November 28, 2010

Sinopsis Sungkyunkwan Scandal - Episode 2

Sinopsis Sungkyunkwan Scandal Episode 2

Adegan dimulai dengan caci maki Kim Yoon Shik, yang tak dinyana dirinya ditarik oleh Lee Sun Joon untuk bersembunyi di balik batu besar. Tentara itu semakin dekat dengan mereka, sehingga Lee Sun Joon menarik Kim Yoon Shik lebih dekat dengannya.

Sungkyunkwan Scandal episode 2

Namun hal ini membuat Kim Yoon Shik berdebar setengah mati. Seumur hidup, belum pernah dirinya berada sedekat ini dengan laki-laki, apa lagi yang memeluknya erat-erat. Ketika tentara itu sudah pergi, buru-buru dia menjauhkan diri dari Lee Sun Joon, karena takut debar jantungnya terdengar.



Mereka berdua sama-sama canggung, karena Lee Sun Joon pun belum pernah memeluk orang lain (mungkin ayah ibunya juga tak pernah memeluknya lagi di usianya yang beranjak dewasa). Lee Sun Joon menyalahkan kejadian ini karena Kim Yoon Shik yang mengikutinya, sehingga Lee Sun Joon harus kembali lagi untuk menyelamatkannya.

Tapi Kim Yoon Shik berkilah kalau dia harus meminta uangnya, 50 nyang.


Lee Sun Joon sepertinya kehilangan uang itu saat melarikan diri dari kejaran tentara. Nanti akan dibayarnya, kan cuma 50 nyang. Marahlah Kim Yoon Shik. Cuma 50 nyang? Itu hidup matinya dia, untuk membayar separuh hutang keluarganya, dan cowok ini berkata ‘Cuma 50 nyang?’


Lee Sun Joon berjanji akan mengembalikan saat ujian kedua, lusa. Karena dia tahu Kim Yoon Shik cerdas luar biasa, dan lebih baik menyia-nyiakan bakatnya, akan lebih baik jika dia bekerja untuk negara. Tapi Kim Yoon Shik tak akan datang, karena Joseon (Kerajaan Korea) tidaklah sehebat itu. Setiap orang yang memiliki kemampuan dapat mengabdi pada raja, tak memandang kaya miskin, dari golongan mana dia berasal. Huh, cowok ini lagi mimpi kali, ye?


Kim Yoon Shik hanya berkata, berikan uang itu ke toko buku, b.e.s.o.k. Dan diberikanlah namanya ketika Lee Sun Joon menanyakan pada siapa uang itu harus ditujukan.

Sementara itu Ha In Soo marah mengetahui rencana Gu Yong Ha gagal. Bahkan salah satu keroco-nya memuji kelihaian Lee Sun Joon yang bisa lepas dari kejaran tentara. Namun Gu Yong Ha menenangkan karena masih banyak kesempatan untuk memberi Lee Sun Joon pelajaran setelah dia masuk ke dalam kampus.


Malam itu, Kim Yoon Hee dan Lee Sun Joon memikirkan ucapan satu sama lain, dan tidak bisa memungkiri kalau pendapat lawan bicaranya benar. Tapi apa yang bisa mereka lakukan?


Ternyata Raja mendengar huru-hara yang terjadi di ujian pertama, dan memuji keberanian dan kepintaran Lee Sun Joon di depan Lee Jung Mo, ayahnya. Dan Raja memutuskan untuk hadir dalam ujian kedua.


Esoknya, Kim Yoon Shik menemukan kalau Lee Sun Joon tidak menepati janjinya. Dia malah ditawari menjadi joki lagi oleh pemilik toko buku. Tapi kali ini dia harus hadir di tempat ujian untuk menggantikan peserta tersebut. Kim Yoon Shik menolak, namun ragu, karena uang itu dibutuhkan untuk melunasi hutang keluarganya. Tapi tetap tak cukup, karena besok jika uang itu tak tersedia, maka dia harus bersedia kawin dan menjadi selir Menteri Pertahanan.


