November 23, 2012

Sinopsis I Miss You Episode 5 - 2

Sinopsis I Miss You Episode 5 - 2


Jung Woo kembali ke kantor polisi dan langsung dimarahi habis-habisan oleh atasannya. Tapi Jung Woo sepertinya sudah biasa dimarahi. Ia mencoba bercanda kalau bosnya itu pervert karena meminta ia melucuti semua yang ada ditubuhnya.

Hehehe.. pistol dan lencana, Jung Woo.. Bukan yang lain..



Tapi bosnya itu sedang tak ingin bercanda. Ia sudah mendapat banyak keluhan karena Jung Woo selalu memukul dan bertindak kekerasan, “Apa kau itu jadi polisi untuk memukuli orang?!”


Jung Woo membantah kalu ia sebenarnya ingin memukuli orang itu sampai mati. Tapi ia menahan diri. Kenapa? “ Karena saya adalah polisi.”


Bosnya itu langsung ingin memukul Jung Woo. Tapi seniornya pasang badan dan mengakui kalau semua itu adalah salahnya yang kurang membina yuniornya.

Belum selesai si senior itu membela, Jung Woo menerima telepon dan berterima kasih karena ia harus pergi. Pada atasannya, ia tak memberi keterangan apapun hanya memberi hormat.


Dan kabur.

Seniornya hanya bisa melihat punggung Jung Woo, ingin mengejarnya. Tapi bosnya itu menarik jaketnya. LOL. Tak ada rotan, akar pun jadi.


Jung Woo berlari pulang ke rumah, dan ibu Soo Yeon menunggunya dengan makanan yang terhidang di meja. Tapi ibu juga minta Jung Woo memberikan uang bulanan padanya. Jung Woo menjawab kalau ia sudah mentransfernya ke rekening ibu. Tapi ibu minta uang yang dimasukkan dalam amplop. Uang yang ada gemerisiknya.


Walau kata-kata ibu pedas, tapi terasa kalau ibu sebenarnya menyayangi Jung Woo. Ia hanya menutupi perasaannya. Jung Woo sudah tahu itu. Jung Woo juga menyindir ibu yang memasak sayur terus-terusan dan tak ada daging. Ibu berkilah kalau semua ini untuk Jung Woo, bahkan ia belum memberikan pada Eun Joo.


Dan Eun Joo pun keluar, merangkak seperti gelandangan yang tak makan dan mandi selama berhari-hari. Ia hanya memohon “air.. air..”


Tapi ibu dan Jung Woo tak mendengar permohonan Eun Joo karena melihat hujan turun. Mereka buru-buru keluar untuk mengambil jemuran  yang belum diangkat. 


Jung Woo yang melihat jepit jemuran jatuh, tersenyum sedih. Untuk menutupi perasaan yang sebenarnya, ia memungut jepit itu dan memakaikannya pada rambut ibu, “Mulai sekarang, ibu memakai ini saja. Persis seperti yang aku sukai.”


Dan Jung Woo memeluk ibu dengan sayang. Tapi ibu malah memukulinya. Eun Joo yang keluar dan melihatnya, langsung membela Jung Woo dan menggantikan Jung Woo memeluk ibu. Ibu juga tak mau dipeluk dan menyuruh Jung Woo untuk memisahkan Eun Joo darinya.


Aww.. menyenangkan melihatnya sekaligus mengharukan. Ketiganya tak memiliki hubungan darah, tapi menjadi satu keluarga. Bahkan Eun Joo memanggil ibu Soo Yeon dengan panggilan ibu, bukan ahjumma lagi seperti sebelumnya.


Dan mereka pun tertawa berkejar-kejaran sama seperti 14 tahun yang lalu. Tanpa Soo Yeon dan tanpa Detektif Kim


Namun Jung Woo tak pernah melupakan Soo Yeon. Tulisan di dinding itu makin lama makin tergores dalam, karena Jung Woo selalu menebalkan dengan batu bata. Ia membayangkan Soo Yeon duduk dan menulis kata-kata itu dan berkata pada (bayangan) Soo Yeon,


“Apa kau tersenyum? Aku marah setengah mati. Sangat marah,” Pada (bayangan) Soo Yeon, ia setengah mengancam, “Tapi aku hanya akan menunggu sampai hari ini. Hanya hari ini. Kalau tidak aku akan benar-benar menjadi gila.”


