gadis. Namanya Cha Eun Sang.”

“Bagaimana kau tahu namaku?”

“Ada sesuatu yang ia ingin tanyakan pada gadis itu,” tak mempedulikan pertanyaan Eun Sang, Tan menatap mata Eun Sang dalam-dalam. “Mungkinkah.. aku menyukaimu?”

Sinopsis The Heirs Episode 3 – 1


Eun Sang terbelalak mendengar pertanyaan itu. Sejenak ia terpana, lidahnya seakan kelu. Akhirnya ia berkata dengan suara lirih, “Mungkin tidak.”

“Kenapa?”

“Karena kau sudah bertunangan,” jawab Eun Sang. Tapi seolah hal itu bukan hal yang besar, Tan kembali bertanya, “Selain yang itu..”


Seakan kehabisan jawaban, Eun Sang diam cukup lama, hingga akhirnya ia berkata kalau semua yang ia rasakan ini terlalu mirip dengan film. Tapi Tan menjawab kalau ini adalah Hollywood, “Semuanya bisa terjadi.”

“Benarkah?” tanya Eun Sang ragu. “Kita sekarang ada di Hollywood?”

Tan bengong mendengar pertanyaan Eun Sang yang nggak nyambung, “Apa?”


Entah Eun Sang itu polos atau pinter karena bisa menghindar dari pertanyaan Tan yang nembak Eun Sang. Tan pun membawa Eun Sang untuk melihat tulisan Hollywood yang terpampang besar sekali.

Antusiasme Eun Sang yang berteriak kegirangan menyadairi kalau mereka benar-benar di Hollywood, membuat Tan heran. “Tak mungkin itu lebih menarik daripada apa yang tadi barusan kukatakan di bioskop,” Tan melipat tangan, dan menyelidik.


Tanpa menatap wajah lawan bicaranya, Eun Sang berkata kalau ia berjanji pada dirinya sendiri kalau ia akan ke Hollywood jika ia pergi ke Amerika. Jawaban Eun Sang yang terus tak nyambung itu, membuat Tan merasa ia bicara sendirian.

Eun Sang malah bertanya, “Walaupun kelihatan jauh, tapi mungkin sangat jauh kalau kita mencoba mendekatinya, kan?”


“Itu memang kelihatan jau..” sergah Tan, namun tiba-tiba ucapan Tan itu berhenti di ujung kalimat, seakan Tan sadar apa yang sebenarnya ingin dikatakan Eun Sang. Ia menatap Eun Sang yang meliriknya namun tak berani menatapnya.

She knows that he knows what she’s trying to say..


Maka ia pun menyuruh Eun Sang untuk pulang ke rumahnya dan ia akan mengantarnya karena Eun Sang tak bisa berjalan kaki ke sana. Tapi Eun Sang menolak. ia tak akan pergi ke sana. Ia berterima kasih karenaTan sudah melakukan banyak hal untuknya, tapi ia tak mau terus menjadi beban. Ia mengajak Tan untuk pulang ke rumah agar ia bisa mengambil kopernya.

Tan terlihat kesal mendengar jawaban Eun Sang. Ia pun berjalan mendahuluinya.


Sesampainya di rumah, Tan hanya berdiri memandangi koper Eun Sang. Ia hanya melirik melihat Eun Sang yang mengambil koper itu. Menyadari kalau Tan kesal padanya, Eun Sang meminta maaf, meminta Tan untuk memeriksa handphonenya. Sebenarnya ia merasa tak enak, namun ia hanya ingin tahu apakah Chan Young sudah menjawab pesannya.

Tan tetap diam, dan Eun Sang pun tahu diri. Ia pun pamit pada Tan dan mengangkat kopernya.


Tapi Tan lebih cepat lagi. Sebelum tangan Eun Sang menyentuh koper itu, Tan mengambil koper dan membawanya masuk ke rumah.


Tan memeriksa handphone dan melihat kalau Chan Young sudah menjawab. Ia semakin kesal karena ternyata Chan Young sedang di Amerika dan bersedia menjemputnya. Jadi Eun Sang tinggal menelepon ke handphonenya dan ia akan segera ke sana.