Saat ujian kedua tiba. Begitu juga saat pernikahannya. Keraguan Kim Yoon Hee memuncak, namun tandu sudah tiba di depan rumahnya. Akhirnya, setelah dia siap, dia minta ijin pada penjemput untuk berpamitan pada keluarganya terlebih dahulu.

Dan saat pintu gerbang tempat ujian kedua ditutup, Kim Yoon Shik menahan penjaga gerbang yang akan menutup, karena satu peserta masih belum masuk, yaitu dia.

Tandu pun sudah sampai di rumah Menteri Pertahanan dan ternyata ada yang menjadi joki pernikahan, yaitu adiknya.


Kim Yoon Shik mencari-cari dimana peserta ujian yang menyewanya, karena dia pasti ada di dekatnya. Dan suara peserta itu terdengar dari belakangnya, walaupun suaranya terdengar familiar; Lee Sun Joon?


Kim Yoon Shik separuh terpana separuh juga marah. Karena hari ini hidup matinya, Lee Sun Joon malah ingin main-main dengan dia? Belum reda emosinya, Lee Sun Joon kembali membuat huru hara dengan memanggil penjaga ujian. Kim Yoon Shik tahu, sekarang tamat riwayatnya.


Huru hara yang dibuat ternyata karena Lee Sun Joon menumpahkan tinta di kertas jawaban pemuda di depannya (a.k.a Kim Yoon Shik) dan meminta kertas baru untuk gantinya. Penjaga itu meminta KTP Kim Yoon Shik, dan mencocokannya. Ternyata benar, dan kertas digantikan.

Kim Yoon Shik ingat kalau Lee Sun Joon menanyakan nama di pertemuan terakhir mereka, dan menyadari kalau Lee Sun Joon berhasil memaksanya untuk ikut ujian ini, tanpa persetujuannya. Tapi Kim Yoon Shik tak mau begitu saja menuruti keinginan Lee Sun Joon. Dia berniat mengosongkan jawabannya, tapi Lee Sun Joon dengan mudah membaca pikirannya dengan mengingatkan kalau jawaban kosong berarti 100 pukulan di pantat.


Dengan berat hati dikerjakanlah ujian itu. Tapi dia meyakinkan kalau keinginan Lee Sun Joon tak akan terpenuhi, karena jawaban yang dia berikan pasti membuatnya tidak lolos. Tapi tanpa diketahuinya, ternyata ujian ini diperiksa sendiri oleh Raja.




Skak Mat! Matilah dia, karena dia bisa saja lolos, .. tapi hanya kepalanya saja yang dari tiang gantungan!


Dan benar, Raja marah kepada peserta yang menulis ‘aku mengetahui tentang ilmu, maka aku ikut ujian masuk menjadi pengganti peserta ujian, namun karena aku tahu hal ini tak pantas dilakukan, maka aku memutuskan untuk membatalkannya. Hal ini bukanlah dosa, namun hal ini juga membuatku untuk tak layak menjadi pejabat kerajaan’.

Lee Sun Joon terperangah dengan keberanian dan sifat keras kepala yang ditunjukkan Kim Yoon Shik. Namun hal ini bukanlah main-main karena Raja merasa dipermainkan. Dan Kim Yoon Shik diminta untuk menunjukkan siapa peserta ujian yang membayarnya.

Kim Yoon Shik tahu, jika dia menyebutkan nama, Lee Sun Joon pasti akan tamat riwayatnya sama seperti dia. Jadi dia berdalih kalau orang itu tak hadir.

Namun di luar dugaan, Lee Sun Joon berdiri. Dia yang menabur benih, dia pula harus menuai. Tapi dia percaya bukan badai yang akan didapat. Karena dia Lee Sun Joon.