Tapi Jung Woo tahu kalau ancaman itu tak akan pernah ia lakukan sehingga ia pun hanya menangis.


Dari CCTV sebuah rumah mewah, ada seorang wanita berenang di kolam renang. Namun saat berada di tengah, tiba-tiba wanita itu tertarik ke bawah dan tenggelam.


Jung Woo datang ke lokasi kejadian itu untuk menyelidiki kasus tersebut. Sempat terucap kekagumannya akan besarnya rumah itu.

Walau sebenarnya ia bisa saja memiliki rumah itu jika ia masih tetap tinggal bersama ayahnya. Just saying..Apakah teman sekantornya tak ada yang tahu anak siapakah Jung Woo ini?


Sementara itu Ah Reum yang sudah remaja sekarang berada di Jeju dan merekam pemandangan pantai serta menyisipkan pesan pada Jung Woo untuk menjemputnya. Tapi ibunya, Mi Ran mengambil handphone Ah Reum.


Ia melarang Ah Reum menghubungi Jung Woo karena jika ayahnya tahu, maka Ah Reum akan diusir juga. Tapi Ah Reum tahu kalau ibunya sebenarnya lebih ketakutan jika ketahuan telah mengeluarkan uang banyak. Mi Ran berandai-andai jika bisnisnya berhasil..


Dan Ah Reum menyelanya, “Ibu akan menceraikan ayah?”


Mi Ran langsung menyuruh Ah Reum mengecilkan suaranya, tapi ia tak membantah hal itu. Ia sudah cukup menahan sabar dengan kelakuan suaminya. Maka dari itu, ia bertekad untuk bisa bekerja sama dengan menggaet desainer kondang Zoe.


Dan desainer kondang Zoe itu ternyata adalah Soo Yeon, yang akan mempersiapkan fashion show-nya di Jeju. Sepertinya Soo Yeon mendapat identitas baru dengan memakai nama baru pula yaitu Zoe.


Namun ternyata ada satu masalah. Ada desainer asli Korea, mengobrak-abrik baju yang akan digunakan Zoe. Gadis itu menuduh Zoe menggunakan uang dari sponsor untuk bisa melakukan peragaan busana ini.


Maka Zoe langsung menampar gadis itu. Dan menampar lagi, hingga gadis itu terjatuh dan Zoe menyuruh gadis itu untuk memunguti semua baju-baju yang ia acak-acak,

“Di bidang ini, selain uang juga harus berbakat. Kalau kau tak puas, carilah orang yang mau menjadi sponsormu.”


Tiba-tiba terdengar suara tongkat dan Zoe langsung menyadari siapa pemilik tongkat itu. Ia langsung menunduk dan merangkak, tak mempedulikan orang-orang yang bingung akan kelakuannya, mencari lokasi tempat si pemilik tongkat itu.


Bunyi itu muncul kembali, dan Zoe berhasil menemukannya. Tapi betapa kecewanya melihat tongkat itu dipegang oleh temannya, bukan orang yang ia duga.


Namun orang itu muncul dengan tertatih-tatih dan memanggilnya, “Apa kau mencariku?”


Soo Yeon tersenyum dan memanggil, “Joon!”. Hyung Joon mengulurkan tangannya dan walau pura-pura sedikit jual mahal, Soo Yeon akhirnya memeluknya.


Di luar fitting room, Hyung Joon memberitahu kalau ia baru saja pulang dari Las Vegas. Tahu tempat apa itu, Soo Yeon hanya menggeleng-gelengkan kepalanya, tak setuju melihat kelakuan Hyung Joon, walau Hyung Joon bersikeras kalau ia tak main-main di sana.


Bersama Ah Reum, Mi Ran baru saja mengantarkan karangan bunga untuk Zoe. Ia melihat Zoe mundur perlahan-lahan menghadapi seorang pemuda yang terus menghampirinya, namun terasa kedekatan di antara mereka.


Tak menyadari ada dua orang memperhatikan mereka, Hyung Joon mengingatkan Soo Yeon kalau wanita di fitting room itu sangatlah menakutkan, “Padahal gadis yang aku cintai tak semudah itu menampar orang. Bagaimana jika wanita itu melaporkanmu?”