Jadi saat Eun Sang bertanya tentang keberadaan kopernya, Tan memasukkan handphone di saku dan menjawab kalau kopernya ada di kamarnya. Mungkin ia menduga kalau Eun Sang tak akan berani masuk ke kamarnya.

Namun Eun Sang sudah menuju ke kamarnya. Untuk mencegahnya, ia berjalan mendahului Eun Sang dan berkata, “Aku ingin mandi. Ambillah sendiri jika kau mau.”


Dugaan Tan benar. Eun Sang mengurungkan niatnya untuk naik ke kamar Tan. Tan pun menyuruh Eun Sang tinggal di rumahnya sampai teman Eun Sang membalas pesannya.

Hmm.. Rachel kemana, ya? Ternyata Rachel sudah pergi. Ia hanya meninggalkan pesan kalau ia makan siang sendirian dan menyuruh Tan agar makan malam bersamanya.


Tan mendapat telepon dari Sekretaris Yoon yang menyampaikan pesan ayah Tan. Ayah Tan menyuruh Tan pergi pesta kebun yang diadakan salah satu pemegang saham.

Tan bertanya apakah kakaknya tahu kalau ia akan datang? Sekretaris Yoon menekankan kalau ayah Tan ingin Tan pergi. Tapi sepertinya Tan lebih memikirkan kakaknya daripada ayahnya dan ia kembali bertanya, “Apakah kakak tak ingin aku pergi?”


“Kalau kau ingin tahu apa yang dipikirkan kakakmu, kau bisa pergi dan tanyalah sendiri padanya,” ujar Sekretaris Yoon.


Sekretaris Yoon ini pintar juga. Namun walau pintar, ia kewalahan menghadapi pacar anaknya. Saat itu ia ke yayasan Empire/Jeguk yang satu lokasi dengan sekolah Empire. Kebetulan ia berpapasan dengan Bo Na yang langsung berteriak memanggilnya, “Appanim! (Ayah tapi sangat hormat sekali)”


LOL. Mata Sekretaris jelalatan, takut ada yang mendengar julukan yang tua banget itu dan menyuruh Bo Na untuk memanggilnya Ahjussi (Paman) saja. Panggilan itu membuat Bo Na cemberut dan mengeluhkan betapa Chan Young tak pernah menghubunginya lagi, bahkan ia mendengar Chan Young berbicara dengan gadis Amerika. Dan ia merasa Chan Young sedang selingkuh di sana.

Sekretaris Yoon langsung memasang wajah marah, “Benarkah? Anakku benar-benar brengsek!”

“Bagaimana mungkin pacarku disebut brengsek?” sahut Bo Na marah. Haha.. Bo Na berkata bukan Chan Young yang mengejar wanita, tapi para wanita yang mengejarnya. “Dan Cha Eun Sang atau Cha Geum Sang itu. Aku tak suka dengannya. Jadi jangan berbaik-baik padanya!”


Bo Na ini mungkin bipolar. Setelah marah-marah, ia menunduk khas sageuk dan berpamitan, “Semoga selamat sampai di rumah, Appanim!”

Ia pun langsung lari menaiki tangga. Sekretaris Yoon berteriak kalau dia adalah Ahjussi. Tapi Bo Na menjawab dengan berteriak juga, “Ahjussi itu Won Bin!”

Hahaha... Anak ini.. so cute.


Walau cute begitu, tapi Bo Na juga bisa sadis. Saat ia pergi ke ruang klub penyiaran, ia melihat ada dua gadis yang memberikan makanan Hyo Sin, yang kata mereka sudah mereka siapkan sejak subuh tadi.

Ia pun menunjuk satu per satu, menyebutkan nama-nama restoran tempat kedua gadis itu membeli bungkusan makanan itu, “Jadi apa yang kalian siapkan sejak subuh? Apa kalian memotong sumpit dan membentuk sendok-sendok itu?”


Salah satu gadis tak suka dengan gaya sok Bo Na dan mengatakan kalau ayahnya adalah presiden direktur TV SBC. Tapi Bo Na langsung memotongnya, “Ayahku adalah presiden direktur Mega Entertainment. Apa kalian ingin melihat nasib SBC jika kami menarik semua artis-artis kami?”