Lee Sun Joon mengatakan dialah yang menyewa Kim Yoon Shik, karena dia tahu bahwa pemuda ini sangat pintar dan peka terhadap masyarakat kecil. Tapi karena latar belakangnya dan miskin, dia tak berani mengambil ujian, yang sudah pasti tak akan menerimanya. Lee Sun Joon merasa jika Joseon yang seperti ini, -yang mengabaikan kepintaran dan bakat dan hanya mengukur kemampuan dari derajat dan kekayaan seseorang- maka dia berniat untuk menarik diri dari ujian masuk.

Way to go, Lee Sun Joon. Menantang raja dengan memberi ujian dalam ujian. Apa dia ingin mati dengan menantang raja? Ini bukankah kelakuan calon abdi negara.

Dan Lee Sun Joon berkata: “Jika aku menjadi abdi negara, Raja adalah pemimpin yang akan kuabdikan seluruh hidupku sampai aku mati, maka aku tidak takut oleh kematian.”

Raja menjadi amat marah dengan jawaban itu, bahkan dia turun dari singgasana untuk menghukum langsung dua orang ini yang berani mempermainkannya. “Dan hukuman itu adalah, kalian berdua harus belajar mendalami ilmu lagi di Sungkyunkwan –siang dan malam-, dan kembalilah mengabdi padaku.”


“Karena Joseon yang kalian impikan, aku ingin melihatnya juga.”

Kim Yoon Shik menjadi panik, ini bukan yang dia inginkan. Dia hanya ingin mendapatkan uang 50 nyang, bukan berpura-pura menjadi lelaki selama itu. Dia tak mau hidupnya yang rumit semakin rumit. Tapi tak ada yang bisa dia lakukan, kecuali menyanggupi permintaan Raja.


Dia hanya bisa menumpahkan kekesalannya pada Lee Sun Joon yang menariknya kesana kemari hanya demi ilmu. Namun Lee Sun Joon menambahkan kalau di Sungkyunkwan, ia juga akan mendapat uang saku.

Pengetahuan baru ini membuat Kim Yoon Hee ragu. Dia ingin belajar. Namun jika dia menyamar menjadi Kim Yoon Shik, adiknya tak akan muncul sebagai dirinya sendiri selama dia berada di Sungkyunkwan. Ibunya juga keberatan, karena hidup di sana tidaklah mudah, apalagi dengan menyamar menjadi pria.

Namun adiknya tahu, inilah jalan keluar yang mereka inginkan. Tidak mengkhawatirkan kondisi keuangan. Selama ini dia tak pernah bisa membantu keluarganya. Bahkan mereka terlibat hutang karena harus menebus obat-obatan untuk dia. Karena kondisi tubuhnya lemah, dia tak dapat membantu meringankan beban keluarga. Hanya inilah yang bisa dia lakukan, meminjamkan jati diri untuk kakaknya.


Jadi berangkatlah dia menuju Sungkyunkwan, mencoba untuk tidak menonjolkan diri.

Namun hal itu mustahil, karena penjaga gerbang langsung tahu dirinya adalah Kim Yoon Shik karena wajahnya yang feminin. Bahkan Raja pun mengakui kalau wajah Kim Yoon Shik adalah Nok Bin Hong An (Rambut hitam dan wajah cantik) untuk seorang pria.


SeonDol, pelayan Lee Sun Joon, berteriak dari belakang, kalau seumur hidupnya dia merasa wajah tuannya lah yang paling tampan/cantik, tapi wajah Kim Yoon Shik terlalu cantik untuk ukuran laki-laki. Lee Sun Joon langsung menegur pelayannya, tidak enak hati dengan Kim Yoon Shik. Untunglah dekan Sungkyunkwan datang dan menghardik petugas karena membiarkan Lee Sun Joon antri, membuat Lee Sun Joon sendiri jengah.

Dia langsung dibawa masuk ke dalam ruang dekan, dan dekan memberi perlakuan istimewa, yang langsung ditolak mentah-mentah oleh Lee Sun Joon. Dia tak suka akan perlakuan istimewa, jadi biarkanlah dia menerima sama seperti yang diterima murid lain.