Soo Yeon tak khawatir, “Karena pria yang aku sukai akan mengirim pengacara paling mahal untukku. Kau akan melakukan hal itu, kan, Harry Borrison?”


Hyung Joon terus mendekat pada Soo Yeon walaupun Soo Yeon sudah berdiri diam. Namun ia hanya membenturkan kepalanya pada Soo Yeon dan beranjak pergi. Buru-buru Soo Yeon langsung mengejarnya.


Pada anaknya, Mi Ran langsung bergosip mengatakan kalau ia dengar Zoe memiliki sponsor dan mengira Zoe pasti berselingkuh dari sponsor itu dan berkencan dengan pemuda itu. Maka sponsor itu berhenti mendanai Zoe. Ia langsung bersemangat dan semakin bertekad untuk bisa menjadi sponsor Zoe.


Ternyata mayat di kolam renang itu adalah Hye Mi. Jung Woo dan ahli forensik menyimpulkan sementara kalau tak ada dugaan pembunuhan. Tapi Jung Woo meminta rekannya itu untuk mencari bukti-bukti lain sebelum menyimpulkan penyebab kematiannya.


Senior Jung Woo mengomentari sifat Jung Woo yang selalu memastikan dengan mata kepalanya sendiri, sebelum memberi kesimpulan akhir.

Seniornya memberitahukan tak ada bekas pembobolan dan bibi pembantu menemukan mayat itu saat wanita itu sudah meninggal. Pemilik rumah ini jarang berada di Korea, dan mereka sedang berusaha untuk menghubunginya.


Jung Woo melihat ada kamera CCTV dan melihat-lihat rumah itu. Ia mencoba membuka pintu yang terkunci, tapi seniornya langsung mencegahnya, memperingatkan kalau Jung Woo harus mempertimbangkan siapa pemilik rumah jika ia ingin membuka pintu itu. Jung Woo bisa dituntut karenanya.


Memasuki ruangan yang seperti milik Hyung Joon, Jung Woo melihat ada foto seorang pria yang memeluk wanita dari belakang. Namun wajah wanita itu tak terlihat.


Hatinya berdesir melihat wanita itu, dan tanpa sadar tangannya terulur untuk menyentuh wajah itu.


Soo Yeon mengakui kalau sebenarnya ia enggan untuk kembali ke Korea, tapi ia harus melakukannya karena ia menjadi yang terpilih untuk mengadakan peragaan busana.


Hyung Joon sedikit khawatir, tapi Soo Yeon menenangkannya. Karena ia tidak pintar, tak sepintar Hyung Joon, maka kenangan lamanya pun juga sudah hilang. 

“Seperti ini .. “ Soo Yeon membuka tangannya seperti ajaran Jung Woo padanya untuk menghapus kenangan buruk. Dan ia melakukannya di depan wajah Jung Woo, “Sudah berkali-kali kukatakan kalau aku telah menghapus kenangan burukku.”


Ia telah membuat kenangan yang bahagia bersama Hyung Joon, maka ia tak dapat mengingat kenangan lamanya, “Bahkan aku juga tak dapat mengingat wajah lamaku. Karena sekarang aku jadi sangat cantik.”


Hyung Joon hanya mengerutkan kening mendengar ucapan Soo Yeon, membuat Soo Yeon curiga pada apa yang akan dikatakan oleh Hyung Joon selanjutnya. Benar saja, karena Hyung Joon malah bertanya, seakan tak puas, “Bagaimana kalau kau operasi hidungmu sekali lagi.”


Hyung Joon mendapat telepon dari orang yang memperkenalkan diri sebagai Detektif Han Jung Woo dari kepolisian sektor Gangnam. Ia memberitahukan kalau Michelle Kim (nama palsu Hye Mi) telah meninggal.


Hyung Joon kaget dan mendadak meminggirkan mobilnya, membuat Soo Yeon kaget dan bertanya apa yang terjadi pada Hyung Joon.


Jung Woo mendengar suara itu, dan hatinya berdesir kembali. Ia memanggil-manggil, tapi pria yang ia kenal sebagai Harry meminta maaf kalau ia sedang menyetir dan akan meneleponnya kembali.