Hahaha.. Kalau itu terjadi.. Kamera Dispatch pasti sudah ada di ruangan itu. Dan besok kita akan baca di Allkpop.


Hyo Sin hanya senyum-senyum geli mendengar percakapan mereka. Setelah kedua gadis itu pergi karena kalah bicara, mereka pun membicarakan tentang anak kelas 10 yang harus keluar dari klub karena keluarganya mengetahui tentang keikutsertaannya dalam klub ini. Sepertinya ikut klub penyiaran bukan hal yang elit yang bisa dilakukan oleh para pewaris itu.

Bo Na menyadari kalau Hyo Sin lebih mahir dalam menyembunyikan keikutsertaan dalam klub ini. Sambil minum pil, Hyo Sin menjawab kalau ia tak tahu apakah ia yang mahir, atau keluarganya yang mahir dengan pura-pura tak tahu tentang hal ini.


Bo Na heran melihat Hyo Sin yang minum pil. Namun ia tak mengejar jawaban lebih lanjut lagi saat Hyo Sin menjawab kalau itu adalah vitamin. Hmm.. apa pil itu ada hubungannya dengan muntahnya Hyo Sin kemarin?


Eun Sang heran melihat Tan berdandan rapih dan membawa tas. Tan meminta maaf karena ia tak bisa mengajak Eun Sang pergi ke Hollywood sekarang. Mendadak ia harus pergi. Ia menyuruh Eun Sang untuk tak pergi ke mana-mana.


Tapi Eun Sang berkata ia tak bisa tinggal lebih lama lagi karena ia terlalu membebani Tan. Ucapan itu malah membuat Tan marah, “Kau selalu berkata akan pergi, akan pergi. Padahal kau tak punya tempat tujuan lagi! Jangan pernah berkata ‘beban’ lagi, atau kalau tidak aku akan menjualmu!”


LOL, Eun Sang sampai terbelalak mendengar ancaman Tan.


Dan dari atas terdengar “Hey guys! Ohh.. My sweet angel is in the house!” Oh no! Si Jay muncul lagi. Bahkan kali ini saya sampai merinding melihat Jay meniupkan ciuman jarak jauh pada Eun Sang.


Rupanya yang kesal melihat Jay bukan cuman saya. Melihat Jay mendekati Eun Sang, Tan pun bertanya pada gadis itu, “Apakah kau bisa melakukan perjalanan jarak jauh?”


Maka mereka pun pergi keluar kota. Walau sama-sama terdiam, keduanya sama-sama saling mencuri pandang.


Nyonya Han ngobrol dengan temannya. Dan wow.. ada ya ternyata kaca mata yang berbulu? Temannya bertanya tentang ayah Tan yang tak kunjung menceraikan istri sahnya.

Note : Ibu Won adalah istri pertama dan sudah meninggal. Kemudian ada istri kedua, Nyonya Jung,  dan Nyonya Han ini adalah selingkuhan atau mungkin adalah selir karena dia memiliki Tan. Tapi ia belum berstatus istri karena suaminya masih memiliki istri sah.)                                                                                                                                                                           
Namun dari reaksi Nyonya Han yang diam saja, temannya tahu kalau suaminya masih tak bisa menceraikan istri keduanya itu. Menurutnya, perselingkuhan adalah cara terbaik untuk melakukan perceraian. Maka ia memberikan nomor telepon detektif swasta yang sudah berpengalaman menangkap basah orang yang berselingkuh.


Di ruang anggur, ia pun menelepon detektif swasta agar membuntuti Nyonya Jung. Tapi ia terkejut setengah mati karena di ada Ibu Eun Sang di ruangan itu. Buru-buru ia menutup telepon dan bertanya apakah ibu Eun Sang menguping pembicaraanya? Ibu Eun Sang pun menulis kalau ia tak menguping, tapi ia kebetulan ada di sana.


Hahaha.. lucu sekali melihat mereka berdua. Nyonya Han berkata kalau ibu Eun Sang melihatnya bicara di telepon dengan bisik-bisik, harusnya ibu Eun Sang langsung mengatakan kalau ia ada di ruangan itu!

Di notes-nya, ibu Eun Sang menulis kalau ia sudah menulis pesan dan mengangkatnya. LOL. Ibu Eun Sang pun mengingatkan kalau Nyonya Han beruntung jika tak ketahuan. Harusnya Anda menggunakan handphone sekali pakai.