Di luar Prof. Jung Yak Yong yang mendengar kata-kata Lee Sun Joon menegurnya;”Jika kau menerima perlakuan yang sama dengan orang lain, apakah orang lain tak akan merasa canggung dengan kondisi itu?”

“Itu masalah mereka. Jika mereka merasa itu berat dan menyerah dengan mudah, bagaimana mungkin itu disebut dengan prinsip hidup?” jawab Lee Sun Joon sopan namun pasti.

Tak dapat dibantah kalau Prof Jung Yak Yong senang dengan jawaban itu. Lee Sun Joon sudah menarik perhatiannya dari ujian pertama masuk dan ujian kedua. Pertanyaan yang dia berikan, lebih karena ingin menegaskan lagi seperti apa pribadi Lee Sun Joon ini. Karena Raja pun tertarik dengan Lee Sun Joon.

Kim Yoon Shik menemui kenyataan kalau dia harus sekamar dengan tak lain dan tak bukan Lee Sun Joon di asrama timur. Rasanya masalah tak akan selesai. Ke kiri ataupun ke kanan selalu ada Lee Sun Joon.

Salah satu murid menenangkan KimYoon Shik, kalau Lee Sun Joon tak mungkin tidur di asrama timur. Karena dia adalah orang Soron, jadi dia akan tinggal di asrama barat. Yang mungkin perlu dikhawatirkan adalah teman satunya, Geul-Oh (kuda liar), yang bertingkah seperti bandit dan melakukan hal-hal yang memalukan. Kim Yoon Shik tak tahu musibah apa yang akan menimpa dia. Kenapa harus dia yang menjalani hal ini?

Tapi murid itu memastikan kalau Geul-Oh pun tak akan tidur di kamar itu, karena selama dia di Sungkyunkwan, Geul-Oh tak pernah tidur di kamarnya. Jadi dia bisa disebut beruntung karena memiliki kamar sendiri di tahun pertamanya.


Kim Yoon Shik lega bukan kepalang, membuat murid itu bertanya-tanya apa mungkin dia memiliki rahasia sampai dia senang mendapat kamar sendiri?

Murid itu memperkenalkan diri sebagai Gu Yong Ha, panggilannya Yeo Rim (hutan wanita-jangan tanya artinya apa. Think yourself, okay? Just think a little bit dirtier, and you’ve got the answer), dan langsung memeluk Kim Yoon Shik, mempertegas kecurigaannya.

Malam harinya Kim Yoon Shik masuk ke kamarnya, dan panik karena menemukan Lee Sun Joon berada di kamar. Bukankah dia Soron dan harus di asrama barat? Dengan tenang Lee Sun Joon menjawab kalau yang ada tertulis di kertas adalah peraturan yang harus diikuti.


Kim Yoon Shik marah karena biasanya Noron biasanya di asrama barat bukan di sini, dan kebiasaan itu harus diikuti, bukannya mengikuti peraturan. Lee Sun Joon mencemoohnya yang dahulu membual tentang impian Joseon, tapi sekarang tak mampu memegang prinsip dan kepercayaan yang dimiliki. Diapun juga tak suka dengan pengaturan kamar ini, dia juga tak ingin tidur sekamar dengan yang lain, tapi dia akan menolerirnya, karena itulah karakter seorang murid.

“Peraturan harus diikuti. Apapun resikonya.”

Kata-kata terakhir itu yang membuat Kim Yoon Shik keluar dari kamar dengan mengomel. Tap belum sempat omelannya berpanjang-panjang, ada keributan yang membuat semua murid baru lari keluar dari kamarnya. Kim Yoon Shik terdorong ke sana kemari ikut berlari, sampai terlempar ke pinggir. Dia melihat Lee Sun Joon berjalan tenang tanpa terburu-buru ke arahnya, maka dia pura-pura tak melihatnya.

Mereka semua berkumpul di lapangan dan lampion-lampion berterbangan ke udara. Semua terpesona memandangnya, kecuali Lee Sun Joon yang berdiri di pinggir lapangan.