Soo Yeon mengadakan gladibersih untuk pertunjukannya nanti malam dengan ditemani oleh Hyung Joon. Tapi begitu Hyung Joon hilang dari pandangannya, Soo Yeon pun panik dan mencari-cari sosok itu.


Mi Ran muncul dan memberitahukan kalau pria yang dicari Zoe sudah pergi. Ia buru-buru memperkenalkan diri sebagai pemilik butik di Seoul dan berkata kalau ia selalu memakai gaun rancangan Zoe.


Soo Yeon menjawab dingin kalau tempat ini tertutup untuk umum. Tapi Mi Ran tetap melanjutkan dan mengundang Zoe untuk mengunjungi butiknya jika Zoe kapan-kapan kembali ke Seoul. Tak lupa ia menyelipkan kartu namanya di tangan Zoe dan meminta Zoe untuk meneleponnya.

Tapi Soo Yeon tak peduli. Setelah Mi Ran pergi, ia langsung membuang kartu nama itu.


Pertunjukan berlangsung sukses, tapi sang desainer tak muncul di saat terakhir. Desainer itu mencari Hyung Joon.


Dan ia sangat lega melihat Hyung Joon sedang tertidur di sofa di kamarnya. Setelah menyelimuti Hyung Joon, Soo Yeon pun duduk dan tertidur.


Hyung Joon membuka mata dan melihat Soo Yeon tertidur di sampingnya.


Soo Yeon terbangun mendengar suara handphonenya berbunyi. Ternyata Hyung Joon menelponnya dari Seoul. Ia harus kembali ke Seoul karena ada urusan mendesak. Ia telah menyiapkan tiket untuk Soo Yeon pulang ke Perancis. “Istirahatlah, dan setelah sarapan segeralah kembali ke Perancis.”


Tapi Soo Yeon ingin tahu hal mendesak apakah itu. Akhirnya Hyung Joon memberitahu, “Tante telah mati. Seperti orang bodoh ia mabuk saat berenang.”

Soo Yeon terdiam, membuat Hyung Joon khawatir. Soo Yeon akhirnya bertanya apakah Hyung Joon perlu ditemani? Tapi menurut Hyung Joon tak perlu. Ia akan segera menyelesaikan urusan di sini dan akan segera kembali ke Perancis.


Jung Woo menyambut kedatangan Hyung Joon dan mereka saling bertukar sapa.


Ternyata Soo Yeon pun buru-buru kembali ke Seoul. Tapi ia sangat panik dan takut menghadapi orang-orang. Ia mencoba menelepon Hyung Joon, satu-satunya nama di daftar kontaknya, tapi Hyung Joon telah mematikan handphonenya.


Hyung Joon sekarang berada di ruang penyimpanan mayat, dan menatap tak percaya melihat tubuh tantenya tergolek tak bernyawa.


Refleks ia mundur dan kakinya hampir tak dapat menyangga tubuhnya. Ia memegang tangan Jung Woo, mencari dukungan. Maka Jung Woo pun memeluk bahu Hyung Joon.


Jung Woo dan seniornya mengantarkan Hyung Joon pulang. Saat itu hujan turun dan Jung Woo membuka jendela untuk merasai air hujan. Seniornya menyuruh Jung Woo untuk menutup jendela, karena Jung Woo tak sendirian di dalam mobil ini.


Hyung Joon mengatakan kalau ia tak keberatan dengan hujan yang masuk. Seniornya masih bersungut-sungut dengan kegilaan Jung Woo yang suka dengan hujan, salju dan angin. Pantas saja Jung Woo dipanggil kelinci gila. Tak marah Jung Woo meminta seniornya untuk berlaku sama, “Senior tak sendirian di dalam mobil ini.”

LOL. Bahkan Hyung Joon pun tersenyum mendengar perdebatan kedua polisi di depannya.


Soo Yeon pun merasakan hujan turun di jendela taksi yang ia naiki. Ia membuka jendela untuk merasai hujan yang menyentuh wajahnya.


Soo Yeon turun dari mobil namun melihat kalau gerbangnya terkunci.


Jung Woo telah mengantarkan Hyung Joon kembali ke rumahnya. Saat akan keluar dari rumah itu, gerbang belum terbuka. Seniornya pura-pura tidur, membuat Jung Woo harus keluar berhujan-hujan untuk memberitahu kalau mereka akan lewat. Dan ia melihatnya.