Nyonya Han terkesiap, menyadari keteledorannya. Ia pun memarahi ibu Eun Sang karena baru memberitahukan padanya sekarang. Ibu Eun Sang menulis lagi, tapi Nyonya Han buru-buru menghampiri pelayannya dan berseru, “ “Jangan tulis itu! Jangan tulis, Anda tak pernah bertanya pada saya!

LOL.


Tan dan Eun Sang pun sampai ke tujuan. *Ehh.. nama tempatnya Harmony? Deket, dong. Di daerah Kota, naik busway sudah sampai.*

Tan menitipkan kunci mobil pada Eun Sang. Ia tak tahu apakah ia akan diusir dalam waktu 5 menit atau lebih lama dari itu. Ia mengijinkan Eun Sang untuk jalan-jalan jika merasa bosan, tapi memperingatkan gadis itu untuk berhati-hati pada seseorang, “Orang yang berwajah paling dingin di sini.”


Sepertinya kalimat itu Tan tujukan pada dirinya sendiri. Ia merapikan jasnya dan berjalan dengan gugup menghampiri kerumunan pesta itu.


Won yang sedang berbincang-bincang, ditanyai oleh salah satu tamu Jepang tentang siapa pria yang berdiri agak jauh dari mereka. Melihat adiknya yang berdiri menatapnya, iapun permisi pada tamunya dan menghampiri adiknya.


Tan tersenyum menatap kakaknya yang berjalan ke arahnya dan menyapanya, “Hyung.” Tapi kakaknya terus berjalan dan persis saat di sebelahnya Won berkata pelan namun tegas, “Ikuti aku.”


Eun Sang berjalan-jalan di kebun almond. Ia terkejut saat melihat Tan datag bersama seorang pria. Tak menampakkan dirinya, ia mengintip pembicaraan mereka.


Tan tersenyum melihat kakaknya lagi. Tapi tidak dengan Won yang tak membalas sapaan Tan dan malah bertanya, siapa yang menyuruhnya datang kemari?  Apakah sekretaris Yoon? Won memarahinya yang berani datang kemari tanpa memikirkan konsekuensinya,

“Bagaimana mungkin aku tak datang? Aku ingin menemuimu,” Tan seolah menjadi anak kecil lagi di depan Won.

“Inilah alasan mengapa anak-anak susah dikendalikan. Bagaimana mungkin kau langsung datang hanya karena ingin menemui seseorang? Kau bahkan tak tahu apa arti kedatanganmu ini.”


Tan mencoba menarik pujian dari kakaknya dengan berkata kalau mereka sudah 3 tahun tak bertemu dan ia sekarang jauh bertambah tinggi dari sebelumnya. Namun Won hanya berkata dingin, “Hanya itu, kan yang kau lakukan di Amerika? Tetap lakukan itu saja. Datang ke sini merupakan tindakan yang terlalu berani. Pergilah.”

Won pun meninggalkan Tan yang tak bisa berkata apapun, terlalu patah hati karena sikap kakaknya yang dingin.


Eun Sang tak melewatkan sedikitpun apa yang terjadi, hanya bisa menatap Tan dengan iba. Tiba-tiba penyemprot air otomatis menyala, membasahi tubuh mereka. Tapi Tan seakan tak menyadari siraman air itu.


Eun Sang tak berlindung dari semprotan air itu. Walau ragu, ia menghampiri Tan dan berdiri di hadapannya. “Apakah kau baik-baik saja?” tanyanya.

“Aku tak baik-baik saja. Kenapa kau menguping?”

“Karena jika kulihat kau dalam bahaya, aku akan menghitung sampai 3, menarik tanganmu dan lari bersamamu,” jawab Eun Sang sedikit bercanda.

“Lalu kenapa kau tak melakukannya?” tanya Tan mengagetkannya. “Dari tadi aku ada dalam bahaya. Kenapa kau tak menyelamatkanku?”