Dan pyaarr! Lampion itu pecah, memuntahkan tepung yang jatuh ke wajah-wajah terpesona itu. Lee Sun Joon tak terkena, tapi dari wajahnya terlihat kalau dia tak suka dengan inisiasi ini. Begitu juga dengan dekan, yang lebih mengkhawatirkan jika Lee Sun Joon diplonco kakak kelasnya.

Dia meminta dukungan guru lainnya agar membatalkan perploncoan ini. Tapi guru-guru tak setuju karena ini adalah tradisi. Pada jaman mereka, perploncoan itu lebih parah lagi, bukannya menggunakan tepung tapi menggunakan darah sapi.

Acara inisiasi ini diawali dengan pemberian bingkisan dari rumah. Satu per satu murid baru itu memberikan bingkisan, termasuk Kim Yoon Shik. Namun bingkisannya ditolak mentah-mentah oleh seniornya yang mengatakan itu makanan yang tak layak dan membuannya.


Kim Yoon Shik mencoba menahan amarahnya, karena memang makanannya bukanlah makanan yang spesial. Teman-temannya memberikan makanan yang mahal dan langka.

Tapi makanan itu dipersiapkan oleh ibunya dengan sebaik-baiknya. Bahkan ibu harus menjual hiasan rambutnya untuk membeli bahan makanan, dan makanan itu tak layak?
“Dari sekian buku yang kalian baca, apakah ada yang mengatakan untuk membuang makanan dari orang miskin?”


Pertanyaan yang menantang itu membuat yang lain terkesima, bahkan seniornya pun menjawab agak terbata, “Tentu saja, jika itu makanan yang layak dimakan manusia.”

“Jadi menurutmu ini makanan apa?”

“Sialan, apakah kau ingin mengatakan kakak kelasmu ini sejenis babi dan anjing?” Dan seniornya menginjak makanan itu.

Tapi terhenti karena makanan itu sudah dipungut terlebih dahulu oleh Lee Sun Joon yang berkata, “Ini memang bukan makanan, tapi ini adalah kerja keras rakyat yang membuat Kakak ada di sini (biaya operasional sungkyunkwan berasal dari pajak rakyat), jadi Kakak harus memakannya.”


Kakak kelas itu berkilah kalau mereka berasal dari kelas atas, memalukan jika ada yang memakan makanan yang jatuh ke lantai. Maka Lee Sun Joon menggigit makanan itu –bahkan Kim Yoon Shik pun kaget atas tindakan Lee Sun Joon- dan berkata, sekarang kelas atas sudah dipermalukan, tapi belum memalukan martabat kita. Jadi jika kakak bukan babi atau anjing kakak harus memakannya, atau kalau tidak kami semua (sebagai adik kelas) tak akan mengakui kakak.”


Gu Yong Ha kagum dengan tindakan Lee Sun Joon. Dia mengambil bungkusan makanan Kim Yoon Shik dan memberikan makanan itu ke teman-temannya, “Makanlah makanan ini, jika kalian bukan anjing atau babi. Rasakan kerja keras dari rakyat, masing-masing satu gigitan. Jangan sampai ketagihan!”

Kim Yoon Shik berterimakasih karena Lee Sun Joon mau membelanya. Lee Sun Joon yang tak biasa menerima ucapan tulus seperti itu malah mengatakan yang dia lakukan lebih karena untuk menjaga prinsip yang selama ini dia pegang. Kim Yoon Shik kagum dan heran dengannya, pantas saja tak ada satu temanpun yang mau berada di dekat Lee Sun Joon, karena dia terlalu konfusius. Lee Sun Joon yang kesal pada Kim Yoon Shik mengingatkan agar urusi saja masalahnya sendiri.

Ha In Soo mau tak mau harus mengakui mereka gagal mempermalukan murid baru, tapi masih ada cara lainnya. Masing-masing mendapat tugas khusus yang harus selesai di tengah malam nanti. Yang gagal akan diceburkan di kolam penuh air seni. Dan tugas super khusus untuk Lee Sun Joon dan Kim Yoon Shik.