Ia melihat seorang gadis berdiri depan gerbang dan mengucapkan mantra yang sering diucapkan Soo Yeon nya , “Dia datang.. dia tak datang.. dia datang.. dia tak datang..”


Gadis yang wajahnya tertutup oleh tudung jaket. Dan gadis itu akhirnya pergi. Jung Woo memanggil-manggil dan mencoba melompati pagar tinggi di hadapannya.


Bersambung ke episode 6

15 comments :

  1. makasihhhhh banyakkkkk mba dee sinopsis i miss you episode 5 part 2 udh di upload ^.^ di tunggu mba ep 6 ~pearl~

    ReplyDelete
  2. penasaran ama yang ngebunuh suster hye mi, jangan2 kyung joon ya (sotoy), kayaknya ada yg g beres dengan kepribadian Kyun Joon deh, trus sempat liat di koala recap ep 6 dan pemerkosa soo yeon mati dibunuh sebelumnya soo yeon ketakutan liat tu pemerkosa di situ juga ada kyun joon jangan2 yang ngebunuh pemerkosa itu kyun joon menyamar jadi cewek haaaaaaaa jadi penasan,,,,

    ReplyDelete
  3. aishhhh nangung banget,,,,huft makin seru z...di tggu ya sinop selanjutnya,,,,hwaiting

    ReplyDelete
  4. hayoo, pilih Yoochun apa Yoo Seung Ho?? kalo aku sih pilih Lee Jun Ki, hahahaa *maaf OOT*
    aku ikutin drama ini krn ada Yoon Eun Hye nya, dan sejauh ini akting mereka bagus tp blm dpt chemistry'nya.. aku penasaran bgt gmn jadinya kl HJW tau kl Joey itu SY, pasti seru bgt!!!

    ReplyDelete
  5. wah mba dee akhrny buat sinop IMY jg,,galau dgn aak yoochun yaa mba????btw bkin sinopnya duet aja lg mba,,dg mba fanny mgkin???atau dg mba anis???
    dr prcakapan antara zoe dan harry,,jgn2 zoe operasi hidung y???faktany emg hidung Yoon Eun Hye lbh mancung drpd hidung Kim So Hyun,,hehehhe *miaan
    galau jg yaa ne drama

    ReplyDelete
  6. kangen dehh sama sinopsis ala mba dee yang super lengkap n mendetail,, kangen sama krja sama yg super kompak ala mba dee n mba fanny, kangen analisanya mba dee kayak waktu di nice guy, kangen sama nice guy, n lebih kangen lagi sama maru oppa...*loh?? koq ujung2 ke Maru sih?*

    Maaf yha mba dee, maklum masih demam Nice Guy

    ReplyDelete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  8. yeo jin goo, masih kepikiran gedenya itu kim soo hyun..tapi kalo udah jadi crazy rabbit cucok deh si yoochun...hehehe
    thanks..

    ReplyDelete
  9. Super galau..
    tapi yoochun cute bangettt..cocok jadi crazy rabit
    Daebak..

    ReplyDelete
  10. yoochun emang keren bgt ya aktingnya.... mau model karakter apa aja bisa,, ekspresinya selalu dapet ,,, hee

    two thumbs up buat yoochun, gk kalah deh ma jongki niceguy.
    secara, dua2nya lulusan Sungkyunhkwan, eh maksudnya pemain di sungkyungkwanscandal,,,,heee

    ReplyDelete
  11. Giilaaaa..
    Ne Drama Seru Bgt !!
    aQ jd Pengen Ngikutin Trusss.

    ReplyDelete
  12. hikssss makin mencekaaaaaaaaamm huwaaaaaaaaaa

    *ica

    ReplyDelete
  13. aku sangat terharu gan melihat adegan ini, entah mengapa melihat Yoo Eun Hye tertawa atau menangis saja sudah membuat aku bahagia, mungkin karena aku mencintai nya. .

    tolong bantu teman2 blogger untuk upload artikel di http://gallianmachi.blogspot.com/

    ReplyDelete
  14. terima kasih ya sinopsisnya mba..

    ReplyDelete