Di mobil, Eun Sang memandang Tan yang terus terdiam mengendarai mobil pulang. Tanpa menoleh, Tan meminta Eun Sang untuk melupakan apa yang dilihatnya tadi. Eun Sang menjawab kalau tanpa disuruh pun ia akan melupakannya, karena semua ini adalah mimpi. Mimpi musim panas yang segera terlupakan setelah ia bangun.


Ucapan Eun Sang membuat Tan menoleh dan memandangi gadis itu lama. Dan karena terus memandangi itulah Tan tak menyadari kalau ada longsoran batu yang memenuhi jalan. Saat melihatnya, refleks Tan langsung mengulurkan tangan untuk melindungi Eun Sang dan membanting setir agar tak menabrak bebatuan besar itu.


Tabrakan tak terjadi, tapi mobil Tan selip di pasir. Tan mencoba memundurkan mobilnya, tapi mobil terlalu selip ke dalam pasir. Eun Sang panik dan Tan menenangkannya. Ia menyuruh Eun Sang untuk tetap tinggal di mobil sementara ia akan berusaha.


Tapi Eun Sang tak mau. Walau panik ia masih bisa ingat kalau situasi seperti ini adalah adegan pertama di film horor.  Heheh.. ia pun keluar dan melihat Tan sedang menelepon.


Tapi handphone Tan tak mendapat sinyal sehingga tak bisa menelepon bengkel. Mereka harus melakukannya sendiri dan harus ada yang mendorong mobil agar bisa lepas. Karena Eun Sang tak bisa menyetir,  maka ia yang mendorong.


Haha.. kasihan Eun Sang. Tapi mobil tetap tak bergerak juga. Dan karena tangki bensin juga bocor terantuk batu, maka tak butuh waktu lama agar mobil menjadi mogok.


Maka Tan pun mengusulkan agar pergi ke suatu tempat sebelum gelap, untuk mencari pertolongan. Tapi Eun Sang tak suka ide itu, “Bagaimana kalau kita tinggal di sini saja? Di film-film, karakter yang pergi ke tempat itu, pada akhirnya selalu mati. Seperti Texas Chainsaw Massacre, Friday the 13th, Scream, Hello Sydney. Apa kau tak tahu?”


Tan memandang Eun Sang tak percaya. Ia pun menyuruh Eun Sang untuk tinggal di mobil saja dan ia pun berjalan pergi. Eun Sang berteriak memanggilnya, ketakutan, “Ayo pergi bersama! Aku bisa mati kalau sendirian di sini!”

Melihat Eun Sang berjalan bersamanya, Tan bertanya apakah Eun Sang sudah memutuskan kalau ia akan mati? Jawab Eun Sang, “Jika ada season 2, setidaknya salah satu harus tetap hidup!”


LOL. Tan tersenyum melihat Eun Sang malah berjalan lebih cepat darinya.


Jalan masih panjang, dan mereka belum menemukan rumah. Untung Eun Sang membawa makanan. Tan bertanya apakah ia hanya membawa satu? Eun Sang menjawab kalau ia beli dua. Tapi satu untuk ibunya.
Tan menyindir kalau Eun Sang sangat boros sekali. Ia pun meneruskan, “Jika temanmu menghubungimu..”


“Apa ia sudah menjawab?” Eun Sang langsung antusias, membuat Tan kesal dan berkata kalau pertanyaannya belum selesai.

Tan bertanya apa yang akan Eun Sang lakukan jika temannya menghubunginya? Eun Sang menjawab kalau ia akan pinjam uang untuk beli tiket pulang. Kakaknya membawa semua uangnya. Tan pun berkata kalau ia akan meminjamkan uang pada Eun Sang.

Tapi Eun Sang tak mau, “Dan ginjalku sebagai gantinya? Aku tak seberani itu.”


Heheh.. Tan akhirnya berkata kalau ia mendapat jawaban dari Chan Young. Hal itu membuat Eun Sang bersemangat dan meminta handphonenya dan bertanya apakah ada sambungan internetnya?

Tan menggerutu, bagaimana bisa ada sambungan internet jika tak ada sinyal? Namun Eun Sang tak mendengar karena ia berteriak kegirangan. Ada rumah di kejauhan.


Sayangnya bengkel yang mereka cari sudah tutup. Tapi pemilik pompa bensin itu berjanji akan menelepon tukang derek agar mobil bisa diderek pagi-pagi sekali.