Untuk Lee Sun Joon : memetik bunga yang sedang berkembang, dan untuk Kim Yoon Shik : mengambil pakaian dalam bunga yang dikelilingi bunga. Kim Yoon Shik langsung menebak benar bahwa tugasnya adalah mengambil pakaian dalam Chosun, gisaeng tercantik di Moran Gak.


Ini adalah tugas yang dirancang Gu Yong Ha, khusus untuk mereka berdua. Walaupun harus menjadikan Chosun –gisaeng incaran Ha In Soo- dan Hyo Eun-adiknya-, sebagai tumbal. Tapi dia berkeras kalau mereka berdua pasti akan gagal karena adiknya dijaga ketat oleh anak buah Ha In Soo dan Chosun, well, tak ada yang bisa berkencan dengannya, bahkan mereka berdua. Apa mungkin cowok feminin itu bisa menyelesaikan tugas?


Kim Yoon Shik akan menyelesaikan tugas. Hanya masalahnya Chosun susah ditemui karena Gu Yong Ha sudah berpesan pada gisaeng lain, bahwa siapa yang mampu mencium Kim Yoon Shik, akan mendapat hadiah kura-kura emas darinya. Buru-buru dia pergi dari kepungan para gisaeng, lari dan tertubruk hingga jatuh sampai pintu salah satu kamar terbuka.


Dan mendapati mantan calon suaminya ada di sana.

Komentar:
Di Episode 2 ini Lee Sun Joon menunjukkan kepandaiannya untuk menyelamatkan diri dan sengaja atau tak sengaja selalu menyelamatkan Kim Yoon Hee. Kalau saya yang punya teman Lee Sun Joon, saya akan merasa aman, walaupun selalu kesal karena Lee Sun Joon selalu mengikuti aturan. Rules are meant to be broken, right? Tapi Lee Sun Joon tidak seperti itu. Baginya peraturan adalah peraturan, dan harus dijalani apapun resikonya.

Gu Yong Ha sendiri sosok yang unik. Dia sering melakukan tindakan yang membahayakan Lee Sun Joon dan Kim Yoon Shik, namun dia tak bermaksud buruk. Dia hanya ingin mempermainkan, tapi tidak sampai menjerumuskan.

Thanks to Dramabeans picture


5 comments :

  1. I'm really enjoying the design and layout of your blog. It's a very
    easy on thе еyes whіch makes it much mοre
    pleasant for me to сοmе hеге and viѕit mоre oftеn.
    Diԁ you hirе οut a dеveloρег to cгeаte your theme?
    Outstanding work!

    Also viѕit my web ѕite ... dallas tx car insurance
    Also visit my web page ; dallas tx car insurance

    ReplyDelete
  2. Hіghlу dеscгiрtіve
    blog, Ι lіked that a lоt. Wіll there be a ρart 2?


    My ωebpage; no hands seo portable

    ReplyDelete
  3. This is the rіght webpage foг anуone who wants to undегstand thіs tοpic.
    Үοu rеalize a whole lot itѕ almost harԁ to argue ωith you (not that
    Ι геally wіll nееԁ to…HаHa).
    You certainly put а brаnd nеw spin οn а subjeсt that's been written about for years. Wonderful stuff, just great!

    Feel free to surf to my web site; online dating sites for disabled people

    ReplyDelete
  4. Ӏt's impressive that you are getting ideas from this paragraph as well as from our dialogue made at this place.

    Stop by my web-site: gscraper vs scrapebox

    ReplyDelete
  5. Hello! I just wanted to аsk if you eνеr have any iѕsues with hackerѕ?

    My last blog (wordpress) wаs hасked
    and I enԁеԁ up lоѕing sеveral
    weeκs of haгd ωоrk duе tο nо data bасκup.
    Dο you haνe any mеthοdѕ to stop hacκers?


    my web site wso kindle

    ReplyDelete