Akhirnya mereka pun bermalam di motel sebelah pompa bensin. Eun Sang berusaha membersihkan kaosnya tapi sia-sia saja. Tan masuk dan melemparkan sebuah kaos yang ia beli di toko souvenir. Mereka tak bisa tidur dengan baju kotor.


Eun Sang terbelalak, bukan karena kedua kaos mereka serupa, karena Tan tak malu untuk membuka baju di hadapannya. Ia berbalik dan berdehehm canggung, bertanya apakah Tan berniat membuat orang salah sangka pada mereka, mengira mereka adalah pasangan?

“Jangan mimpi,” sahut Tan sambil tersenyum, terus membiarkan Eun Sang merasa malu dan tak berniat untuk ganti baju di tempat lain. Setelah selesai memakai kaos, ia menyuruh Eun Sang untuk berganti baju dan segera keluar karena mereka akan makan malam.


Eun Sang menghela nafas lega, walau menyesal, “Memalukan.. seharusnya aku tadi sempat mengintipnya.”

LOL.. jadi kenapa nggak liat?


Mereka pun makan malam seadanya. Dan Eun Sang pun terkesima melihat liquor yang sangat banyak. Tan terkejut mendengarnya. Apakah Eun Sang juga peminum? Eun Sang bertanya seperti seorang alkoholik, “Apa kau tak melihat tanganku gemetar dari tadi?”

Tan geli, “Kau sedikit lucu.”


“Apa kau baru tahu?” tanya Eun Sang sok imut dan ia pun makan telor orak-arik dengan lahap. Tapi Tan tak makan dan terus memandangi Eun Sang dari samping, membuatnya kembali canggung dan bergumam,”Jangan melihatku. Atau kalau tidak aku akan menanyakan pertanyaan yang membuatmu canggung.”


“Seperti apa? Siapa orang yang kau temui di perkebunan? Seperti itu?” sambar Tan cepat. Eun Sang mengangguk dan Tan pun menjawab, “Ia adalah orang yang paling aku sukai di dunia ini.”


Haha.. Jawaban yang ambigu dan itu membuat Eun Sang penasaran untuk bertanya, “Apakah kau mungkin..” tapi ia tak berani melanjutkan kalimatnya dan mencoba tak peduli.

Ia kembali makan lagi, membuat Tan geli, “Aku tak peduli kalau kau berpikir aku seperti itu, tapi jangan pikirkan kakakku seperti itu.”

“Ahh.. jadi itu kakakmu?” Eun Sang mengerti, tapi kemudian bertanya lagi, “Jadi kau menyukai kakakmu sendiri?”


“Hei!!” bentak Tan kesal. Dan Eun Sang pun terjatuh karena kaget dibentak Tan. Sehingga Tan segera menangkapnya.


Mereka berdua berpandangan dalam posisi yang membuat pipi Eun Sang bersemu merah. Tan segera mendudukkan kembali dan menyalahkan Eun Sang yang berpikiran kotor, “Dan kenapa wajahmu merah sekali?”

Eun Sang berkilah kalau ia sekarang merasa tak adil. Tak adil kenapa? “Karena aku belum pernah makan pancake.”


Haha.. Eun Sang pinter banget ngelesnya. Eun Sang berkata kalau di film-film, orang-orang selalu menuangkan sirup di pancakenya dan mereka juga minum orange juice. Tan berjanji akan mengajak Eun Sang ke tempat pancake yang enak di Malibu.


Bukannya senang, Eun Sang malah kesal karena Tan menjanjikan hal itu. “Jangan berjanji seperti itu. Jika kau berjanji dan tak menepatinya, kau akan mati!”


Eun Sang menggeleng-gelengkan kepala, mencoba menghilangkan pikiran yang menakutkan itu. Tan benar-benar bengong melihat gadis itu, “Kau yang menakutkan!”

Komentar :

Haha.. setengah episode ini lucu banget. Pantesan saja Tan tertarik pada Eun Sang. Dan kalau dipikir-pikir, pantes juga dulu Bo Na bisa pacaran dengan Tan. Karakter mereka mirip. Ceplas-ceplos dan buat orang senyum.

57 comments:

  1. yee cepat bnget n baru ngerti sekarang apa yg mereka bicarakan tadi nonton pake bahasa kalbu hehhe ^_^
    tetep semangat ya mbak De :)

    ReplyDelete
  2. lucu....keren...ditunggu yah part 2 nya...semangat terusssss

    ReplyDelete
  3. asyiiiikkk ditunggu sinop lanjutan nya,,tiap hari bolak balik ah,,, makasih Mba Dee

    ReplyDelete
  4. Mksh bnyak mbak...bt postingan sinopnya...bnr2 wei tgg...gomawo...

    ReplyDelete
  5. Kyaaaaaa.. daebaak! daebaaak..!! >,< eonni, ditunggu lanjutannya sampe eps 4! fighting! d>,<b

    ReplyDelete
  6. gomawoo sinopsisnya....makin seruuu, ditunggu part 2 nya :)

    ReplyDelete
  7. haelaaaa, akhirnya w mengertiiiii ,, kwkwkwkwkwwk ^nasib nnton di kshowgo tapi silent -.- kan aku nntonnya dikantor mbak . bhaaaaaa ,, kelakuan.
    eniwei,, tengkiu .. sangat jelas sekali dan update :)

    ReplyDelete
  8. haelaaaa, akhirnya w mengertiiiii ,, kwkwkwkwkwwk ^nasib nnton di kshowgo tapi silent -.- kan aku nntonnya dikantor mbak . bhaaaaaa ,, kelakuan.
    eniwei,, tengkiu .. sangat jelas sekali dan update :)

    ReplyDelete
  9. Hahahaha iya .. bedanya Bo Na suka sadis :P Tapii tetep suka Bo Na :)

    ReplyDelete
  10. Sudah dri tdi pagi bolak balik buat. Liat sinopsisnya akhirnya keluar jg.gomawo eonni

    ReplyDelete
  11. Wah,,,,,lucunya :) Terima kasih banyak mbak dee.
    Semangat mbak!
    Lanjut terus yeah. Hehe

    ReplyDelete
  12. Kamsahamnida Fanny Oennie,
    Di tunggu part 2 nya.
    Jongmal jongmal Gomawoyo :)

    ReplyDelete
  13. sinopsisnya kereeen..semangat ya mba fanny n mba dee....ditunggu part 2 nya....

    ReplyDelete
  14. mba dee sinopsis selanjutnya ditunggu yaaaaaaa :**

    ReplyDelete
  15. gomao...kereeen
    ditunggu yg slanjutnya oeni. .
    fighting !!!

    ReplyDelete
  16. Part2nya manah ka? blom nonton-___-" semangat ya:) @QueenTiika

    ReplyDelete
  17. Part2nya manah ka? blom nonton-___-" semangat ya:) @QueenTiika

    ReplyDelete
  18. bentar mbak. bo na mantannya tan? ciyuskah?

    ReplyDelete
  19. gomawo eonnie.. ditunggu part 2 nya yaaaaa :)

    ReplyDelete
  20. mba dee..ku zka cra pak sutradara mngembil settingan'y...kereeen bangeeeet.. :D

    ReplyDelete
  21. part 2 nya.....?????
    Kasian si Tan,,,ky@ dy sayang bnget ma kakak@ walaupun kakak@ dingin gitu ma dy....
    Makin seruuu...

    ReplyDelete
  22. loh mbak dee.. emang bo na pacaran m Tan tow..
    bukannya mereka cma bertunangan kyak rachel ato mereka emang pernah ada cinta..
    penasaran mbak dee^^...
    ditunggu sinopsis selanjutnya ya..^^

    ReplyDelete
  23. wah makin seruuuuu....
    jadi penasaran buangetzzzz..
    ditunggu ya kelanjutannya,,,gummawo!!!

    ReplyDelete
  24. Gomawo fanny..cant wait 4 part 2..fighting!!kim tan kereeeeen..eunsang lucuuu..mudah2an happy ending

    ReplyDelete
  25. Makasih sinopnya mba , ditunggu part 2 nya :D

    ReplyDelete
  26. gomapsteumnida for the sinopsis..:-D

    ReplyDelete
  27. gomapsteumnida for the sinopsis..:-D

    ReplyDelete
  28. aiiih suka bgd... lucu...
    tp satu hal yg mengganjal,,sbnrny siapa hyo sin????
    ad yg bsa bntu aq,,heee

    ReplyDelete
  29. iya mba harmony deket,tapi ga tahu kapan mereka shooting d sana......padahal hampir tiap minggu kesana...hehehehehe.....

    ReplyDelete
  30. mwo ?? jadi dulu Tan pernah pacaran sama Bo Na ??
    di tunggu part 2 nya yaa min.. :)

    ReplyDelete
  31. Baca sinopsis ah biar lengkap. kekeke
    mba preview episode 5 Young-do kayaknya udah mulai naksir, terus menurut mbak de itu pas di depan toko, Young-do kan duduk di deket Eun-sang makan mie. dia kira-kira udah kenal belum yah? haa penasaran.. rabu kapan rabu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. bantu jawab yaa heehe, itu pertemuan pertama mereka, ES dibangunin sama ibunya disuruh beli apa, trus dia ke supermarket dsama YD lg nunggu ramen mateng, ES minum 1 botol langsung abis LOL trus keluar supermarket duduk di kursi langsung tidur. LOL . YD langsung duduk didepannya ngeliatin. Hihihi

      Delete
    2. tapi ching pas dia ditanya sama temennya itu, siapa jadi lupa. "apa kau ada yang terluka?"
      Young-do jawab hatiku. gitu ching, terus pas preview epi 5 Young-do bilang sama eun-sang, kau milliku.
      huaaa, penasaran akut

      Delete
  32. ditunggu part 2 nya ya mba'. tiap jam cek kali aja uda ada. makasih

    ReplyDelete
  33. Part 2 di tunggu banget suka sama Park shin ye...
    Cute...
    Gomawo eonii

    ReplyDelete
  34. aku juga penasaran,,,,hyo sin ittu sbnrnya siappa siih???
    appa hubungan hyo sin dengan mereka selain kk kelas,,,,????
    siappa yg tau?? penasaran,,,

    ReplyDelete
  35. aku juga penasaran,,,,hyo sin ittu sbnrnya siappa siih???
    appa hubungan hyo sin dengan mereka selain kk kelas,,,,????
    siappa yg tau?? penasaran,,,

    ReplyDelete
  36. huaaaaa,,,ga sabar nunggu part selanjutnya..makasih ya mba..semangattt

    ReplyDelete
  37. Preview ep 5 keren.. Can't wait too.. Thanks buat sinop nya mbak..sangat menghibur..

    ReplyDelete
  38. udah review ep 5 aja epi 3 juga blm selesai..

    ReplyDelete
  39. huaaa,,penasaran pengen buru-burur CD nya keluar di Indo.. semangat ya mbaa...tengkyu

    ReplyDelete
  40. Hmm senengnya makin greget bacanya :D

    ReplyDelete
  41. couple yg lucu, hehhe.. adegan ny byk yg bikin ketawa,..
    gomawo mbk sinopsisnya, lanjut bca yg bag 2 nih, hehehe^^

    ReplyDelete
  42. Wah !! Daebak... Disini sangat Update banget,, makasih ya udah Update tentang Heirs. Salam kenal aku Reader Baru ^^

    ReplyDelete
  43. hahaha.... bner2 lucu banget deh part inii... sukaaa... :D mereka berdua bner2 cute couple^^

    ReplyDelete
  44. makin jatuh cinta ma drama ini makaci fanny.....

    ReplyDelete
  45. yeppeo....
    episod ini benar2 bikin tersenyam senyum ndiri soo sweet.
    kim tan emang sok cool aku suka gayanya aigoo.....

    ReplyDelete
  46. oooo jadi bo na sempet pacaran dengan Tan?? yayayaya

    ReplyDelete
  47. gue kalo jadi eun sang udah pingsan kali >////< hahaha

    ReplyDelete
  48. Yang terakhir pas mobil mereka mogok. Itu mirip cerita di My Boyfriend's Wedding Dress by Kim Eun Jeong. Tapi di novel itu mereka menemukan pub hahaha. Tapi keren.

    ReplyDelete
  49. oh jadi Bo Na itu mantannta Tan? baru tau :3 #lemot wkwkw

    ReplyDelete